Irdinansyah Tarmizi Resmikan Rakor PMTSP Naker

Tanah Datar, Editor.- Untuk meningkatkatkan Pelayanan Kepada masyarakat, Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu dan Tenaga Kerja(PMTSPNaker) Tanah Datar  melaksanakan Rapat Koordinasi Pelayanan Terpadu Satu Pintu Kabupatenn Tanah Datar tahun 2017, Kamis (8/6) bertempat di Aula TP PKK Tanah Datar.

Acara tersebut dibuka oleh  Bupati Tanah Datar Irdinansyah Tarmizi yang dihadiri para Asisten di lingkup Setda,seluruh kepada OPD, Camat se Tanah Datar, Tim Pembina, Tim Fasilitasi dan Tim Pelayanan Penyelenggaraan Pelayanan Terpadu Satu Pintu

Kadis PMPTSP Naker Armen dalam laporannya menyampaikan, terima kasih kepada Bupati berkenan hadir untuk membuka acara ini “Selama ini rakor dibuka oleh pak Sekda, dan baru kali ini bisa dibuka secara langsung oleh  Bupati, untuk itu sekali lagi megucapkan terima kasih atas kehadiran dan dukungan Bapak,ujar Armen

Selajutnya Armen melaporkan. Penyelenggaraan Pelayanan Terpadu Satu Pintu sebenarnya sudah dimulai dari 2 Januari 2016 lalu, namun belum semua jenis izin dilimpahkan kewenangannya kepada KPPT. Sampai saat ini ada 50 izin yang telah dilayani melalui Pelayanan Terpadu Satu Pintu (PTSP). Namun masih ada beberapa jenis izin yang belum dilimpahkan. Oleh karena itu dalam kesempatan ini diharapkan OPD untuk mengevaluasi kembali, apakah masih ada jenis izin berdasarkan UU Nomor 23 Tahun 2014 tentang pemerintah daerah yang belum dilimpahkan ke PTSP, sesuai Amanat Perda Nomor 5 Tahun 2016 tentang Penyelenggaraan Pelayanan Terpadu Satu Pintu.

PMPTSP Naker sudah mempunyai Standar Operasional Prosedur (SOP), standar pelayanan perizinan, layanan pengaduan, layanan secara elektronik dalam bentu SPIPISE (Sistem Pelayanan Informasi Perizinan Investasi secara Elektronik) dan SIPPADU (Sistem Pelayanan Perizinan Terpadu).

“Kita sudah mempunyai dan membentuk tim pembina dan tim teknis perizinan dan untuk SIPPADU sedang disesuaikan bahasa programnya untuk 59 jenis izin dan sesuai dengan kesepakatan dan petunjuk KPK RI, Insya Allah aplikasi ini kita launching pada bulan Juli 2017 akan datang.” ungkapnya

Bupati Irdinansyah  dalam sambutannya mengatakan, pelayanan publik menjadi sektor yang banyak dikeluhkan oleh masyarakat di Indonesia, termasuk di Tanah Datar. Dimana masyarakat menganggap berurusan di instansi pemerintah akan menemui urusan berbelit-belit, diskriminatif, tidak ramah, tidak transparansi biaya pelayanan dan banyak keluhan lainnya.

“Saya bersama Wabup sepakat menjadikan pelayanan publik menjadi salah satu sektor untuk ditingkatkan menjadi lebih baik, terutama yang berkaitan dan bersentuhan langsung dengan masyarakat,” ujar Bupati.

Dalam memberikan layanan publik kepada masyarakat agar berazaskan kepentingan umum, kepastian hukum, kesamaan hak, keseimbangan hak dan kewajiban, keprofesionalan, partisipatif, tidak diskriminatif, akuntabiltas, ketepatan waktu, kecepatan, kemudahan dan keterjangkauan.

“Tim pembina, tim pendukung dan tim teknis yang berkomitmen untuk melaksanakan pelayanan satu pintu ini diharapkan tidak hanya sekedar seremonial saja, namun harus mempunyai dampak nyata untuk kemajuan, karena itu ikuti dan laksanakan rapat koordonasi dengan sebaiknya sehingga menghasilkan keputusan yang baik guna mendukung pelayanan publik lebih baik lagi di Tanah Datar,” tegas  Irdinansyah.** Jum

641 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*