Ir. Yosmeri, MM: DKP Sumbar Jembatani Pengusaha Kerapu Dengan Perbankan

Ir. Yosmeri, MM.
Ir. Yosmeri, MM.

Padang, Editor. Guna memacu intensitas produksi pelaku usaha budidaya keramba ikan kerapu jadi meningkat volume ekspor dari sekali 6 bulan bisa eksport naik jadi sekali 2 bulan, Pemerintah Propinsi Sumbar melalui Dinas Kelautan dan Perikanan (DKP) Sumbar menjembatani pelaku usaha keramba ikan kerapu dengan perbankan.

“Hal itu bertujuan guna memacu hasil produksi ikan kerapu hidup bisa eksport lebih cepat dari sebelumnya,” kata Kepala DKP Sumbar Ir Yosmeri, saat dijumpai Jum’at (11/10) di kantornya.

Yosmeri memprediksi 500 pelaku usaha budidaya keramba kerapu perlu suntikan dana segar dari perbankan sedikitnya sekira Rp 25 miliar tahun ini. Sesuai dengan rentang waktu kawasan perairan laut untuk budidaya ikan kerapu berpotensi bagus pada kawasan laut Kabupaten Pesisir Selatan dan Mentawai.

“Dengan program itu DKP Sumbar memfasilitasi pengusaha perikanan guna dapat memperoleh pinjaman dari bank BNI 46,” jelas Yosmeri.

Ia memaparkan, pada Kamis 10 Oktober 2019 ini hasil produksi kerapu hidup telah ekspor ke Hongkong sebanyak 16, 3 ton yang dihadiri Kepala bank BNI dan Kepala Otoritas Jasa Keuangan/OJK yang sengaja diajak agar pihak perbankan bisa mengetahui langsung bahwa peluang usaha komoditi kerapu cukup bagus. Sehingga dengan kunjungan perbankan dan OJK secara positif pada pelaku usaha untuk membuka kran pinjaman dari perbankan dan diharapkan kedua belah pihak, pelaku usaha dengan perbankan bisa sinergi dan terjembatani keinginan mereka untuk mempercepat hasil produksi kerapu. Intinya pelaku usaha perlu penguatan modal bisa cepat terealisasi sehingga terbentuk agrimen yang saling menguntungkan atas pemberdayaan dari DKP.

“Jika terealisasi pinjaman sebanyak Rp 25 miliar dari perbankan untuk 500 usaha kerapu, akan mampu menggenjot penghasilan pelaku usaha semakin berkembang,” kata Yosmeri.

Selanjutnya, dalam waktu dekat akan dipertemukan para pelaku usaha keramba ikan kerapu eksport hidup dengan perbankan supaya tercapai peningkatan hasil produksi secara signifikan. Hal itu bertujuan untuk meningkatkan intensitas produksi pelaku usaha budidaya keramba ikan kerapu.

Sampai sekarang volume ekspor kerapu dari produksi keramba sekali 6 bulan ekspor bagaimana meningkat jadi naik ekspor dengan target sementara waktu sekali 2 bulan eksport. Untuk itu nelayan keramba kerapu perlu diperkuat dengan pinjaman dana uang dari bank. Selain itu, rencana kedepannya, bagaimana pelaku usaha bisa memperbanyak tempat merapat kapal-kapal nelayan.

“Sekarang, cuma satu tempat merapat kapal nelayan pelaku usaha keramba kerapu, yaitu di Mandeh Tarusan, Pesisir Selatan,” jelas Yosmeri. ** Obral Chaniago

175 Total Dibaca 7 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Advertisements
Advertisements
Previous Image
Next Image

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*