Iptu Bayful Yandri, Tak Ada Kompromi Bagi Pelanggar Aturan Lalu Lintas

Petugas Satlantas Polres Solok saat meenulis surat tilang pada salah satu razia.
Petugas Satlantas Polres Solok saat meenulis surat tilang pada salah satu razia.

Lubuk Selasih, Editor.- Jajaran Satlantas Polres Solok tidak mengenal kompromi dalam penegakan hukum, terutama menindak pengendara yang melanggar aturan lalu lintas.

Demikian ditegaskan Kasatlantas Iptu. Bayful Yandri, SH di ruang kerjanya, Mapolres Solok, Lubuk Selasih, Sabtu (24/2) sore. Dia juga  mengatakan, pihaknya akan menindak tegas pengendara yang tidak tertib saat berkendara.

“Puluhan tilang kami keluarkan bagi pengendara yang tidak mematuhi aturan lalulintas. Ada juga kendaraan yang diamankan dan dibawa ke Mapolres Solok. Sebab pemilik, tidak dapat memperlihatkan tanda surat kendaraanya terhadap personel lantas,” ujar Kasat Lantas Polres Solok, Iptu Bayful Yandri, SH.

Lebih lajut dikatakan, pihaknya akan terus menciptakan suasana taat serta patuh terhadap aturan berlalu lintas bagi pengendara maupun nasyarakat di seluruh wilayah Hukum Polres Solok.

Tidak ada negosiasi maupun teguran lagi. Sekarang bagi yang melanggar harus ditindak. Beberapa hari ini pihaknya terus melakukan razia di sejumlah titik wilayah di Solok. Alhasil, banyak surat tilang yang dikeluarkan dan puluhan motor juga diamankan.

Petugas Satlantas Polres Solok terus berupaya untuk menertibkan pengendara yang ugal-ugalan, melakukan penindakan terhadap pengendra yang tidak menggunakan helm, tidak memakai spion, serta tidak mampu menunjukkan SIM maupun surat-surat kendaraan kepada petugas.

“Tidak ada kompromi, kita tindak semua yang melanggar aturan lalin di wilayah hukum Polres Solok. Razia system hunting tersebut bertujuan agar pengguna kendaraan patuh terhadap peraturan lalu lintas. Kita yakin razia ini akan membuat efek jera bagi pengendera yang tidak mematuhi peraturan ketika mengunakan kenderaan,” tegas Bayful Hendri

Ditambahkan Bayful Yandri, target utama razia hunting itu adalah pengendara yang melawan arus, menerobos lampu merah dan tidak mengunakan helm serta pelanggaran kasat mata lainnya.

“Kita berharap dengan digelar razia system Hunting dapat meningkatkan kesadaran pengguna kendaraan untuk tertib berlalu lintas,” katanya.

Pantauan Editor di lapangan, petugas melakukan patroli sambil memantau pengendara yang melakukan pelanggaran di beberapa ruas jalan di sekitar Kabupaten Solok.

Bahkan ada pengendara yang tidak memakai helm berusaha kabur dan menghindar dari petugas. Namun tidak sedikit yang berhasil diberhentikan. ** RM

 

351 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
WhatsAppFacebookTwitterYahoo MailLineGoogle GmailEmailYahoo BookmarksShare

Komentar

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*