Investor Swedia Tertarik Kembangkan Sampah Payakumbuh Jadi Energi

Payakumbuh,Editor.- Keresahan masyarakat kota Payakumbuh perihal penumpukan sampah di TPA Regional terjawab dengan kedatangan Investor asal Swedia yang dibawa Dewan Energi Nasional pada Senin (28/11).

Investor Swedia mengaku tertarik mengembangkan potensi sampah di kota Payakumbuh menjadi sumber energi baru, usai berkunjung ke TPA yang terletak di kelurahan Kapalo Koto Ampangan, kecamatan Payakumbuh Selatan itu.

Kepala Biro Penanggulangan Krisis dan Pengawasan Energi Sekretariat Jenderal Dewan Energi Nasional (DEN) Saleh Abdurrahman, menjelaskan, kunjungan tersebut merupakan tindak lanjut kerjasama Bilateral Kementerian Energi Sumber Daya Mineral (ESDM) dengan pemerintah Swedia dibidang pemanfaatan sampah menjadi energi.

“Untuk pemanfaatan sampah menjadi energi ini, terpilih kota Payakumbuh dan Balikpapan. Hari ini, kami kesini untuk melakukan feasibility study atau studi kelayakan, untuk mendapatkan data yang akurat”, tutur Saleh.

Dari studi kelayakan yang dilakukan, terdapat tiga teknologi yang bisa dikembangkan untuk mengolah sampah menjadi energi listrik di kota Payakumbuh. Pertama, penggunaan langsung gas metan sampah tanpa diolah, dapat menghasilkan energi listrik sebesar 0,5 MW. Kedua, teknologi digester anaerobik yang hanya mengolah sampah organik, dapat menghasilkan energi listrik sebesar 1,2 MW. Ketiga, teknologi insenerasi yang lebih ramah lingkungan dan menghasilkan energi listrik sebesar 5,2 MW.

Paul Westin dari Kedubes Swedia menuturkan, hasil studi kelayakan tersebut akan dipelajari lebih lanjut untuk mencari tahu transfer teknologi seperti apa yang lebih cocok dikembangkan di Payakumbuh.

Plt. Walikota Payakumbuh, Priadi Syukur sangat mengapresiasi kunjungan kerja DEN bersama investor Swedia dan berharap, wujud kerjasama tersebut dapat dipercepat. Karena kunjungan itu, dikatakan Priadi, menjawab keresahan masyarakat akan pengelolaan sampah di TPA Regional ini ke depan.

“Setiap hari, sekitar 300 Ton sampah dari 6 kab/kota ditampung di TPA Payakumbuh. Bahkan, jumlah tersebut belum optimal. Masyarakat khawatir, sekian tahun yang akan datang, Payakumbuh akan dipenuhi oleh sampah. Dan ini tentunya menjawab keresahan masyarakat. Lebih dari itu, ini adalah suatu hal yang positif untuk perkembangan kota dan kepentingan rakyat”, ujar Priadi. ** Yus

828 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*