Investor Sediakan Dana Rp 300 Milyar Untuk Pengembangan Kawasan Wisata Malibou Anai

Sekdakab Padang Pariaman saat mempimpin rapat pengembangan Malibou Anai.
Sekdakab Padang Pariaman saat mempimpin rapat pengembangan Malibou Anai.

Kayutanam, Editor – Investor sediakan dana sekitar Rp 300 milyar untuk pengembangan kawasan wisata Malibou Anai. Hal tersebut diungkapkan General Manager Dempo Group (pengelola kawasan wisata Malibou Anai, red)

Yaya Rahmawaty pada rapat pembahasan master plan pengembangan Malibou Anai, Kamis (4/3) di ruang pertemuan Anai Land Malibou Anai di Kandang Ampek Nagari Guguak Kecamatan 2×11 Kayu Tanam Kabupaten Padang Pariaman.

Rapat pembahasan itu dilaksanakan Dinas Penanaman Modal, Pelayanan Terpadu dan Perindustrian (DPMPTP) Padang Pariaman guna menyikapi rencana investor dimaksud. Rapat dipimpin Sekdakab Jonpriadi, SE, MM, diikuti instansi teknis yang berkaitan dengan proses perizinan dan pengembangan kawasan: Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (PUPR), Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan, Dinas Lingkungan Hidup, Kawasan Pemukiman dan Perumahan, Dinas Pariwisata, Pemuda dan Olahraga, Badan Perencanaan dan Penelitian Pembangunan Daerah, dan Bagian Hukum Setdakab Padang Pariaman.

Menurut Yaya Rahmawaty ssebagaimana dilansir salah satu portal berita, Jumat (5/3), pengembangan dan perluasan usaha Anai Land, dilaksanakan di atas lahan seluas lebih kurang 413 Ha, yang akan memiliki 17 zonasi dan spot arena karena berada di pinggir jalan Raya Padang-Bukittinggi, yang akan menghabiskan waktu 45 menit karena berjarak sekitar 50 km BIM Katapiang Kecamatan Batang Anai. Sehingga dengan kondisi yang demikian, menjadikan kawasan ini mudah dijangkau oleh para wisatawan yang datang dari luar Sumbar.

“Pembangunannya dilakukan bertahap. Untuk tahun 2021 difokuskan pada bagian akses masuk dan pembangunan kawasan ekopark,” tutur Yaya Rahmati.

Dalam rapat pembahasan itu, Sekdakab Jonpriadi selaku Ketua Tim Koordinasi Penataan Ruang Daerah (TKPRD) mengatakan, pengembangan kawasan wisata Malebou Anai akan menyerap tenaga kerja dan meningkatkan kunjungan wisatawan.

“Karena akan ada suatu kawasan destinasi wisata “ekopark” dengan bangunan villa dan hotel bintang lima, serta arana pendukung lainnya, tentunya akan menjadi suatu destinasi wisata terkemuka di Sumbar yang menjadi daya tarik bagi wisatawan domestik maupun mancanegara. Dampak dari pengembangannya diyakini akan menyerap tenaga kerja dalam jumlah besar, akan menggerakkan roda perekonomian masyarakat khususnya di Padang Pariaman dan Sumbar umumnya,” ujar Jonpriadi.

Senada dengan itu, Kepala DPMPTP Padang Pariaman Rudi Rilis melalui Kabid Perizinan Emri Nurman mengatakan kepada media, untuk melakukan pemulihan ekonomi akibat Pandemi Covid-19, khususnya di bidang penanaman modal dan investasi, sangat diperlukan sinergitas dan kolaborasi antara stakeholder terkait. Karena itu, dilaksanakan pertemuan pada hari ini, bertujuan untuk menyamakan visi dalam memberikan pelayanan sekaligus mempercepat proses perizinannya.

“Untuk mendorong pertumbuhan dan perkembangan investasi, Pemkab juga telah memberikan kemudahan dalam berusaha, terutama dalam pengurusan izin secara elektronik, yang ditetapkan melalui Peraturan Pemerintah nomor 24 tahun 2018 tentang Online Single Submission (OSS) atau Perizinan Berusaha yang Terintegrasi secara Elektronik. Apalagi dengan telah diberlakukannya UU Nomor 11 Tahun 2020 Tentang Cipta Kerja, pemerintah mengharapkan tidak ada lagi aturan yang mempersulit kelangsungan berusaha”. ujar Emri Nurman. ** Rafendi

86 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*