International Tarusan River Bamboo Festival

Pesisir Selatan. Editor.-  Kelompok Ekowisata Nagari Nanggalo Kecamatan Koto XI Tarusan Kabupaten Pesisir Selatan menggali dan membangun potensi wisata yang ada di sekitar Nagari Nanggalo Kecamatan Koto XI Tarusan dengan menggelar festival yang diberi nama International Tarusan River Bamboo Fertival.

Ferstival ini di hadiri Ketua Penggerak PKK Kabupaten Pesisir Selatan Lisda Hendrajoni, Mantan Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas) Adrinof Chaniago, Camat Koto XI Tarusan, Wali Nagari Nanggalo serta Negara tetangga Malaysia, Minggu (27/11/2016).

Festival ini berawal dari kepedulian masyarakat terhadap daerah yang terletak ditepi sungai, sungai yang dikenal Batang Tarusan, mengalir dari siguntur hingga muaro Pulau Karam. Sebagian sungai ini sudah mulai memakan permukiman warga serta tebing sudah banyak yang runtuh sehingga perlu dicari solusi supaya tidak memakan korban terhadap rumah-rumah penduduk. Pemerintah sudah membuat DAM (penahan tebing) dipinggir sungai namun masih banyak lokasi memerlukan penanggulangan dengan cara menanam pohon bambu di pinggir Batang Tarusan khususnya yang berada di Kenagarian Nanggalo. Penanam bambu tersebut untuk menaham tebing sungai supaya tidak runtuh. Selain untuk memilihara alam bambu juga dapat diolah berupa souvenir, alat musik, alat rumah tangga, dan perabot.

Untuk penanam bambu dipih bulan November saat curah hujan cukup tinggi, hasil bambu ini menunggu waktu 2 sampai 3 tahun kedepan dan merupakan program jangka panjang yang direncanakan oleh Ekowisata Nagari Nanggalo

Tujuan dari kegiatan Tarusan River bamboo Festival ini penanaman bambu bertujuan untuk mengatasi erosi air sungai supaya tidak merusak perumahan warga di sekitar aliran sungai Batang Tarusan, membuka peluang bisnis home industry bagi pemuda-pemudi Nanggalo, membina kelompok Ekowisata di Kenagarian Nanggalo, mempromosikan pariwisata khususnya bidang seni budaya kepada tamu yang datang dari dalam maupun luar negeri, memperkenalkan budaya tradisional kepada generasi muda.

International Tarusan River Bamboo Fertival ini berkaloborasi dengan mahasiswa Sendratasik Fakultas Bahasa dan Seni sebanyak 120 orang penari, penari mengelar kesenian berbagai pergelaran di pinggir sungai Batang Tarusan. Mahasiswa yang terlibat dari berbagai mata kuliah Antropologi Tari, Komposisi Tari, Gerak Dasar Tari, Kritik Seni Pertunjukkan Tari dan Manajemen Seni Pertunjukan dibawah bimbingan Dra. Nerosti, M, Hum. Didalam kegiatan International Tarusan River Bamboo Festival ini juga diadakan penanaman bambu sekaligus pertukaran cendramata antara Negara Malaysia dan Indonesia.

Lisda Hendrajoni mengatakan dengan semangat yang luar biasa kepada panitia, dengan menanam tanaman bambu pertama kita mendapat manfaat dari bambu kedua keindahannya, ternyata di Nagari Nanggalo memiliki sesuatu yang sangat indah kalau bisa nantinya dibuat rakit makan diatasnya ini merupakan pengalaman yang luar biasa bagi wisatawan kita, karena disini tujuan wisatanya Pesisir Selatan terutama Tarusan, pembangunan infastruktur itu hal yang mudah karena itu bagian dari pemerintah tapi bagaimana cara kita melayani tamu-tamu kita untuk datang kekampung kita supaya nyaman dan aman, Insya Allah kegiatan ini akan menjadi angenda tahunan kita nantinya.

Saat dikonfirmasi Ketua Pelaksana International Tarusan River Bamboo Fertival Husni Mersati, SH mengatakan kegiatan ini bertujuan untuk mengangkat ekonomi masyarakat untuk menghidupkan pariwisata di Nagari Nanggalo untuk melestarikan dan membudayakan tanaman bambu. Sumber dana untuk fertival ini bantuan dari Ketua Penggerak PKK Kabupaten Pesisir Selatan Lisda Hendrajoni, BPBD, Dinas PU, sumbangan masyarakat, serta dari Wali Nagari Nanggalo Suryadi Chan, festival ini kami rencanakan 2 bulan yang lalu, Alhamdulillah festival ini berjalan dengan baik dan lancar. Tuturnya.

Hal senada juga disampaikan Wali Nagari Nanggalo Suryadi Chan, saya sebagai wali nagari Nanggalo menyambut baik kegiatan ini karena dengan kegiatan ini nantinya pemuda-pemudi kita bisa mengolah kerajinan bambu yang telah kita tanam dalam jangka panjang untuk waktu 2 sampai 3 tahun kedepan sekaligus nantinya menjadi suatu objek wisata yang ada di Kenagarian Nanggalo sserta membuka peluang bisnis home industry bagi masyarakat Nanggalo nantinya. ** Roni Citra

908 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*