Inovasi TI, Ikut Berperan Pada Perolehan Laba PDAM Padang Panjang

Direktur PDAM Padang Panjang, Jevie Carter Eka Putra.
Direktur PDAM Padang Panjang, Jevie Carter Eka Putra.

Padang Panjang, Editor .- Peningkatan efisiensi kerja lewat teknologi informatika (TI). Itulah kunci kedua, setelah efisiensi belanja, di balik keberhasilan Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) Padang Panjang mulai berhasil meraih laba (untung), yang sebelumnya rugi sampai Rp 1 milyar pertahun.

Terbaru, bentuk aplikasi TI yang disentuhkan pada sistim manajemen PDAM Padang Panjang itu menurut Direkturnya, Jevie Carter, di kantornya beberapa hari lalu, ada tiga. Pertama, untuk menghidup-matikan mesin pompa air cukup pakai handphone atau komputer. Tidak mesti lagi turun ke lokasi.

Kedua, untuk memantau tekanan air, kekeruhan air, kebocoran pipa dan kandungan kaporit di lapangan, termasuk kemacetan meteran air dan lonjakan pemakaian air pada pelanggan, kini bisa lewat layar monitor komputer server di Kantor PDAM. Ketiga, pemantauan jaringan pipa di sejumlah titik tertentu lewat CCTV.

Efisiensi tadi lebih banyak terjadi di kegiatan memantau tekanan air, kekeruhan air, kebocoran pipa dan kandungan kaporit pada air di lapangan. Sebab, petugas PDAM tidak mesti lagi turun tiap hari ke lapangan. Upaya perbaikan juga bisa lebih cepat. Terlebih terkait kebocoran pipa, bisa cepat diketahui dan diatasi.

Terkait solusi pemantauan tekanan air dan lainnya lewat sistem digital tadi memakai box panel otomasi dengan alat arduino dan penunjang di dalamnya. Pola kerja alat yang dipasang pada pipa air PDAM itu kurang-lebih, alat ini menghimpun data tekanan air dan lainnya tadi, terus dikirim lewat online ke komputer server.

Kini, jumlah box panel otomasi yang sudah dipasang menurut Jev, sapaan Jevie Carter, baru 12 titik. Kebutuhan keseluruhan sekitar 200 titik. Insya Allah kebutuhan ini akan terpenuhi di 2021 datang. Sebagai informasi, pemakaian alat ini pada pipa PDAM yang kedua di Sumbar, setelah PDAM Kota Padang.

Bagi PDAM Padang Panjang penggunaan teknologi box panel otomasi, on-off  jarak jauh mesin pompa sumber air, dan penggunaan CCTV memantau sejumlah titik pipa airnya itu merupakan perkembangan lanjutan dalam pemanfaatan teknologi informatika untuk peningkatan efisiensi sistim kerjanya.

Sebelumnya, salah satu bentuk sentuhan dunia digital pada sistim kerja PDAM Padang Panjang adalah pembayaran rekening air lewat sistim cashless dan e-banking. Terobosan PDAM ini praktis menunjang program Smart City, salah satu program  unggulan RPJM 2018-2023 Walikota/Wakil Walikota Fadly Amran – Asrul.

PDAM Padang Panjang sesuai hasil audit akuntan belum lama ini atas kinerja tahun 2019 lalu mulai berhasil dapat laba. Meski baru sedikit, sekitar Rp 40 juta. Tapi itu sebuah lompatan. Sebab, pada tahun-tahun sebelumnya rugi sampai Rp 1 milyar/tahun. Sukses ini menurut Jev, terutama karena efisiensi belanja, dan pemanfaatan TI tadi **YM/Sheni

318 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*