Indra Catri dan Kepala Daerah Paripurna

Bupati Indra Catri bersama murid SD di Kab. Agam.. .
Bupati Indra Catri bersama murid SD di Kab. Agam..

Pendidikan merupakan hak dasar bagi setiap rakyat Indonesia (UUD 1945). Jenjang Pendidikan yang lebih tinggi merupakan salah satu faktor yang akan menampilkan kepribadian dan pengetahuan yang lebih baik. Semakin tinggi pendidikan maka kecenderungannya kepribadian dan pengetahuan seseorang akan lebih baik dibandingkan dengan yang memiliki pendidikan lebih rendah. Pendidikan juga melahirkan kepemimpinan yang lebih baik jika dibandingkan dengan kepemimpinan yang memiliki pendidikan lebih rendah. Banyak aspek yang bisa mempengaruhi gaya kepemimpinan salah satunya tingkat pendidikan.

Sumatera Barat sudah 2 kali memiliki Gubernur dengan latar belakang pendidikan paling tinggi (paripurna) yaitu seorang Profesor. Pertama Prof. Dr. H. Marlis Rahman M.Sc.Gubernur periode 2009 – 2010 dan Gubernur 2 periode sampai sekarang ProfDrH. Irwan Prayitno, S.Psi.,M.Sc. Sementara itu dilevel Bupati/Walikota ada nama Dr.Genius Umar, S.Sos, M.Si Walikota Pariaman dan Dr.Ir.H.Indra Catri, MSP Bupati Agam 2 periode sampai sekarang, yang memiliki latar belakang pendidikan Doktoral.

Hal ini secara personal sangat mempengaruhi pola kepemimpinan dalam membangun daerah dan tentunya masing-masing kepala daerah memiliki fokus pembangunan yang bersentuhan dengan peningkatan SDM. Misalnya Dr.Ir.H.Indra Catri, MSP Bupati Agam, Bupati Kabupaten Agam yang saat ini sudah memiliki 1009 orang penduduk yang memiliki pendidikan Strata 2 (Master) dan Strata 3 (Doktoral) ditambah Pendidikan Strata 1 (S1) sebanyak 21.580 orang (data 2018). Hal ini tentu ada kaitannya dengan kepemimpinan beliau yang memiliki latar belakang pendidikan doktoral.

Pembangunan SDM dengan kepemimpinan yang juga memiliki SDM Doktoral sangat memiliki dampak positif bagi pembangunan dan kesejahteraan masyarakat kabupaten Agam. Memiliki pemimpin yang berlatang belakang pendidikan Doktoral tentu akan memotivasi masyarakat untuk menempuh pendidikan yang tinggi juga.

Dampaknya fasilitas pendidikan untuk masyarakat tentu menjadi perhatian yang besar bagi pengembangan pembangunan daerah dan fasilitas pendidikan untuk aparatur sipil tentunya akan lebih terbuka bagi mereka yang akan meningkatkan pendidikan ke jenjang yang lebih tinggi sehingga menjadi lebih professional.

Perencanaan pembangunan dan pelaksanaannya akan memiliki muara pada peningkatan SDM masyarakat. Semua pemikiran serta tindakan yang dilakukan sudah melewati fase pengkajian secara ilmiah dan teori yang cukup sehingga akan memiliki dampak yang baik ditengah masyarakat.

Semakin banyak pemimpin yang memiliki pendidikan paripurna (tinggi) terutama Doktoral dan Profesor menandakan semakin baik kualitas pendidikan di tengah masyarakat. Secara electoral ini juga membuktikan kecerdasan masyarakat dalam memilih pemimpin dari sekian banyak calon yang memiliki fasilitas dan kemampuan lainnya ternyata pilihan pada pemimpin yang memiliki tingkat pendidikan paripurna menjadi pertimbangan yang kuat. Kedepan tentu akan menjadi warna tersendiri dalam pemilihan-pemilihan kepala daerah maupun legislative di Sumatera Barat sehingga bermunculan calon-calon kepala daerah dengan latar belakang pendidikan paripurna.**  Masnaidi.B

Penulis adalah: Magister Adminstrasi Publik Universitas Negeri Padang.

225 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
WhatsAppFacebookTwitterYahoo MailLineGoogle GmailEmailYahoo BookmarksShare

Komentar

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*