IKA Unand Gelar “Dialog Kedjajaan”, Tiga Calon Walikota Bahas Masalah Pemuda




Dialog Kebudayaan yang menampilkan tiga calon walikota di Sumbar.
Dialog Kebudayaan yang menampilkan tiga calon walikota di Sumbar.

Padang, Editor.- DPP IKA Unand (Dewan Pengurus Pusat Ikatan Alumni Universitas Andalas) menghadirkan tiga calon walikota yang akan bertarung pada Pilkada Serentak di Sumbar Juni mendatang dalam dalam diskusi “Dialog Kedjajaan” yang berlangsung di  Sikola Cafe KIS Mangunsarkoro Padang, Rabu (22/2).

Ketiga tokoh muda dan calon walikota  yang menjadi nara sumber dalam kegiatan itu adalah Fadly Amran ( Cawako Padang Panjang) Genius Umar (Cawako Pariaman) dan Ali Yusuf (Cawako Sawahlunto). Selain itu juga akademisi FISIP Unand Andri Rusta.

Sebagaimana tema yang dicuatkan panitia pelaksana, pada Dialog Kedjajan kali ini para nara sumber memaparkan pemikirannya tentang kepemudaaan. Apa dan bagaimana seharusnya yang dilakukan generasi muda serta apa yang harus dilakukan pemerintah dalam pengembangan potensi pemuda pada keikutsertaannya dalam pembangunan daerah.

Dalam paparannya Fadly Amran yang juga Ketua DPD KNPI Sumbar mengatakan, peran pemuda dalam kehidupan berbangsa dan bernrgara sangatlah penting. Untuk itu generasi muda harus dilbatkan dalam semua lini dan kesinambungan pembangunan.

“Saya ingin membangun pemuda tidak hanya fisik tapi juga harus non fisik. Penting bagi pemuda untuk terlibat dalam organisasi kepemudaan dan keterlibatan pemerintah,” kata Fadly Amran.

Sementara Cawako Pariaman Genius Umar mengatakan pihaknya selalu bersama pemuda. Dalam kapasitasnya sebagai Wakil Walikota Pariaman, bersama pemuda terus menggali menggali potensi daerah.

“Dengan pemuda Pariaman, kami telah berbuat dan terus menciptakan tempat wisata yang nyaman dan tempat berkumpul bagi seluruh kegiatan pemuda di Pariaman. Diaman mereka bisa berolahraga, bermain musik dan kegiatan yang positif.,” kata Genius Umar.

Menurut Genius, pemuda yang tidak produktif akan mempengaruhi laju pembangunan daerah. Dari itu perlu membongkar kebiasaan lama, dalam artian melibatkam generasi muda lebih banyak pada kegiatan pembangunan.

Sementara Cawako Sawahlunto Ali Yusuf mengatakan ingin menjadikan Sawahlunto sebagai kota dimana generasi muda bisa menyalurkan keinginan dan hobinya yang positif. Termasuk mempersiapkan mereka menjadi pemimpin dan pelaku pembangunan padsa masa kedepan.

“Selain ikut berpartisipasi pada kegiatan pemuda di tingkat kota dan desa. seperti olahraga, musik dan band, pemerintah Kota Sawahlunto juga menyiapkan wadah bagi generasi muda dalam mempersiapkan masa depan. Kita ingin mereka ikut berperan dan membangun Sawahlunto dan Sumatera Barat,” ujar Ali Yusuf.

Bahkan Ali Yusuf selama kepemimpinan juga berhasil mengalihkan potensi tambang batubara kepada perkebunan dan pertanian dengan melibatkan generasi muda.

“Sudah banyak pemuda di Sawahlunto tidak tambang batubara minded tapi beralih ke perkebunan karet dan sawit,”ujarnya

Sedangkan peneliti senior Spektrum Politika Andri Rusta mengatakan perilaku pemilih muda tidak gampang ditebak.

“Mereka selalu berpikir di last minute ketika pengaruh lingkungan sosial tidak terjadi saat menit terakhir maka acapkali pemilih pemuda memilih golput,”ujar Andri Rusta.

Dosen FISIP Unand Padang ini mengatakan sangat gampang sekali terpengaruh dengan lingkungan sosial atau mereka sering terpengaruh dengan ajakan yang mana diinginkan dari orang lain.

“Padahal generasi pemuda sebenarnya adalah penentu kemenangan karena setengahnya pemilih adalah pemuda semuanya, tapi angka Golput juga tinggi di segmen pemilih muda ini,”ujarnya.

Tapi adanya kaum muda dikancah politik dan ikut bertarung dalam Pilkada menunjukan proses peran muda cukup baik saat ini di Sumatera Barat, lanjutnya. ** Rhian

193 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
WhatsAppFacebookTwitterYahoo MailLineGoogle GmailEmailYahoo BookmarksShare

Komentar

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*