IGGE VII di Padang Panjang Akan Dihadiri Peserta dari Asia, Eropa dan Amerika

Walikota Fadly Amran pada konferensi pers persiapan ICGE-VII2019 di Balaikota Padang Panjang.
Walikota Fadly Amran pada konferensi pers persiapan ICGE-VII2019 di Balaikota Padang Panjang.

Padang Panjang, Editor,- International Conference on Global Education (ICGE)-VII/2019, event ilmiah tingkat internasional akan berlangsung di kota pelajar Padang Panjang, Senin-Selasa (1-2/7. Sekitar 400 orang dari Asia, Eropa dan Amerika akan hadir ke kota pegunungan di pertigaan jalan darat jantung Pulau Sumatera itu.

Akan tampil sebagai keynote speaker, Prof.Herri dari Kepala LLDIKTI-X), Prof.Dato Norazah Mohd. Nordin (UKM Malaysia), Prof.James T.Collins (University of Wisconsin-Milwaukee USA and UKM Visting Profesor), Dr. Zayed M.M Abu Tawila (Al Azhar University Gaza Palestine) dan Johanes Eka Priyatma (Universitas Sanata Dharma Yogya). 

Ini adalah ICGE yang ketujuh dilaksanakan oleh Universitas Eka Sakti (Unes) Padang bersama Universitas Kebangsaan Malaysia (UKM) Selangor, kata Dr.Otong Rosadi, Rektor UNES Padang pada konferensi pers persiapan ICGE-7/2019 di Aula Lantai-III Balaikota Padang Panjang, Rabu (28/6) lalu.

Hadir dalam konferensi pers yang dipandu oleh Kadis Kominfo Pemko Padang Panjang, Marwilis itu, Walikota Padang Panjang, Fadly Amran, Rektor Unes Padang, Dr.Otong Rosadi,  Warek-I ISI Padang Panjang, Dr. Andar Indra Sastra, Warek-I Universitas Baiturahmah Padang, Dr.Safriman Yasin, Ketua Yayasan YPTP, Hendri Mapesona. 

Pada ICGE-VII/2019 ini di Padang Panjang, sebut Otong, pelaksanaannya melibatkan Universitas Baiturahmah Padang, ISI Padang Panjang dan PKTM (Asosiasi Tehnik Malaysia). Terus, tempat pelaksanaan digeser keluar Kota Padang, yakni di Padang Panjang. Hal itu sejalan kesiapan ISI Padang Panjang dan dukungan Walikotanya, Fadly Amran.

Dari hasil ICGE 2019 ini juga akan mulai diterbitkan jurnal khusus untuk karya-karya penulis presenter ICGE. Produk jurnal itu akan dinamai dengan; Journal International Global Education (JIGE) dengan reviewernya pakar dari banyak universitas di Asia, Eropa dan Amerika.

Terkait itu pula, sekitar 400 orang peserta ICGE-VII/2019 yang terdiri dari sekitar 200 orang dari  dalam negeri, 200 orang lebih dari luar negeri itu, akan dibawa mengunjungi beberapa obyek wisata di Padang Panjang. Diantaranya seperti Mifan, Pusat Dokumentasi dan Informasi Kebudayaan Minangkabau (PDIKM) dan desa wisata Kubugadang.

Walikota Fadly Amran pada konferensi pers ini mengatakan, sangat menyambut dipilihnya Padang Panjang dengan ISI-nya jadi tempat ICGE-VII/2019.  Ini sebuah penghargaan, dan momen untuk sosialisasi kota yang indah ini ke masyarakat akademisi internasional. Juga wadah motivasi  berkarya, seperti menulis untuk jurnal internasional.

Kota tua 228 tahun ini pernah jadi Ibukota Provinsi Sumatera West Kust pada 1837 M era pemerintahan kolonial Belanda di Indonesia. Peran kota pelajar diawali berdirinya Perguruan Thawalib, pesantren pola klasikal pertama di Indonesia pada 1911 M atas prakarsa H.Abdul Karim Amrullah (HAKA), ayah Buya H.Abdul Malik Karim Amrullah (HAMKA).

Setelah itu berdiri sejumlah pesantren lain, diantaranya Thawalib Gunung (1918), Diniyah Putri (1923) dan Kauman (1926). Di rentang 1920 – 1970-an, pesantren-pesantren ini ramai oleh pelajar dari berbagai daerah di Sumatera, luar Sumatera seperti Jawa, Kalimantan, Sulawesi dan NTB, berikut dari negeri jiran, terutama Malaysia.

Fakta inilah di balik munculnya sebutan Padang Panjang sebagai Kota Serambi Mekah oleh masyarakat luar sejak sekitar 1940-an. Sebutan itu dikukuhkan jadi julukan Kota Padang Panjang dalam rapat istimewa DPRD 23 Maret 1990. Terus pada 2002, peran kota pelajarnya dipertegas Pemko bersama DPRD-nya sebagai kota pelajar yang islami.** Berliano Jeyhan/Yetti Harni

709 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*