Idrus Marham, Masalah Sosial Harus Ditangani Dengan Kesamaan Niat dan Visi

Mensos Idrus Marham bersama Kadis Sosial Sumbar Abdul Gafar.
Mensos Idrus Marham bersama Kadis Sosial Sumbar Abdul Gafar.

Padang, Editor.-  Menteri Sosial (Mensos) RI Idrus Marham mengungkapkan, harus ada kesamaan niat dan visi dalam penanganan masalah kesenjangan sosial di tanah air. Jika tidak, maka upaya penanggulangan persoalan kesenjangan sosial di masyarakat akan sulit ditangani.

“Jadi, dalam menanggulangi masalah kesenjangan sosial di masyarakat itu, harus ada kesamaan niat dan visi. Jika tidak, maka penanganan kesenjangan sosial di tanah air tidak akan terlaksana sebagaimana yang diharapkan,” katanya kepada wartawan di Padang, Selasa (7/2) malam.

Idrus Marham yang didampingi Kadis Sosial Sumbar Abdul Gafar ini mencontohkan upaya penanggulangan gizi buruk di Asmat, Papua lewat Program Keluarga Harapan (PKH) dengan alokasi dana Rp10 juta/KK. Kemudian pemberian uang Rp500 ribu setiap 3 bulan pertama sampai ketiga dan Rp300 ribu pada empat bulan berikutnya.

Program ini harus dievaluasi kembali dan dipastikan, apakah  sampai atau tidak ke tangan warga yang berhak menerimanya atau sejauh mana efektifitasnya di lapangan. Jangan seperti kasus pemberian beras sejahtera (rastra) yang dulunya ada yang bolong-bolong, atau terjadi pemotongan sebelum sampai ke tangan warga.

Saat ini, Kemensos RI di bawah kepemimpinan Idrus Marham berupaya agar dalam waktu tertentu ada graduasi (kenaikan status), mereka yang miskin diangkat lewat pemberdayaan masyarakat. Upaya ini dilakukan dengan bersinergi bersama instansi/lembaga terkait.

Dia juga mencontohkan, pemberian modal usaha bagi warung-warung kecil di setiap kampung atau desa lewat Himpunan Bank Rakyat (Himbara). Kemudian pengembangan home industry bersama dinas perindustrian, pemberian retribusi lahan bersama Badan Pertanahan Nasional (BPN) untuk masyarakat miskin.

Tak hanya itu, kerjasama dalam penyaluran bibit pertanian berkualitas dengan dinas pertanian. Lalu, melalui kerjasama penerapan hasil penelitian di perguruan tinggi, seperti UI, IPB, UGM lainnya, termasuk dengan Universitas Hasanuddin (Unhas).

“Jika ini dikelola dengan baik dan bersinergi, urusan kemanusiaan tak akan ada lagi yang jadi pahlawan dab derajat masyarakat miskin akan terangkat/naik kelas,” jelas Idrus.

Selain itu, mantan Sekjen DPP Partai Golkar ini juga mengakui, bahwa untuk urusan kemanusiaan, negara harus hadir. Karena itu, di hari-hari pertama bertugas sebagai Mensos, Idrus Marham mendapat perintah dari Presiden Joko Widodo untuk segera mengatasi kasus gizi buruk di Asmat, Papua.

Usai menangani kasus gizi buruk di Asmat, Idrus kemudian berkeliling kebeberapa propinsi lain di tanah air yang terserang kasus luar biasa (KLB) sekaligus memberikan bantuan kemanusiaan bagi korban bencana alam. Daerah tersebut antaralain, Palembang, Banten, Bali, Jawa Barat, terus Makasar menindak lanjuti kerjasama dengan Unhas dan,  Sumbar. **Martawin

 

589 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*