IAI Sumbar Mendorong Visi dan Misi Wali Kota Pariaman

Foto bersama usai peresmian IAI Sumbar di Pariaman.
Foto bersama usai peresmian IAI Sumbar di Pariaman.

Pariaman, Editor.- Peresmian  Gedung Institut Agama Islam  IAI kota Pariaman Sumbar oleh Sekretaris Daerah Kota Pariaman Indra Sakti, Kamis (25/7) di kampus IAI Sumbar jalan By Pass, Kota Pariaman, dihadiri Kopertais VI Eka Putra Wirman, Sekretaris LLDIKTI X Yandri, Ketua Yayasan Pendidikan Sumatera Barat Nurtati, Rektor IAI Sumbar Tommy Daindes dan sejumlah undangan lainnya.

Sekretaris Daerah Kota Pariaman Indra Sakti mengatakan , kehadiran IAI Sumbar patut menjadi kebanggaan Kota Pariaman. IAI Sumbar turut memaju perkembangan Kota Pariaman ke depan. Apalagi jika dikaitkan dengan visi misi Walikota Pariaman yang fokus mengembangkan sektor pariwisata.

“Kehadiran IAI Sumbar turut mendorong pertumbuhan Kota Pariaman. Karena itu, Pemko Pariaman terus mendorong IAI supaya berkembang juga,” kata Indra Sakti.

Indra Sakti mengatakan  Pemko Pariaman sendiri menjadi pendidikan sebagai salah satu program unggulan. Yakni program satu keluarga satu sarjana. Artinya, satu keluarga harus memiliki minimal satu orang sarjana. Tahun ini sudah dimulai pemberian beasiswa kepada tamatan SLTA untuk melanjutkan pendidikan di perguruan tinggi yang sudah bekerja sama dengan Pemko Pariaman. “Insya Allah, selanjutnya IAI Sumbar juga bisa bekerjasama dengan Pemko Pariaman,” katanya Indra Sakti.

Rektor IAI Sumbar Tommy Daindes melaporkan, IAI Sumbar mendapatkan izin dari Kementerian Agama No. 311 Tahun 2019 dengan 6 prodi strata 1. Masing-masing Pendidikan Agama Islam (PAI), Pendidikan Guru Madrasah Ibtidaiyah (PGMI), Pendidikan Bimbingan Konseling Islam (PBKI), Ilmu Al-Qur’an dan Tafsir (IAT), Psikologi Islam dan Perbankan Syariah. Prodi dan institusi terakreditasi BAN-PT berdasarkan SK nomor 182/SK/BAN-PT/Min-Akred/2018. “Dengan peresmian tersebut, kita berharap tamatan SMA/MA/SMK/sederajat semakin berminat melanjutkan pendidikannya di IAI Sumbar. Apalagi IAI Sumbar para dosennya berkualitas minimal tamatan S2 (magister), selain doktor, guru besar dan dosen tamu yang berasal dari dalam dan luar negeri,” tutur Tommy.

Ditambahkan Tommy Daindes, fasilitas pendidikan di IAI Sumbar antara lain gedung milik sendiri, ruang kuliah representative dilengkapi LCD proyektor dan laptop, beasiswa Kementerian Agama dan Yayasan, ruang perpustakaan representative dan lengkap, terakreditasi BAN-PT, ruang penjaminan mutu internal, E-Learning dan SIADAK, labor mikro teaching, labor komputer dan bahasa serta bank mini.

Kopertais VI Eka Putra Wirman dan Sekretaris LLDIKTI X Yandri, sama-sama optimis IAI Sumbar bakal bisa berkembang. Bayangkan, belum punya mahasiswa, saat peresmian saja sudah memiliki gedung sendiri, fasilitas yang memadai. “Kita pun siap berkerjasama, baik dalam penelitian maupun peningkatan kualitas dosen nantinya,” kata Eka Putra Wirman yang juga Rektor UIN Imam Bonjol Padang.

Sebelumnya, Ketua Yayasan Pendidikan Sumatera Barat (YPSB) Nurtati melaporkan, YPSB sebelumnya sudah mengelola perguruan tinggi STIKES Sumbar di Lubuk Alung, Akbid di Pasaman Barat, Akbid Sumbar di Lubuk Alung dan sekarang IAI Sumbar. Ide pendirian IAI muncul tahun 2015 saat tim Asesor ke Pariaman yang tiga kali menyampaikan pesan agar mendirikan perguruan tinggi bernuansa Islam. Karena YPSB sudah berhasil mengembangkan tiga perguruan tinggi umum. Tahun 2016 mulai dipersiapkan lokasi kampus. Tahun 2017 proposal perguruan tinggi IAI dimasukkan ke Kementerian Agama. ** Afridon

207 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*