HUT Kota Solok ke 47 Sukses dan Meriah, Bundo Kanduang Raih Rekor MURI

Solok, Editor.- Hari Ulang Tahun (HUT) Kota Solok ke 47 tahun 2017 terkesan sangat istimewa dan lebih semarak dari tahun-tahun sebelumnya. Selain dimeriahkan dengan berbagai atraksi kesenian dan budaya, diantaranya Festival Silek Basilumuih, juga digelar tabligh akbar dengan menampilkan Ustad Syeikh Ali Jaber dari Jakarta.

Sidang Paripurna Istimewa HUT Kota Solok ke 47.
Sidang Paripurna Istimewa HUT Kota Solok ke 47.

Salah satu Prosesi kegiatan dalam rangka menyambut Ulang Tahun Kota Solok ke-47 berhasil membuat kenangan yang sangat manis adalah, sebanyak 1.566 orang Bundo Kanduang Kota Solok berhasil memecahkan rekor dunia Museum Rekor Indonesia (MURI), Kamis 14 Desember 2017.

Piagam rekor dunia MURI tersebut diserahkan langsung oleh perwakilan MURI kepada Walikota Solok H. Zul Elfian didampingi Wakil Walikota Reinier dan Ketua DPRD Kota Solok Yutris Can.

Dari pagi, ribuan ibu-ibu Bundo kanduang dari segenap lapisan masyarakat lengkap dengan Baju kuruang basiba. Diatas kepala mereka tampak tertonggok nasi kunik, Katidiang hitam dan banyak bawaan lainnya.

Suasana sidang paripurna istomewa HUT Kota Solok ke 47.
Suasana sidang paripurna istomewa HUT Kota Solok ke 47.

Meskipun dibawah terik panas matahari, tak sedikitkan menyurutkan minat kaum ibu-ibu, ribuan masyarakatpun juga tak ketinggalan menyaksikan arak-arakan yang terbilang sangat akrab ditengah masyarakat. Namun kali ini hanya jumlahnya saja yang banyak.

Prosesi arak bako dimulai dari simpang Muhammadiyah Pandan dan berakhir di Simpang Denpal, tidak hanya prosesi adat kota Solok saja yang ikut meramaikan event akbar ini, namun juga kelihatan paguyuban Jawa serta Ikatan Keluarga Batak Kota Solok.

Walikota Solok H. Zul Elfian mengaku sangat senang dan bangga terkait keberhasilan kota Solok memecahkan rekor MURI, terutama bagi segenap kalangan Bundo Kanduang Kota Solok serta seluruh lapisan masyarakat yang ikut meramaikan prosesi.

Wako Zul dan Wawako Reinier bersama mantan Walikota Solok.
Wako Zul dan Wawako Reinier bersama mantan Walikota Solok.

“Ini merupakan bentuk kepedulian dan dukungan segenap lapisan masyarakat akan seni dan tradisi yang ada di Kota Solok, Kita harus bangga menjadi warga Kota Solok dan masyarakat Sumatera Barat dengan adat minangkabau yang masih kuat,” sebut Zul Elfian.

Kegiatan itu, menurut Wako, juga menjadi media mempererat tali silahturrahmi dan sinergi bagi seluruh elemen yang ada di Kota Solok, Pemerintah Daerah, DPRD, Forkompinda, Tokoh Adat, Tokoh Masyarakat dan lembaga adat.

Ketua Dekranas, Bintang Puspayoga menyambut positif pemecahan rekor MURI prosesi Aeak Bako terbanyak yang dilakukan kota Solok. Pihaknya juga sangat bangga dengan dilaunchingnya batik khas Solok dan Tenun Batang Lembang sebagai produk kerajinan kota Solok.

Salah satu kegiatan HUT Kota Solok ke 47.
Salah satu kegiatan HUT Kota Solok ke 47.

“Ini menjadi motivasi dan inspirasi bagi Dekranas lainnya untuk terus berinovasi dalam melahirkan produk-poduk kerajinan yang memiliki nilai jual dan mampu mendorong ekonomi masyarakat,” sebut Bintang Puspayoga.

Turut hadir dalam kegiatan itu, Raja Alam Mingakabau bersama permaisuri, Dinas Kebudayaan Provinsi Sumatera Barat, Wakil Walikota Solok, Ketua dan anggota DPRD Kota Solok, Segenap pimpinan OPD dan Forkompinda.

Tabligh Akbar

Zul Elfian mengajak seluruh masyarakat Kota Solok untuk menjadikan Tabligh Akbar sebagai ajang introspeksi diri dan koreksi diri bagi seluruh elemen masyarakat Kota Solok.

Wako Zul Elfian saat menghadiri Lomba Ayam Kukuak Balenggek.
Wako Zul Elfian saat menghadiri Lomba Ayam Kukuak Balenggek.

”Semoga dengan diberikannya pencerahan dan ceramah dari Ustad Syeikh Ali Jaber, maka kita semua dapat memperdalam ilmu agama dan bisa mewujudkan masyarakat Kota Solok yang Baldatun Thayyibatun Wa Rabbun Ghafur,” ungkap Walikota Zul Elfian dalam sambutannya pada tabligh akbar yang menampilkan ustad kondang Syeikh Ali Jaber dalam rangka mewujudkan Solok Kota Beras Serambi Madinah.

Sementara itu, Syeikh Ali Jaber dalam penyampaian materinya mengingatkan untuk selalu menjaga dua hal utama dalam agama Islam yaitu Sholat dan membaca serta mengamalkan isi Al Qur’an.

Selanjutnya, tiga amalan yang sangat dianjurkan ialah membaca Surat Al Ikhlas sebanyak 10 kali, membaca Ayat Kursi setiap habis Sholat lima waktu dan sebelum tidur, serta sedekah setelah Sholat Subuh.

Mancing Mania, salah salah satu kegiatan memeriahkan HUT Kota Solok ke 47.
Mancing Mania, salah salah satu kegiatan memeriahkan HUT Kota Solok ke 47.

Syeikh Ali Jaber berhasil membuat ribuan umat yang memadati Masjid Agung Al Muhsinin menikmati dan menyerap apa yang disampaikannya dengan sangat jelas.

Sebelumnya, Pemko Solok paginya mengadakan kegiatan pawai Batamek Kaji yang diikuti oleh ratusan anak-anak yang Khatam Al Qur’an dan juga diiringi oleh ribuan Bundo Kanduang Kota Solok dengan start dari Taman Syech Kukut-Simpang Surya-finish di Masjid Agung Al Muhsinin. ** Mempe.

Lomba Foto

Wali Kota Solok, Sumatera Barat, Zul Elfian mengatakan lomba foto yang diadakan Dinas Pariwisata setempat dapat menjadi ajang promosi bagi daerah itu saat pameran hasil lomba foto Alam Bareh Solok di Kubuang Tigo Baleh.

Ketua DPRD Yutris Can saat menyaksikan Festival Silek Basilumuih.
Ketua DPRD Yutris Can saat menyaksikan Festival Silek Basilumuih.

“Dengan banyaknya fotografer yang datang ke Kota Solok, melihat keindahan alam, adat dan budaya yang kemudian diabadikan dalam gambar ini akan menjadi ajang promosi bagi daerah kita,” kata Wali Kota Solok, Zul Elfian di Solok, Senin (11/12).

Lebih labjut dikatakan,  foto mudah mendunia dengan tersebar dan diakses oleh masyarakat dari media sosial, yang diharapkan nantinya foto yang diunggah di media sosial dapat dilihat masyarakat luas.

“Kita ingin, kota kecil yang indah ini dilihat sesuai dengan aslinya, apa adanya, tidak direkayasa, dalam karya yang indah,” ujarnya.

Zul Elfian menyebutkan jika dibuka peluang untuk berinovasi, ternyata banyak ide pemuda dan masyarakat yang bagus untuk diangkat sebagai ajang mempromosikan daerah dengan apik seperti kegiatan festival Lampion dan Solok night Carnaval sebelumnya.

Suasana ssat kegiatan Mancing Mania dalam rangka HUT Kota Solok ke 47.
Suasana ssat kegiatan Mancing Mania dalam rangka HUT Kota Solok ke 47.

Ia berharap dengan lomba foto ini meningkatkan rasa cinta terhadap kota, sehingga semakin meningkatkan tanggung jawab untuk membangun kota Solok ini.

Sebelumnya, Kepala Dinas Pariwisata Kota Solok, Elvi Basri mengatakan kegiatan lomba foto ini diadakan untuk memperkenalkan adat, budaya dam alam Kota Solok semakin luas kepada masyarakat luar daerah.

“Lomba ini bekerja sama dengan Komunitas Gajah Maharam Photografy, diadakan dalam dua kategori human interest, event dan destinasi,” ujarnya.

Untuk human interest mengedepankan adat budaya dan kedekatan masyarakat dengan agama. Sedangkan event mengambil rangkaian kegiatan Hut Kota Solok sebagai moment dan destinasi dibeberapa objek wisata di kota ini.

Rangkaian HUT kota Solok yang menjadi event, seperti Lomba Manjujai Anak (menidurkan anak), Basilumuah (Silat di atas lumpur), Tour de Singkarak etape Solok, Basikicau (lomba burung berkicau), Alang Bangkeh art festival, Festival Lampion, dan lainnya.

Ia menyebutkan peserta yang mengikuti lomba mencapai 450 orang dari pulau Sumatera dan Jawa. Dan pada 14 Desember akan diadakan pawai arak bako terbanyak bersama 1300 orang yang akan memecahkan rekor muri dan diadakan hunting.  ** Mempe

 

 

1857 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*