Hoyak Tabuik Akan Jadi Iven Budaya dan Pariwisata Nasional

Pariaman, Editor.- Perayaan Hoyak Tabuik budaya Kota Pariaman yang diselenggarakan dalam rangka peringatan Tahun Baru Islam Hijriah 1437 , dimeriahkan dengan berbagai kesenian dan tari kolosal yang indah, Minggu sore (15/10).

Hadir dalam kesempatan tersebut Deputi Bidang Pengembangan Pemasaran Wisata Nusantara Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Dr. Eshty Reko Astuti, Duta Besar Indonesia untuk Republik Iran, Okta Ali Nurdin, Gubernur Irwan Prayitno, Forkopimda, Kakanwil Kementrian Agama, Ketua Dekranasda Sumbar Ny. Nevi Irwan Prayitno, Ketua BKOW Ny. Wartawati Nasrul Abit, Walikota Mukhlis Rahman, Wakil Walikota Genius Umar, Ketua DPRD Pariaman, Bupati Walikota se Sumatera Barat, kepala SKPD di lingkungan Pemko Pariaman.

Gubernur Sumatera Barat Irwan Prayitno dalam kesempatan itu menyampaikan, sudah saat atraksi budaya Hoyak Tabuik Jadi Event Nasional Pariwisata di Indonesia.

“Atraksi Budaya Tabuik Pariaman seharus menjadi salah satu iven pariwisata nasional di Indonesia. Hal ini karena budaya hoyak tabuik ini telah menjadi iven tahunan yang konsisten diselenggarakan di kota Pariaman, selain aktrasi ini lebih lengkap dibandingan aktarasi daerah lain di Indonesia mulai dari tahap pelaksanaannya serta telah mendapat perhatian dan kunjungan berbagai negara tetangga dengan kunjungan wisata melebihi Tour de Singkarak (TdS),” usul Irwan Prayitno.

Perhelatan Hoyak Tabuik Pariaman ini, telah menjadi perhatian banyak orang dan masyarakat Pariaman amat antusias serta menjadikannya sebagai sebuah kebanggaan dan kesenangan tersendiri.

Dr. Eshty Reko Astuti  saat memberi sambutan.
Dr. Eshty Reko Astuti saat memberi sambutan.

“Pemerintah Provinsi Sumatera Barat sangat mengapresiasi kegiatan aktrasi budaya Hoyak Tabuik dengan melibatkan banyak tokoh dan masyarakat di Kota Pariaman. Ini menandakan sebuah semangat kebersamaan memajukan pembangunan Kota Parimaan secara positif.  Semoga semangat Hoyak Tabuik ini, menjadi seirama dengan semangat memajukan pembangunan Kota Pariaman untuk menjadi yang terbaik untuk kesejahteraan masyarakat di Sumatera Barat,” himbaunya.

Deputi Bidang Pengembangan Pemasaran Wisata Nusantara Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Dr. Eshty Reko Astuti dalam kesempatan itu merespon baik, untuk menjadikan Aktrasi Budaya Hoyak Tabuik menjadi salah satu event pariwisata secara nasional.

“Kita akan ajukan aktrasi budaya Hoyak Tabuik sebagai pesta budaya masyarakat menyambutan tahun bari Islam sebagai salah satu event wisata nasional yang layak dikunjungi serta diharapkan mampu meningkatan kunjungan wisata ke Indonesia,” ujarnya.

Sebelum upacara adat tabuik dilaksanakan, dilakukan pembuatan tabuik di dua tempat, yaitu di pasar (tabuik pasar) dan subarang (tabuik subarang). Kedua tempat tersebut dipisahkan oleh aliran sungai yang membelah Kota Pariaman.

Tabuik yang dibuat oleh kedua tempat ini terdiri dari dua bagian (atas dan bawah) yang tingginya dapat mencapai 12 meter. Bagian atas yang mewakili keranda berbentuk menara yang dihiasi dengan bunga dan kain beludru berwarna-warni.

“Perhelatan pesta rakyat Hoyak Tabuik Pariaman saat ini, terlihat lebih menarik dengan tahapan-tahapan ritual hingga hari puncak di sore ini. Wisata Aktraksi ini merupakan salah satu bentuk pembangunan dunia kepariwisataan nasional, selain keindahaan alam, objek wisata lainnya, ” ungkapnya. ** Zardi/Hms

1611 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*