Hasil Tes Urine Kalapas Klas II B Kota Pariaman, Positif Mengandung Ampetamin

Salah satu obat yang mengandung Ampetamin.

Pariaman, Editor.-   Badan Narkotika Kota (BNK) Kota Pariaman serahkan hasil tes urine seluruh jajaran pegawai Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Klas IIB Pariaman, pada Rabu (24/10).

Ketua Badan Narkotik (BNK), Mardison Mahyuddin yang juga Wakil Walikota Kota Pariaman ketika ditemui,  Rabu (24 /10) menjelaskan,  hasil tes urine Kalapas  Pariaman  positif mengandung Ampetamin. 

“Untuk hasil itu kami serahkan langsung pada Kepala Lapas dalam kondisi masih tersegel,” kata Mardison Mahyuddin, di Lapas IIB Karan Aur PariamanAmpetamin sendiri tergolong narkotik biasa di resep yang bisa nenyebabkan kertergantungan yang kuat seperti MDMA/Ekstasi, LAD dan dilarang gunakan untuk terapi dan hanya kepentingan  pengembang ilmu pengetahuan. Contoh obat psikotropi tergolong  narkotika yang punya efek tidur  dan buat “play” adalah Xanax,  Valium, Ativan, Librium, Dumalid yang penggunaanya harus pakai resep  dokter.

Sekarang yang menjadi pertanyaan  adalah, apakah ASN/ Sipir Lapas Kelas II B Pariaman punya rekomendasi dokter  dalam pengunaan obat golongan sejenis Ampetamin ini.

Sementara, Kalapas Pariaman, Pudjiono Gunawan mengatakan telah menerima hasil tes urine dari BNK dan membukanya..

“Memang ada pegawai yang positif tetapi itu positif menggunakan obat. Sama halnya dengan pemeriksaan sebelumnya. Pegawai kita yang positif menggunakan obat, itu ada dua orang. Mereka positif, minum obat karena sakit,” ungkapnya

Pudjiono  pun mengakui, bahwa dirinya juga positif menggunakan obat Ampetamin, termasuk dua orang pegawainya yang dalam kondisi pengobatan karena sakit. ** Afridon

523 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*