Harga Cengkeh di Mentawai Anjlok, Petani Berharap Pemerintah Turun Tangan

Penjemuran cengkeh di Desa Goisooinan.
Penjemuran cengkeh di Desa Goisooinan.

Mentawai, Editor.-Para petani di Desa  Goisooinan Kecamatan  Sipora Utara Kabupaten Kepulauan menjerit dengan harga komoditi cengkeh menurun drastis dan anjlok.

Kepala Desa Goisooinan Hasan Basri saat dikonfirmasi di rumahnya, Kamis (13/8/2020) mengatakan,  petani cengkeh  di desa Goisooinan Dusun Pogari Kecamatan Sipora Utara   memang mengeluh dengan harga komoditi cengkeh menurun dratis dan anjlok tidak sesuai dengan harapan masyarakat.

Dikatakan Hasan harga sekarang hanya dibeli dengan Rp 45000/Kg. Padahal tahun 2019 lalu harga cengkehnya normal dimana harganya sampai Rp 110.000/Kg untuk yang kering pata.

“Tahun lalu harga Rp 110.000 untuk 1 kilo yang kering patah, sekarang hanya Rp 45000 saja. Harga ini tidak bersahabat dan merugikan kami petani,” kadang harga naik turun ga ada kejelasan,”ungkap hasan

Menurut dia, mengaku kerugian itu, selain ongkos dan biaya perawatan tanaman cengkeh, biaya petik. Orang tidak mau upah Rp 50.000 karena menyangkut nyawa, sehingga kita rugi besar dengan harga yang tidak bersahabat ini,”ungkap hasan

Sejak awal musim panen tahun ini harga menurun, padahal kebutuhan masyarakat petani di tengah pandemi covid-19 sangat banyak. Antara lain untuk mencukupi kebutuhan rumah tangga kehidupan sehari-hari, biaya kuliah anak, untuk keperluan adat, untuk beli beras serta keperluan lain sehari-hari.

“Dari itu diharapkan peran dan kerjasama dengan pemerintah kabupaten kepulauan Mentawai, agar  ada  salah satu instansi dan toke pengusaha besar  yang bisa menampung hasil bumi Mentawai. Sehingga hasil bumi cengkeh di Mentawai ada pasar pembuangannya, harga pasar seimbang dan stabil, ada respon menaikan harga komoditas petani, khususnya cengkeh. Apalagi sekarang musim kering, masyarakat petani hanya mengandalkan hasil pertanian,”pungkas Hasan.** Jumelsen

502 Total Dibaca 3 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*