Hamdanus, Batang Lumpo Harus Segara Mendapatkan Penanganan

Anggota DPRD Sumbar Hamdanus saat meninjau Batang LumpoPessel belumlama ini
Anggota DPRD Sumbar Hamdanus saat meninjau Batang LumpoPessel belumlama ini

Pesisir Selatan, Editor.- Kondisi Bantang Lumpo yang memprihatinkan harus segera mendapatkan penanganan, sungai seharusnya mendatangkan manfaat bagi masyarakat bukan menjadi ancaman bagi masyarakat.

Hal ini disampaikan Anggota DPRD Provinsi Sumatera Barat Hamdanus saat meninjau Batang Lumpo. Kedatangan anggota DPRD Sumbar ini didampingi oleh Fidaus Kabid Penanganan Sungai dan Pantai Dinas PSDA Sumbar, minggu 8/12/2019.

”Saya sudah melakukan peninjauan di beberapa titik sepanjang aliran Batang Lumpo, penanganannya sudah sangat mendesak. Sebagai putra daerah, saya terpanggil untuk memperjuangkan anggarannya melalui program provinsi. Untuk itu saya mengajak masyarakat setempat agar mendukung proyek penanganan sungai ini. Jangan sampai setelah proyek ini berjalan muncul permasalahan seperti lahan dan sebagainya,” ujar Hamdanus.

Camat IV Jurai Salman Alfarisi mengatakan, hampir setiap musim hujan, pemukiman masyarakat yang dihuni lebih dari 3 Ribu keluarga atau 11 Ribu jiwa, serta lahan pertanian yang dilintasi Sungai Batang Lumpo ini dihantui bencana banjir. Ini disebabkan karena kondisi sungai yang sudah kritis, sehinga tidak mampu lagi menampung debit air sewaktu curah hujan sangat tinggi.

Sementara itu Firdaus Kabid Penanganan Sungai dan pantai Dinas PSDA Sumbar mengatakan, alur sungai yang berkelok-kelok membuat tebing sungai menjadi labil dan rawan terban. Aliran air pun akan tertahan, sehinga ketika debit air tinggi sangat rentan meluap kepermukiman warga.

“Untuk tahun depan ada beberapa titik yang menjadi perioritas, karena sudah mengancam pemukiman penduduk dan fasilitas umum,” ujar Firdaus.

Pada kesempatan ini Firdaus juga menjelaskan, secara teknis penangan sungai terdiri dari tiga bagian, dihulu, ditengah dan dimuara. Untuk muara Batang Lumpo di Pasar Baru.

“Untuk penanganan di wilayah Lumpo dilakukan dengan pengamanan tebing. Akan tetapi pengamanan tidak dilakukan dengan sistem batu baronjong lagi melainkan dengan teknologi terbaru penangan tebing sungai, yaitu metode riprap melalui APBD provinsi. Tahun 2020 disediakan anggaran sekitar Rp 2,5 Milyar,” jelas Firdaus.

Firdaus juga mengemukakan, “Penanagan Batang Lumpo ini juga bisa dilakukan dengan alternatif lain, mengingat kelokan alur sungai yang cukup banyak dan tajam. Pada beberapa lokasi jika memungkinkan bisa dengan sistem sedotan. Kelokan alur sungai dipotong dan diluruskan. Jika ini memungkinkan dan pemilik lahan pada lokasi mengizinkan,” ujar Firdaus. **Herman/End

389 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*