Halal Bihalal IKWAL Jadi Pemersatu Rang Lengayang

Jakarta, Editor.- Halal bi halal Ikatan Keluarga Wilayah Lengayang DKI Jakarta, Jabar dan Banten yang digelar di  Wisma PHI, Cempaka Putih, Jakarta Pusat, Minggu (31/7), lahirkan komitmen untuk selalu menjaga tali persaudaraan antar perantau, yang mana manfaatnya secara langsung dapat dirasakan secara instan.
“IKWAL mengajak kepada semua kalangan perantau,baik tua maupun muda untuk ikut serta berpartisipasi dalam membangun daerah asal. Bukti nyata digelarnya Halal bihalal ini bisa terlaksana dengan sukses berkat bantuan dan dukungan dari semua pihan dari muda sampai tua. Kita bisa membuktikan bahwa kita tak bisa dipandang rendah,” ujar Moch Sinir, penasehat IKWAL DKI Jakarta, Jabar dan Banten dalam sambutannya

13882637_1725493564370100_3464475321919446357_nAcara halal bi halal yang dikomandoi Kasrial, diawali dengan sambutan Ketua Umum IKWAL, Ceramah dan Tasyakur, doorprize, lelang lamang dan diakhiri makan siang bersama. Hal menarik Halal bi halal tersebut yang tanpa dihadiri Bupati Pessel, Hendra Joni, berlangsung meriah dan sukses. Tercatat, 300 peserta baik dari Jakarta, Bogor, Depok, Tanggerang dan Bekasi serta Bandung tumpah ruah di Aula Wisma PHI Cempaka Putih itu.

Menurut Kasrial Selasa (2/8) kemarin, di Jakarta Halal bihalal IKWAL telah menjadi program rutin setiap tahunnya. Lalu pada halal bi halal ini, diungkapkannya terwujud menjadi pemersatu warga Lengayang kembali, yang antusias dengan tari piring yang ditampilkan.

“Kita harapkan warga IKWAL untuk ikut aktif dam saling bersinergi dalam kabar buruk bahambauan dan kabar baik bahimbauan,” jelasnya pada laporannya dihadapan tokoh Pessel yang hadir diantaranya Ali Tanjung, Martius, Darwiadi anggota DPRD Pessel.

Sementara itu, Ketua Umum IKWAL DKI Jakarta, Jabar dan Banten Kasman Kasab mengungkapkan, kemajuan suatu daerah sangat bergantung dari sumber daya manusia yang dimiliki suatu daerah. Sumber daya manusia yang tinggi tentunya akan sangat mendukung laju perkembangan daerah tersebut. Begitu pula sebaliknya, jika suatu daerah telah berkembang dengan baik, maka akan melahirkan generasi-generasi penerus yang memiliki sumber daya manusia yang tinggi. Kemajuan daerah harus didukung oleh berbagai lapisan masyarakat, tiap warga masyarakat memiliki perannya masing-masing dalam pembangunan daerah.

Tokoh masyarakat sebagai penggerak, warga sebagai pelaksana dari kebijakan atau keputusan dalam pembangunan bagian dari masyarakat lainnya yang turut serta dalam pembangunan daerah adalah kalangan perantau.

“Kalangan perantau memiliki peran dalam pembangunan daerah walau pun tidak ikut terjun langsung dalam proses pembangunan, kalangan perantau memiliki peran sebagai pendukung dari proses pembangunan baik dukungan materil,” imbuh Kasman Kasab. ** Agusmardi

738 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*