H. M. Nurnas Apresiasi Karya Seniman Sumbar, Museum Seni Rupa Sudah Diperlukan

Muharyadi didampingi Zardi Syahrir dan Ucok saat menyerahkan lukisa potret H. M. Nurnas.
Muharyadi didampingi Zardi Syahrir dan Ucok saat menyerahkan lukisa potret H. M. Nurnas.

Padang, Editor.- Karya-karya seni rupa Sumatera Barat yang telah lama dikenal di tanah air bahkan hingga ke mancanegara. Baik tokoh-tokoh maupun karya-karyanya sudah saatnya menjadi tuan rumah di negeri sendiri.

Salah satunya seni lukis sebagai karya bernilai estetis tinggi dengan seperangkat nilai-nilai di dalamnya yang terus senantiasa terus hadir dan lahir kepermukaan setiap ruang dan waktu. Untuk itu diperlukannya museum seni rupa refresentatif yang harus menjadi perhatian kita semua sebagai wahana  edukasi dan sejarah perihal pergulatan panjang  seni lukis,  dengan banyaknya tokoh-tokoh pelukis nasional berasal dari Sumatera Barat dengan karya-karya terbaik yang pernah dilahirkan.

“Maka sudah saatnya banyak gedung-gedung mewah milih pemerintah, BUMN, perkantoran pemerintah dan swasta untuk turuk memajang karya-karya seni lukis sebagai koleksi dan aset berharga,” kata anggota DPRD Sumatera Barat, Ir. H. M. Nurnas saat menerima berapa orang anggota panitia HUT ke 54 SSRI/SMSR/SMKN 4 Padang yang didampingi sejumlah seniman di ruang kerjanya, Jalan Khatib Sulaiman, Kamis (16/07).

Lebih lanjut dikatakannya, bahkan kini salah satunya upaya untuk menghidupkan dunia seni lukis di daerah ini dengan menampilkan sosok pejuang, tokoh publik dalam bentuk “lukisan potret diri” bernilai estetika tinggi merupakan hal yang perlu kita apresisasi bersama, demi kesinambungan seni lukis itu sendiri dan sekaligus penghargaan kepada saudara-saudara kita seniman seni lukis juga kepada para pejuang negara ini dan tokoh publik yang dilukis selain seni lukis yang menampilkan budaya alam Minangkabau.

Karena itu sudah saatnya Pemprov Sumbar, pemko/pemkab di daerah ini mengambil peran dengan memanfaatkan karya-karya seni rupa terutama seni lukis sebagai  salah satu aset berharga  sebagai benda pajangan bernilai tinggi di banyak tempat dan lokasi dengan menyisihkan anggaran yang relevan sebagai suatu kebutuhan demi kehidupan seni lukis itu sendiri.

“Pada akhirnya karya-karya berharga seni lukis dan senimannya dapat hidup dengan karya-karya yang dihasilkan hasil perjuangan dan kreatiitas seniman,” ujar Nurnas.

Kurator seni rupa Muharyadi dan Yasrul Sami dihadapan Nurnas dan sejumlah seniman muda, juga memaparkan perkembangan seni lukis di Sumatera Barat sejak era pra kemerdekaan bahkan hingga kini  sangat menggembirakan ditandai bermunculannya karya-karya terbaik hasil penjelajahan kreativitas para seniman secara periodik setiap ruang dan waktu.

Kemudian tingginya frekuensi pameran seni rupa di berbagai tempat dan lokasi diantaranya di galeri Taman Budaya Sumatera Barat dan tempat-tempat strategis lainnya dapat dijadikan simbol hidup dan berkembangnya seni lukis di daerah ini dan juga di luar daerah yang dihasilkan urang awak seperti pulau Jawa diantaranya Yogyakarta, Jakarta, Bandung. Riau dan lainnya yang eksistensi dan kehadirannyanya perlu kita apresiasi bersama serta semua pihak, ujar Muharyadi dan Yasrul Sami memberi ilustrasi.  ** Zardi/Hm

108 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*