Guspardi Gaus: Jadikan Danau Maninjau Sebagai Icon Pariwisata Sumbar

Agam, Editor.- Wakil Ketua DPRD Sumbar Guspardi Gaus Dt Batuah minta masyarakat Kecamatan Tanjung Raya, Kabupaten Agam untuk menjadikan Danau Maninjau sebagai icon pariwisata Sumbar. Sebab, kawasan yang memiliki nama besar dan menyimpan sumberdaya alam yang menjanjikan itu belakangan mulai kurang diminati para wisatawan dalam dan luar negeri.

Dulu kawasan danau Maninjau dibanjiri para wisatawan, karena selain pemandangan alamnya cukup indah dan asri, serta lingkungannya terawat dengan baik. Tapi, sejak beberapa tahun belakangan masa-masa indah itu mulai berkurang seiring banyaknya keramba apung milik warga salingka danau yang kurang tertata dengan baik.

“Akibatnya, selain mengganggu keindahan alam dan merusak ekosistim yang ada di bawah permukaan air Danau Maninjau. Juga telah mengakibatkan jutaan ikan-ikan jala apung milik warga mati mendadak tiap tahun lantaran keracunan sedimen yang menumpuk di dasar danau,” katanya di hadapan jemaah mesjid Jamik Syuhada, Koto Baru, Kenagarian II Koto, Kecamatan Tanjung Raya, Kabupaten Agam, Selasa (29/6).

Guspardi Gaus yang didampingi empat orang pejabat dari Dinas Pertanian, Peternakan, Perikanan dan Pertanian serta enam orang wartawan serta seorang ustadz itu memimpin Tim Safari Ramadan (TSR) Pemprov Sumbar ke daerah ini. Dalam kujungan itu, dia menyerahkan bantuan dana dari pemprov sebesar Rp.20 juta untuk 9 Nagari di Kecamatan Tanjung Raya dan tiga pack tikar shalat untuk mesjid Jamik Syuhada, serta bantuan paket lebaran lainnya untuk warga sekitar mesjid.

Lebih jauh, Guspardi juga mengajak warga Tanjung Raya untuk mengubah mindset dengan menjadikan kawasan danau Maninjau sebagai objek wisata unggulan di Sumbar. “Kalau selama ini, orang beranggapan belum datang ke Sumbar sebelum datang ke Bukittinggi. Sekarang, anggapan itu dirubah, sengan anggapan belum ke Sumbar, kalau belum dating ke Maninjau,” kata politikus yang juga pemilik 18 cabang usaha swalayan yang membina 250 usaha kecil itu.

Sebagai wakil rakyat yang duduk di kursi dewan, Guspardi juga mengaku berkewajiban untuk turun ke lapangan guna mempererat hubungan silaturrahmi dengan para simpatisan dan mengucapkan rasa terimakasih atas dukungannya. Termasuk mengunjungi mesjid yang nyaris tak pernah dikujungi TSR provinsi, seperti mesjid Jamik Syuhada sebagai mesjid ke tiga yang dikunjunginya selama bulan ramadhan kali ini.

Sementara itu, Camat Tanjung Raya Wandra Putra mengakui pencemaran air danau Maninjau yang sudah berlangsung sejak tahun 1995 lalu. Berdasarkan hasil penelitian Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI), saat ini sedimentasi yang berasal dari pakan ikan di dasar danau Maninjau itu sudah mencapai ketebalan rata-rata sekitar 15 meter.

“Guna membersihkan sedimen sisa pakan ikan yang mengendap di permukaan dasar danau Maninjau itu diperlukan mesin penyedot. Setelah dilakukan penyedotan, baru kemudian bisa dilakukan penertiban atau penataan keramba apung milik warga yang bertebaran di sekitar kawasan pinggir danau,” ujarnya.

Pada bagian lain, Ketua Pengurus Mesjid Jamik syuhada Azwar Syamra mengungkapkan, mesjid Jamik Syuhada ini merupakan pengembangan dari bangunan mesjid lama sejak beberapa tahun lalu. Peresmian peletakan batu pertamanya dilakukan bersamaan dengan Madrasah Tarbiyah Islamiyah dengan total perkiraan anggaran keseluruhan sebesar Rp.5,2 miliar.

“Saat ini prosentase pekerjaan pembangunan mesjid mencapai 69 % dan telah menghabiskan dana tidak kurang dari Rp.4 miliar, termasuk bangunan sekolah. Sebagian besar dana pembangunan berasal dari swadaya masyarakat, ditambah bantuan pihak ketiga. Saat ini masih dibutuh dana sekitar Rp.250 juta untuk membangun tempat berwudhuk para jemaah,” katanya.

** Martawin

624 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*