Gugurnya 9 Syuhada di Titian Pandam Gadang Diperingati

Foto bersama seusai tabur bunga peringatan gugurnua 9 syuhada di titian dalam .
Foto bersama seusai tabur bunga peringatan gugurnua 9 syuhada di titian dalam .

Limapuluh Kota, Editor.- Upacara peringatan gugurnya 9 Syuhada dalam peristiwa Titian dalam rangkaian sejarah Pemerintahan Darurat Republik Indonesia (PDRI), Kamis (10/1) di Kenagarian Pandam Gadang, Kecamatan Gunuang Omeh berlangsung khidmat.

Bertindak sebagai Inspektur upacara, ketua DPRD Lima Puluh Kota, Saffarudin Dt Bandaro Rajo. Ikut hadir, asisten bidang Pemerintah sekkab Limapuluh Kota, Dedi Permana, asisten administrasi umum, Taufik Hidayat, Walinagari Pandam Gadang, kepala OPD beserta undangan lainnya. Usai peringatan upacara dilanjutkan dengan tabur bunga di makam 9 Syuhada.

Bupati Limapuluh Kota yang diwakili Asisten Bidang Administrasi Umum, Taufik Hidayat dalam sambutannya mengatakan, kegiatan ini merupakan momentum mengingat kembali perjuangan para syuhada dalam peristiwa bersejarah bangsa yang terjadi di Kabupaten Limapuluh Kota.

“Setiap tahun pada tanggal 10 Januari ini kita melakukan peringatan gugurnya 9 Syuhada dalam mengenang peristiwa pertempuran di Titian Dalam. Semangat pantang menyerah serta pengorbanan tanpa pamrih para syuhada ini telah mewariskan negera kesatuan republik indonesia yang berdiri kokoh,” ujarnya.

Untuk itu, pihaknya mengajak seluruh lapisan masyarakat menjadikan momentum peringatan gugurnya 9 syuhada ini untuk berbuat yang terbaik kepada daerah khususnya terhadap bangsa Indonesia. “Mari berkontribusi bagi kemajuan bangsa, jadikan momentum ini sebagai inspirasi dan motivasi membangun daerah yang lebih baik lagi,”ungkapnya.

Sementara itu, walinagari Pandam Gadang, Eri Suherman bersama sejumlah tokoh masyarakat berharap, pemrintah kabupaten Limapuluh Kota terus memperjuangkan para pejuang dalam rangkaian sejarah Pemerintahan Darurat Republik Indonesia (PDRI) itu ditetapkan menjadi pahlawan PDRI. Selain itu, juga mengharapkan pembangunan patung sembilan syuhada yang gugur dalam peristiwa Titian Dalam, Senin 10 Januari 1949 silam.

“Kami sangat berharap agar di lokasi makam ini dibangun patung para syuhada yang gugur dalam peristiwa Titian Dalam yang menunjuk ke Jembatan Titian Dalam. Disamping itu juga dibuat prasasti yang betuliskan nama-nama dan gambaran perjuangan para syuhada tersebut,” ujarnya.

Dengan demikian generasi muda akan lebih mengenal para pejuang PDRI di Titian Dalam yang telah mengorbankan nyawanya bagi negeri ini. “Kita harap pada tahun 2020 mendatang pembangunan patung pahalawan ini benar-benar terwujud, dengan demikian nagari Pandam Gadang bakal dikenal sebagai negeri yang berkontribusi dalam sejarah perjuangan Republik Indonesia,” ungkapnya.

Sembilan syuhada yang gugur di Titian Dalam itu adalah Syarif MP, Engku Kayo Zakaria, Dirin, Nuin, Radian, Manus, Nyik Ali, Abas dan Mak Dirin. Para pejuang itu gugur karena dihujani Belanda dengan tembakan ketika berusaha merusak jembatan Titian Dalam agar pasukan Belanda tidak bisa masuk ke Koto Tinggi tempat para pimpinan PDRI.Meski hanya bersenjatakan kampak, namun Syarif MP salah seorang syuhada itu berhasil membunuh seorang tentara Belanda dengan kampaknya. ** Yus

434 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Advertisements
Advertisements
Previous Image
Next Image

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*