Gubernur Sumbar Terima Rekomendasi DPRD Terkait LKPJ Tahun 2019

Ketua DPRD Sumbar Supard
Ketua DPRD Sumbar Supard

Padang, Editor.- Gubernur Sumatera Barat Irwan Prayitno didampingi oleh Wakil Gubernur Nasrul Abit menghadiri rapat paripurna DPRD Provinsi Sumatera Barat, dengan agenda pengambilan keputusan dan penyerahan rekomendasi DPRD terhadap laporan Keterangan Pertanggungjawaban (LKPJ) Kepala daerah Provinsi Sumbar tahun anggaran 2019, Jum’at (29/5) di Ruang Sidang Utama DPRD Sumbar.

Ketua DPRD Sumbar Supardi dalam pidatonya menyampaikan, dari pendalaman yang dilakukan oleh DPRD terhadap dokumen LKPJ Tahun 2019 yang disampaikan kepada DPRD, cakupannya belum sepenuhnya sesuai dengan maksud Permendagri Nomor 18 Tahun 2020.

Dalam dokumen LKPJ tersebut belum tergambar keseluruhan capain terget kinerja program (outcome) yang sinkron dengan target kinerja RPJMD serta belum adanya kebijakan dan permasaalahan strategis per urusan/program.

Tidak tercakupnya data dan informasi tersebut, tidak hanya disebabkan oleh karena belum sepenuhnya memperhatikan permendagri Nomor 18 Tahun 2020  dalam penyusunan LKPJ tahun 2019, akan tetapi juga disebabkan masih mengambangnya RPJMD Provinsi Sumtera Barat Tahun 2016-2021, dimana belum semua program perioritas dan penyelenggaraan urusan memiliki target kinerja yang terukur. Oleh sebab itu dalam penyusunan LKPJ tahun tahun berikutnya ,perlu menjadi perhatian dari Pemerintah daerah beserta perangkatnya .

Sesuai dengan agenda dan alokasi waktu yang ditetapkan, DPRD telah melakukan pembahasan terhadap LKPJ Kepala daerah tahun 2019 melalui dua tahapan pembahasan, yaitu pembahasan pendahuluan oleh Komisi bersama mitra kerja dan dilanjutkan dengan pendalaman pembahasan dan penyusunan Rekomendasi DPRD oleh Panitia khusus.

Dari penyelengaraan pemerintahan daerah selama tahun 2019 ,DPRD melihat beberapa permasalahan strategis yang perlu menjadi perhatian Gubernur diantaranya. Masih banyak capaian terget kinerja pembangunan daerah yang ditetapkan dalam RPJMD, belum dapat diwujudkan. Pada hal massa berlakunya RPJMD hanya tingal satu tahun lagi.

Untuk itu pemerintah Daeerah perlu meninjau kembali seluruh program dan kegiatan yang terdapat pada APBD Tahun 2020 dan usulan program Tahun 2021 dan menyesuaikannya dengan pencapaian target kinerja pembangunan daerah.

Kemudian fokus pembagunan daerah belum sepenuhnya sesuai dan sejalan dengan target kinerja pembangunan daerah.Kondisi ini dapat dilihat dari banyaknya kegiatan strategis yang masukdalam APBD, tapi tidak ada dalam RPJMD.

Proyek strategis yang tidak mamsuk dalam RPJMD tersebut, diantaranya main Stadium dan Gedung Budaya sampai saat ini kondisinya masih jauh dari kata siap, oleh sebab itu Pemerintah daerah perlu melakukan percepatan penyelesaiannya, sebelum berakirnya masa jabatan Gubernur dan wakil Gubernur Sumatera Barat tahun 2016-2021.

Pada kesempatan ini Supardi juga mengatakan, Pandemik Covid-19 telah memporak porandakan ekonomi global, nasional dan daerah .banyak sektor perekonomian yang hancur, terutama UMKM. Untuk itu dalam penyusunan APBD Tahun 2021 dia mengingatkan kepada pemerintah daerah ,disamping fokus pada pemenuhan pencapaian target kinerfja RPJMD ,juga menyiapkan program recoveri sektor ekonomi, terutama untuk UMKM yang merupakan basis perekonomian Sumatera Barat.

Sementara itu Gubernur Sumbar Irwan Prayitno dalam sambutanya mengatakan, sebagaimana  yang telah disampaikan pada Rapat Paripurna DPRD Penyampaian LKPJ Tahun 2019 pada tgl 11 Mei 2020 yang lalu, LKPJ disusun berdasarkan  rencana Kerja Pemerintah daerah (RKPD) Tahun 2019 dan Rencanna Pembangunan jangka menengah daerah (RPJMD) dengan berpedoman pada Rencana Pembangun  Jangka panjang daerah (RPJPD).

Menurut Irwan Prayitno ,dalam pelaksanaan program dan kegiatan pembangunan pada tahun anggran 2019 ,tentunya masih ada berbagai persolan dan tantangan yang belum dapat diselesaikan secara lebih komprehensif dan itulah hal hal yang harus kita selesaikan selanjutnya.

Oleh sebab itu pada Tahun 2020 pada terakir masa jabatan kami bersama Bapak Nasrul Abit sebagai wakil Gubernur Sumatera Barat ,dia mengharapkan kerja sama yang lebih intensif lagi dari seluruh jajaran pemerintah daerah dan dan DPRD Instansi vertikal, BUMN, BUMD ,akademisi ,swsata serta seluruh lapisan masyarakat .

Berbagai keberhahsilan yang telah dicapai selama ini merupakan modal yang sangat berharga untuk pembanguna  Sumatera Barat selanjutnya ,serta harus dijadikan montivasi bagi kita semua untuk terus  melakukan percepatan pembangunan Sumatera Barat kedepanya.

Namun disamping itu terhadap bebagai program yang masih belum tercapai, tentunya memerlukan dukungan dari segenap Pimpinan dan anggota DPRD Provinsi Sumatera Barat agar dapat kita realisasikan bersama pada sisa periode pembangunan ini ujar Irwan Prayitno.

Dengan kondisi tersebut ,maka rekomendasi DPRD Provinsi Sumatera Barat yang berupa saran masukan atau koreksi terhadap penyelenggaraan urusan pemerintahan yang menjadi kewenangan daerah ,merupakan suatu sumbang saran sangat berharga bagi Pemrintah provinsi  SumateraBarat ,sebagai titik tolak bagi kita bersama dalam membangun suatu kebijakan yang strategis untuk peningkatan kesejehteraan masyarakat pada  masa yang akan datang.

Rekomendasi dari Dewan yang terhormat akan menjadi perhatian utama dan akan ditindaklanjuti dalam bentuk perubahan dan penyempurnaan sebagai acuan pelaksanaan pembangunan.

Pemerintah Provinsi Sumatera Barat menyambut baik catatan strategis yang merupakan saran dan masukan dari panitia khusus (Pansus) DPRD Provinsi Sumatera Barat terhadap penyelenggraan pemerintah sebagaimana tertuang dalam LKPJ  kepala daerah tahun anggran 2019 yang telah disampaikan.

Rapat paripurna ini dipimpin oleh Ketua DPRD Sumbar Supardi yang dihadiri oleh Wakil Wakil Ketua DPRD Sumbar , Gubernur  Sumbar Irwan Prayitno ,Wakil Gubernur Sumbar Nasrul Abit, Setda Prov Drs Alwis dan Pimpinan OPD dijajaran Pemprov Sumbar.** Herman

 

 

154 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*