Gubernur Sumbar Sampaikan Nota Pengantar APBD Tahun 2020

Wakil Gubernur Sumbar Nasrul Abit menyerahkan Nota Pengantar APBD Tahun 2020 kepada Ketua DPRD Sumbar Supardi

Padang, Editor.-  Gubernur Provinsi Sumatera Barat diwakili Wakil Gubernur Nasrul Abit menyampaikan Nota pengantar APBD Provinsi Sumatera Barat Tahun 2020, Selasa 29/10 /2019, dalam Rapat Paripurna yang dipimpin oleh Ketua DPRD Sumbar Supardi.

Supardi dalam pidatonya  mengatakan, dalam KUA PPAS Tahun 2020 yang disepakati, pendapatan daerah diproyeksikan sebesar Rp 6.412.097.806.438 dan belanja daerah dialokaksikan sebesar Rp 6.642.097.806.438.

Proyeksi pendapatan daerah dan alokasi belanja daerah yang disepakati tersebut masih bersifat tentatif, berhubung proyek DAU dan DAK masih  bersifat tentatif.

Sesuai dengan Permendagri Nomor 33 Tahun 2019 tentang pedoman penyusunan APBD Tahun 2020, Raperda tentang APBD disampaikan oleh kepala daerah kepada DPRD paling lambat minggu kedua Bulan September, Dan sesuai dengan ketentuan pasal 106 ayat 1 Peraturan Pemerintah Nomor 12 tahun 2019 tentang pengelolaan Keuangan daerah, paling lambat 1 bulan sebelum dimulainya tahun anggaran. DPRD bersama pemerintah daerah, wajib menyepakati Ranperda tentang APBD tersebut

Apabila DPRD dan kepala daerah tidak menyetujui bersama Ranperda tentang APBD dalam satu Bulan sebelum dimulai tahun anggaran, dikenai sanksi administratif sesuai dengan ketentuan peraturan dan perundang undangan.

Memperhatikan jadwal penyampaian Ranperda tentang APBD Tahun 2020 sebagaimana yang ditetapkan dalam permendagri Nomor 33 Tahun 2019, pada prinsipnya telah mengalami keterlambatan.

Oleh sebab itu DPRD bersama pemerintah daerah, perlu menguatkan komitmen untuk menyepakati Ranperda tentang APBD tahun 2020, paling lambat 30 November 2019 yang akan datang.

Dalam rangka konsistensi perencanaan penyusunan anggaran, maka program kegiatan dan pagu anggaran yang diusulkan dalam Ranperda tentang APBD Tahun 2020 harus sejalan dengan KUA PPAS ,RKPD dan RKBMD Tahun 2020.

Apabila Pemerintah telah menetapkan pagu definitif dana transfer ke daerah untuk Tahun 2020, maka rencana penggunaanya sepanjang belum dibahas dalam KUA PPAS tahun 2020, harus dibahas bersama oleh DPRD dan Pemerintah daerah dalam pembahasan Ranperda tentang APBD tahun 2020.

Dalam Pembahasan KUA PPAS Tahun 2020, DPRD bersama pemerintah  daerah telah menyepakati untuk mendalami kembali proyeksi penerimaan daerah dalam rangka meningkatkan pendapatan daerah. Oleh sebab itu dalam pembahasan Ranperda tentang APBD tahun 2020, DPRD dan  Pemerintah daerah perlu meng optimalkan sumber sumber penerimaan daerah.agar dapat mendorong peningkatan pendapatan daerah.

Sementara itu Wakil Gubernur Sumbar Nasrul Abit usai Rapat  paripurna juga menjelaskan, untuk lima iven pada tahun 2020 dibutuhkan anggaran sebesar lebih kurang Rp 350 Milyar  untuk MTQ, Penas Tani, Harganas, Pra Pon, Pilkada dan PON.

“Untuk itu kita akan mamfaatkan OPD terkait agar penyususunan anggaran itu betul ril kebutuhan dilapangan. Dengan adanya iven Iven tersebut tentu akan mempengaruhi belanja lansung tahun 2020,” jelas Nasrul Abit.

Dengan adanya Iven Iven tersedbut akan menggerakkan UMKM. Orang berkunjung ke Sumatera Barat akan banyak, hotel hotel akan penuh, mobil  untuk transportasi juga banyak dibutuhkan.

“Walupun kita mengeluarkan uang cukup banyak tapi orang datang ke Sumatera Barat ini ada puluhan ribu,” katanya.

Untuk itu dia minta kepada Kebupaten/Kota  nantinya, orang jangan hanya menumpuk di Padang tapi juga tersebar ke seluruh Sumatera Barat, agar pemerataan di bidang kesejahteraan, termasuk kunjungan ke Sumatera Barat ini  terjadi pemerataan keKabupaten  kota di Sumatera Barat.

Rapat paripurna ini dihadiri oleh wakil Gubernur Sumbar Nasrul Abit ,pimpinan OPD dijajaran Pemprov Sumbar ,anggota Forkopimda dan udangan lainya. ** Herman  

175 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*