Gubernur Sumbar Canangkan BBRGM ke XIII 2016

Tanah Datar, Editor.- Kunci utama pembangunan nagari di Sumatera Barat adalah bagaimana perhatian dan partisipasi masyarakat ikut bersama membangunan nagari. Terutama pemberdayaan perantau dan ranah, sehingga kekuatan ini menjadi sesuatu yang hebat dalam keberhasilan pembangunan daerah.

Hal itu diungkapkan Gubernur Sumbar Irwan Prayitno pada Pencanangan Bulan Bakti Gotong Royong Masyarakat (BBGRM) ke XIII dan Hari Kesatuan Gerak (HKG) PKK ke-44 tahun 2016 tingkat provinsi Sumatera Barat di Lapangan Pulai Kecamatan Sungayang Kabupaten Tanah Datar, Senin (9/5).

Dalam hal ini, lanjut gubernur, tentunya bupati /walikota dan walinagari memiliki peran penting, bagaimana mengajak para perantau ikut serta memajukan pembangunan di kampung halaman mereka. Hal ini juga telah terbukti dengan keberhasilan beberapa nagari di Sumatera Barat selama ini.

Pemerintah provinsi Sumatera Barat, amat mendukung dan mengapresiasi setiap nagari yang mampu mengerakan potensi sosial capital masyarakat. Sehingga pembangunan yang dilakukan menjadi lebih menarik dan tepat sasaran sesuai dengan kebutuhan yang diinginkan masyarakat dan perantaunya, kata Irwan Prayitno.

Poster

Irwan Prayitno juga mengapresiasi Bupati Irdinansyah Tarmizi, yang tahun ini akan mengelar penilaian Bulan Bakti Gotong Royong Masyarakat di setiap Jorong di Tanah Datar. Bagi yang dianggap baik akan diberikan bantuan kegiatan senilai Rp. 100 juta pada tahun 2017. Ini tentunya akan membangkitkan setiap jiwa anak nagari untuk memberikan sesuatu yang terbaik untuk daerah tempat tinggalnya mereka.

Ide ini tentunya diharapkan akan menjadi inspirasi bagi daerah-daerah Kabupaten/Kota se Sumatera Barat, harapnyaTerpilihnya Kabupaten Tanah Datar sebagai tempat pencanangan Bulan Bhakti Gotong Royong Masyarakat (BBGRM) XIII dan Hari Kesatuan Gerak (HKG) PKK ke-44 tingkat provinsi Sumatera Barat tahun 2016 di Lapangan Pulai, Nagari Sungayang Kabupaten Tanah Datar, Senin (9/5). Kegiatan yang dilaksanakan sebulan penuh mulai dari tanggal 9 mei hingga 3 Juni 2016 juga dilaksanakan di beberapa kabupaten/kota yang disinergikan dengan kegiatan daerahnya.

Sebelumnya Kepala Badan Pemberdayaan Masyarakat (BPM) Provinsi Sumatera Barat, Syafrizal, Selaku Ketua Pelaksana Ucok mengatakan, tujuan dari pencanangan kegiatan BBGRM XIII dan HKG PKK ke-44 yaitu, meningkatkan rasa persatuan dan kesatuan masyarakat dalam membangun bangsa yang mandiri, meningkatkan peran aktif masyarakat dalam pembangunan partisipatif di masing-masing nagari/desa dan kelurahan, Memiliki rasa tanggung jawab masyarakat terhadap hasil pembangunan agar dapat dikembangkan dan dipelihara. Diharapkan setelah pencanangan ini para bupati/walikota melakukan kegiatan yang sama di masing-masing daerahnya.

“Ditunjuknya Kabupaten Tanah Datar sebagai tempat pencanangan BBGRM tingkat provinsi karena salah satu nagari yaitu Sungayang, kecamatan Sungayang, merupakan Nagari yang berprestasi, juara I perlombaan nagari dan kelurahan tingkat provinsi Sumatera Barat tahun 2015,” jelas Syafrizal.

Lebih lanjut dikatakan, sesuai tema, dengan BBGRM dan HKG-PKK kita dayagunakan peran lembaga kemasyarakatan nagari/kelurahan sebagai mitra pemerintahan nagari/kelurahan dengan menyatukan dan mensinergikan sepuluh pokok program PKK kedalam 4 (empat) bidang meliputi kemasyarakatan, bidang ekonomi, sosial budaya dan agama, serta bidang lingkungan, jelasnya.

Sementara itu Bupati Tanah Datar Irdinansyah Tarmizi mengatakan, seluruh masyarakat akan melaksanakan bulan bakti di jorong masing-masing kegiatan ini akan dilaksanakan selama satu bulan mulai dari 9 Mei hingga 3 Juni 2016. Penghargaan akan diberikan kepada jorong terbaik dan tidak dalam bentuk uang, melainkan dalam bentuk kegiatan yang bernilai Rp 100 juta.

Pada kesempatan tersebut Ketua TP PKK Provinsi Sumatera Barat Nevi Irwan Prayitno juga berharap, seluruh jajaran TP PKK dalam melaksanakan 10 program PKK agar selalu berkordinasi dengan pemerintah dan pemerintah daerah serta menjalin relasi dan kemitraan di berbagai pihak untuk keberhasilan visi dan misi gerakan PKK.

“Saya berharap siklus manajemen program dan manajemen kelembagaan seperti ini dapat dilakukan secara bekesinambungan dan terus menerus,” ujar Nevi. ** Zardi/Hms

705 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*