Gubernur Irwan Prayitno Tinjau Pasa Ateh dan Aktivitas Pengunjung Jam Gadang

Gubernur Irwan Prayitno bersama Nevi Irwan saat mengunjungi Jam Gadang.
Gubernur Irwan Prayitno bersama Nevi Irwan saat mengunjungi Jam Gadang.

Bukittinggi, Editor.- Upaya menggeliatkan kembali aktivitas ekonomi masyarakat, seperti halnya sektor pariwisata dan kebudayaan di tengah Pandemi Covid-19, Gubernur Sumatera Barat Irwan Prayitno bersama istrinya Nevi Zuairina yang juga anggota DPR RI Komisi VI FPKS, meninjau Pasa Ateh dan Jam Gadang Bukittinggi, Sabtu (27/06/2020) pagi.

Gubernur Irwan Prayitno mengatakan, dari peninjauanPasa Ateh dan aktivitas masyarakat di Jam Gadang sudah mulai menunjukan normal. Dirinya ingin memastikan kesiapan salah satu penopang sektor pariwisata ini dalam kesiapan kehidupan baru menuju masyarakat produktif dan aman Covid-19.

Menurut gubernur, Pasa Ateh Bukittinggi memiliki disain modern untuk menarik pengunjung untuk datang ke kota ini. Pembangunan pasar ini sengaja didisain secara modern untuk dijadikan ikon wisata yang terhubung dengan Pengembangan Pendestrian Jam Gadang.

Namun demikian, Gubernur juga mengingatkan kepada Walikota Bukittinggi, agar para pedagang dan pembeli tetap menerapkan protokol kesehatan, yakni physical distancing dengan jarak 1 meter, dan menggunakan masker serta face shield.

“Kita ingin memastikan standar protokol kesehatan itu mulai diberlakukan di Kota Bukittinggi ini, karena sektor pariwisata merupakan salah satu andalan dari Bukittinggi. Semoga dengan berkembangnya pariwisata di Bukittingggi ini dapat meningkatkan kesejahteraan kehidupan masyarakat dimasa pandemi ini,” ucap Irwan Prayitno.

Terlihat Pemda Kota Bukittinggi sangat antusias dalam pengembangan pariwisata melalui Jam Gadang, dengan melakukan pembenahan yang bersih dan aman dari Covid-19.

Selain itu, Nevi Zuairina anggota DPR RI juga sangat berharap Pasa Ateh dan  pariwisata Jam Gadang ini yang menjadi icon wisata di Sumatera Barat dipastikan sudah sesuai dengan protokol kesehatan, seperti pengunjung yang  memasuki lokasi pariwisata diwajibkan memakai masker, pengecekan suhu tubuh, penyediaan alat cuci tangan dan jaga jarak aman.

Terakhir Zuairina mengharapkan dukungan Pemerintah Provinsi Sumbar untuk terus tingkatkan pengembangan lokasi pariwisata di Sumbar kedepannya, agar minat masyarakat untuk mengunjungi desinasi wisata terus meningkat di Sumbar.

“Kita tidak bisa berhenti berhenti disini saja atau berdiam diri saja, tapi terus tingkatkan desinasi wisata di Sumbar, untuk meningkatkan perekonomian masyarakat.  Tetap mengedepankan proteksi kesehatan, agar kondisi kita tetap aman dari Covid-19,” ungkap Nevi. ** Zardi/Hms

92 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*