Gubernur Irwan Prayitno, Sektor Pertanian Penyerap Tenaga Kerja Terbanyak di Sumbar

Gubernur Irwan Prayitno menyerahkan Nota Pengantar kepala daerah Tahun 2017 kepada Ketua DPRD Sumbar Ir Hendra Irwan Rahim.
Gubernur Irwan Prayitno menyerahkan Nota Pengantar kepala daerah Tahun 2017 kepada Ketua DPRD Sumbar Ir Hendra Irwan Rahim.

Padang, Editor.-  Sektor Pertanian merupakan penyerap tenaga kerja terbanyak di Sumatera Barat, yaitu sebanyak 824, 65 ribu orang (35, 16 %). Kemudian diikuti oleh Sektor Perdagangan sebanyak 572,83 Ribu Orang 24, 43 persen, sementara sektor jasa kemasayarakatan, sosial dan perorangan sebanyak 421,12 ribu orang (17,96 %) sedangkan sektor lainnya   503,18 ribu orang atau 21,46 persen.

Hal ini disampaikan oleh Gubernur Provinsi Sumatera Barat Irwan Prayitno pada rapat paripurna DPRD Sumbar, Rabu (4/4) dalam Nota Pengantar Laporan Pertanggungjawaban Kepala daerah provinsi Sumatera Barat tahun 2017 .

Menurut Gubernur Irwan Prayitno, perekonomian di Sumatera Barat juga dipengaruhi oleh tingkat inflasi, dimana barometer inflasi di Sumatera Barat adalah Kota Padang dan Kota Bukittinggi .

Sementara nilai ekspor Sumatera Barat Januari  sampai Desember 2017 tercatat pada BPS Provinsi Sumatera  Barat dalam berita resmi Statistik tgl 15 Februari 2018 sebesar US$140,36 juta atau turun sebesar 30,31% dibandingkan  tahun 2016 yaitu sebesar 201,38 juta.  Sementara dari nilai Iimpor Sumatera Barat secara komulatif Januari Desembar 2016 mencapai 62,82 juta. Golongan barang yang terbesar diimpor adalah bahan bakar mineral sebasar 49,15 persen.

Kebijakan pembangunan daerah provinsi Sumatera Barat tahun 2017 yang mempedomani ROPJMD tahun 2016 2021 dilaksanakan sebagai lanjutan pembangunan  tahun tahun sebelumnya dan merupakan jawaban atas permasaalahan yang  berkembang saat ini.

Prioritas pembangunan tahun 2017 adalah kelanjutan dari perioritas tahun 2016 yang terdapat dalam RPJMD tahun 2016-2021 dengan perbaikan perbaikan yang selaraskan dengan program Nawacita Presiden, difokuskan pada penyelesaian terhadap masalah masalah yang mendesak dan berdampak luas terhadap peningkatan perekonomian masyarakat, peningkatan sumber daya manusia melalui pendidikan dan kesehatan, peningkatan kedaulatan pangan, pengembangan kemaritiman dan kelautan, peningkatan konektivitas pengembangan  wilayah serta penanggulangan bencana dan pelestarian lingkungan hidup yang ditujukan untuk kesejahteraan rakyat .

Rencana kerja Pemerintah Daerah (RKPD) tahun 2017 merupakan tahun pertama efektifnya pelaksanaan Rencana pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) Tahun 2016-2021 setelah berakhirnya RPJMD Tahun 2011-2015.

Pada kesempatan ini Gubernur Sumbar juga menyampaikan, realisasi pendapatan tahun anggaran 2017 ,dari target yang telah ditetapkan sebesar 6 .132.481.349.250. mampu direalisasiokan sebesar Rp 6.056.949.642.071,41 (98,77 %).

Sementara itu arah kebijakan belanja daerah Provinsi Sumatera Barat disusun  berdasarkan prinsip prinsip penganggaran dan pendekatan anggaran berbasis kinerjan dengan memperhatikan tugas pokok dan fungsi masing masing SKPD.

Belanja daerah yang dianggarkan pada APBD Provinsi Sumatera Barat tahun 2017 sebesar Rp 6.356.6615.627902,98 direalisasikan sebesar Rp 5.755.983.639.922,62 (90,55 %) yang terdiri belanja tidak langsung dan belanja langsung. Belanja tidak langsung yang dianggarkan sebesar Rp 3.984 Triliun  direalisir sebesar Rp 3.665 Triliun dengan capaian kinerja sebesar 92,01 %, yang terdiri dari belanja pegawai, belanja hibah, belanja bagi hasil kepada Kabupaten/Kota dan belanja tidak terduga.

Belanja langsung dianggarkan sebesar Rp 2.372 Triliun direalisir sebesar Rp 2.090 Triliun dengan capaian kinerja keuangan sebesar 88,10 %. Belanja langsung merupakan pengeluaran daerah dalam rangka pelaksanaan pembangunan daerah yang diklasifikasikan menurut organisasi fungsi program dan kegiatan serta jenis belanja.

Acara Rapat Paripurna ini dipimpin oleh Ketua DPRD Sumbar Ir Hendra Irwan Rahim, dihadiri oleh Seluruh Wakil Ketua DPRD Sumbar , dSekdaprov Sumbar Ali Asmas, Anggota Forkopimda, Pimpinan OPD dan nndangan lainnya. ** Herman

 

 

 

513 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*