Gubernur Irwan Prayitno, Bunda Paud yang Sibuk Jangan Lupa Keluarga

Padang, Editor.- Ny. Nevi Irwan Prayitno resmi dilantik sebagai Ketua Pengurus Wilayah HIMPAUDI (Himpunan Pendidik dan Tenaga Kependidikan Anak Usia Dini Indonesia) Provinsi Sumatera Barat periode 2017-2021.  Kegiatan yang diadakan di Auditorium Gubernuran, Sabtu (28/1) dihadiri langsung oleh Gubernur Sumatera Barat Irwan Prayitno, Ketua Umum Pengurus Pusat HIMPAUDI Ibu Neti Herawati, Kadis Pendidikan Provinsi Sumatera Barat, serta Bunda Paud Kabupaten/Kota se Provinsi Sumatera Barat.

Gubernur Sumatera Barat Irwan Prayitno dalam sambutanya mengajak, jadikanlah HIMPAUDI sebagai tempat pengabdian, karena mendidik anak untuk kepentingan bangsa butuh pengabdian yang menjadi niat utama para pengurus.

Namun Irwan Prayitno juga mengingatkan para Bunda Paud juga memperhatikan keluarga dan suaminya, jangan mentang-mentang sibuk mengurus organisasi Paud lupa akan tugas dan kewajiban sebagai ibu di rumah sendiri. Karena melahirkan generasi cerdas dan beraklhak mulai itu dimulai dari dalam keluarga sendiri, himbaunya.

“Kita mengapresiasi pengabdian HIMPAUDI serta mengutamakan tanggungjawab, sehingga HIMPAUDI akan maju kedepan terlebih lagi antara HIMPAUDI dan Bunda Paud harus bekerja sama dan kompak,” terang Irwan Prayitno.

Mintalah anggaran kepada pemda agar program HIMPAUDI dapat berjalan lancar, meskipun kewenangan ada pada Walikota dan Bupati bukan di Provinsi, namun Provinsi berperan mengkoordinasikan kegiatan dan bertanggungjawab dalam mensukseskannya.

“Dengan kerja sama pemerintah provinsi dan kabupaten/kota karena kerja PAUD kerja bersama tak mungkin hanya pemda demi menyonsong kesuksesan pendidikan Anak Usia Dini,”.

“Cermin kita sukses dimasa depan ada pada usia dini, perilaku kita, orangtua menjadi contoh, oleh sebab itu Anak Usia Dini perlu perhatian khusus,”.

Ketua Umum HIMPAUDI  Ibu Prof. Dr. Ir. Hj.Neti Herawati, MSc dalam sambutannya menjadi ketua HIMPAUDI merupakan pekerjaan yang luarbiasa karena tidak digaji, dan pekerjaan yang penting menyiapkan anak usia dini untuk masa depan.

“Kalau PAUD berhasil di Sumatera Barat maka  anak yang bergizi kurang tidak akan ada di Sumatera  barat akan menghasilkan anak yang  berakhlak mulia, ini bukan tanggung jawab pusat, namun tanggung jawab kita semua dan masyarakat,”.

“Anak Usia Dini merupakan poros pembangunan, pendidikan motornya adalah guru, mari HIMPAUDI maju kedepan satu hati satu aksi dengan cara meningkatkan kualifikasi, kompetensi dan  martabat guru, mari kita tunjukkan Sumatera Barat kedepan bisa memajukan kualitas Anak Usia Dini,”. terangnya.

Pendidikan guru sangat penting itulah tugas utama HIMPAUDI, jika HIMPAUDI berhasil menunjukkan keberhasilan Sumatera Barat oleh sebab itu mari bersama bersinergi meningkatkan kualitas Anak Usia Dini. ** Zardi/Hms

 

671 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*