Gonjong Limo Bandung Jamu Anggota PWI Payakumbuh/50 Kota

Foto bersama usai dijamu.
Foto bersama usai dijamu.

Bandung, Editor.- Pengurus Gonjong Limo Bandung yang diketuai Himat Israr cs jamu anggota Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) Payakumbuh Limapuluh Kota  yang ditandai dengan silahturrahmi kampuang rantau yang berlangsung di surau gonjong limo Banduang Selasa malam (8/10). 

Dijelaskan Hikmat Israr, keberadaan Gonjong Limo Bandung sudah dimulai sejak 15 Mei 1960 silam. Gonjong Limo ini didirikan Janun, Yasin, dan Sudir yang pergi menuntut ilmu ke negeri orang, dengan ekonomi orang tua yang pas-pasan  mengalami kesulitan untuk menyelesaikan study, bermodalkan tekad yang kuat akhirnya cita-cita itu kesampaian juga. 

Menurut MAzis. BSc salah seorang mantan ketua Gonjong Limo Bandung, Gonjong Limo ini awalnya berada di Jakarta, namun semakin banyak mahasiswa kita kuliah di Bandung, maka dipindahkan ini ke kota ini tahun 2000.

Bertitik tolak dari pengalaman masa lalu pendiri peguyuban ini  terutama kesulitan biaya dalam menyelesaikan study itu maka keberadaan Gonjong Limo ini tampil membantu kesulitan itu  sehingga tidak ada istilah gagal study karena biaya.

Diakui Prof.DR. Herman Mawardi yang juga penisepuh Gonjong Limo Bandung ini mengakui, anak nagari tamat kuliah di perguruan tinggi  Bandung ini umumnya tidak kembali ke kampung halaman maka jadilah mereka warga perantau yang tetap mencintai kampung halamannya. Justru itu keberadaan Gonjong Limo Bandung ini bergerak dibidang sosial dan budaya, walau mereka hidup di perantauan namun jati dirinya sebagai anak Minang tetap dipertahankan. 

Namun yang tak kalah penting tambah  M. Aziz.BSc Gonjong Limo Bandung ini, juga menampung mahasiswa kita yang mengalami kesulitan mondok dan ditampung di suarau Gonjong Limo yang dibangun secara swadaya anggota Gonjong Limo Bandung. 

Sementara itu Amri Sain yang akrab dipanggil da Am dalam kesempatan itu mengaku berhiba hati ketika pulang kampung, pasalnya negeri kita tidak banyak perubahan, sementara negeri orang yang dijadikan rantau berkembang dengan pesat .

Justru itulah Gonjong Limo Bandung mulai berpikir bagai mana memberikan konstribusi ke kampung halaman, untuk itu usul Prof Herman Mawardi agar dibentuk DPR bayangan yang  mempertemukan seluruh tokoh rantau Luak Limopuluah Sabang -Merauke dan kampung untuk membicarakan masalah, solusi untuk kemajuan kampung halaman .

Kenapa Pariaman denga PKDPnya, Sulik Aia dengan SAS nya bisa berbuat bahkan buming sampai dunia international sementara kita baru berwacana yang sampai saat ini hanya konsep yang belum terealisir.

“Yang berubah baru talempong batu Tanjuang Anau yang selama ini terbuka, saat ini sudah pakai atap ” ungapnya menggambarkan kekecewaannya. 

Kita mencita-citakan bagai mana  bungo putiak di kampuang akan dijadikan putiak jo buah di rantau.Tidak ada istilah anak gagal di rantau alasan ekonomi di rantau. 

Muncul ide segi tiga emas kepariwisataan di Limapuluh Kota meliputi Padang Mengatas New Zelandnya Indonesia, Flay Ofer Kelok Sambilan dan Harau Fellay Kelok  Sembilan.  Alam luak limo puluah cukup indah dan tidak kalah dengan daerah lain seperti Bali, Jawa Barat dan daerah wisata lainnya, tapi tdk ada perhatian sehingga tdk ada perubahan.

Menjelaskan nama sekrerariat Gonjong Limo Bandung ini dengan Suarau  hal itu bermakba filosofi , suarau bagi kita orang minang merupakan tempat menuntut ilmu, tidak saja masalah adat dan budaya tapi termasuk etika dan estetika sesuau adat basandi syaraq, syaraq nangato adat mamakai, jelasnya dalam kesempatan itu. 

Kebijakan pemerintah Sumatera Barat menjadikan beberapa kabupaten kota sebagai centra pariwisata sumbar..a.l. pessel, solok selatan dan 50 kota. Untuk itu kebijakan ini perlu disambut dengan baik agar dunia kepariwisataan membawa manfaat bagi daerah. 

Klau mengekploitasi view alam perlu pemandangan lepas…kenapa tdk ada usaha mempromosikannya dengan berbagai kegiatan seperti olahraga sepeda dan event lain misalnya yang bisa memperkenalkan keindahan qlam kita misalnya. 

Hadir dalam silaturrahmi Gonjong Limo Bandung dengan anggota Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) Payakumbuh-Limapuluh Kota, muda mudi Gonjong Limo, bundo kanduang, termasuk penisepuh Ginjong Limo Banduang.** @frimars/Yus

237 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*