Gerakan Percepatan Tanam Padi Sawah Tahun 2017 di Nagari Guguak Sarai

 Sungai Lasi, Editor.- Diperkirakan 5 tahun mendatang kebutuhan padi (beras) akan terus meningkat seiring dengan proyeksi pertambahan jumlah penduduk dan dikhawatirkan pencapaian sasran produksi padi akan semakin sulit.

Padi merupakan komoditi unggulan tanaman Prov Sumatera Barat khususnya Kab Solok yang dikenal dengan beras Solok. Dalam rangka pencapaian sasaran peningkatan produksi padi tahun 2017  malalui kegiatan APBN dilaksanakan upaya pencapaian target sasaran melalui Intensifikasi, Budidaya Padi Inhibrida, Budidaya Padi Hibrida, Budidaya Padi Teknologi Salibu, Budidaya Padi Jaar Legowo Super, Budidaya Padi /Beras Khusus, Pengembangan Unit Pengelola Pupuk Organik, Ekstensifikasi dan : Peningkatan Produksi dengan jalan perluasan areal sawah.

Hal itu diungkapkan Bupati Solok, H. Gusmal, MM dalam sambutannya pada Gerakan Percepatan Tanam Padi Sawah Tahun 2017 di Nagari Guguak Sarai Kecamatan IX Koto Sungai Lasi,  Minggu (12/2).

Lebih lanjut dikatakan, perluasan areal sawah dengan pencetakan sawah baru sulit dilaksanakan karena membutuhkan biaya yang lebih besar, upaya lainnya dengan melakukan pengolahan tanah sawah yang sudah lama tidak ditanam. Dengan adanya pengolahan tanah yang sudah tidak ditanami maka diharapkan terjadi peningkatan luas tanam yaitu sawah bisa ditanami 1 kali setahun bisa ditanami 2 kali setahun.

“Hal itu akan memberi dampak terhadap peningkatan produksi padi dan kesejahteraan petani serta mewujudkan pencapaian target swasembada pangan secara nasional,” kata Gusmal.

Sebelumnya Kepala Dinas Pertanian Kab Solok, Admaizon mengatakan,  tujuan acara ini adalah sebagai momentum gerakan, salah satu upaya optimalisai pemanfaatan lahan sawah yang harus disikapi oleh petani selaku pelaku utama dan pemangku kepentingan lainnya.

“Kegiatan di sektor pertanian ini memberikan sumbangan 45,01 % terhadap produk domestik regional bruto Kabupaten Solok dan Kabupaten Solok merupakan sentra utama pemasok beras di Provinsi Sumatera Barat dan beberapa provinsi di pulau Sumatera,” kata Admaizon.

Sementara itu Kasdim 0309 Solok Mayor. Supadi, AS dalam sambutannya mengatakan, dukungan dari TNI AD diperoleh dengan ditandatanganinya MoU antara Menteri Pertanian RI dengan Kepala Staf AD.

Pelatihan singkat diberikan kepada Babinsa oleh pakar,  yaitu penyuluh, peneliti dari Dinas pertanian dan Balitbang untuk memudahkan operasionalisasi mereka di lapangan. Tujuannya adalah  untuk memacu pencapaian target luas tambah tanam dari bulan Oktober 2016 s/d Maret 2017.

“Operasionalisasi pencapaian target di lapangan benar-benar dilaksanakan secara all in untuk mensukseskan program ini. Pengolahan lahan yang baik sebelum padi ditanami adalah salah satu kunci utama dari keberhasilan panen,” kata Supadi.

Ikut hadir pada kegiatan ini  Dirjen Tanaman Pangan diwakili oleh Kepala Balitbang Sumbar,  Dr. Ir. Chandra Indra Wanto, Dinas Tanaman Pangan dan Holtikultura dan Perkebunan diwakili oleh kabid Pangan Holtikultura Sumbar, Ir. Arzal, MP,  Ketua DPRD Kab Solok, H. Hardinalis, Ka BPTP Sumbar, Anggota Forkopinda dan beberapa kepala OPD Kab Solok dan tokoh masyarakat. ** Febrian D’Gumanti/Olga/Hms

 

1210 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*