Genjot Kunjungan Agrowisata, Padang Panjang Kembangkan Budidaya Ikan Hias

Padang Panjang, Editor.- Sudah cukup berhasil di bidang usaha budidaya ikan air tawar untuk kosumsi, kini Pemko Padang Panjang juga mulai merintis usaha budidaya ikan hias untuk hobies. Terkait itu sebuah perjanjian kerjasama (MoU) sudah diteken oleh Walikota Hendri Arnis dengan pihak Kementerian Perikanan dan Kelautan (KKP) RI.

Pertimbangan dari program ini menurut Kepala Dinas Pertanian Kota Padang Panjang, Ade Navrita Anas pekan lalu, pertama prospek pasar dari produk ikan hias sangat bagus, terutama permintaan pasar eksport. Kedua, usaha ini bisa dikembangkan di lahan terbatas, seperti

Berikut, pengembangan usaha budidaya ikan hias di Padang Panjang juga sekaligus akan jadi penunjang dayatarik kunjungan wisatawan (agrowisata). Apalagi ini merupakan program pengembangan sentra usaha ikan hias nasional yang berlokasi di Padang Panjang. Dan itu merupakan yang pertama di wilayah Sumatera.

Kegiatan dari program ini akan dimulai pada 2016 ini dalam bentuk kegiatan penelitian. Penelitian diperlukan, salahsatunya terkait untuk mengetahui dengan iklim Kota Padang Panjang bagaimana perlakuan yang mesti diterapkan dalam budidaya ikan hias. Berikut, jenis ikan hias yang mana yang lebih cocok dikembangkan.

Sementara itu terkait perkembangan usaha budidaya ikan air tawar untuk kosumsi, untuk ukuran sebuah kota kecil (23 KM2 versi peta Padang Panjang Dalam Angka, 28,5 KM versi Peta Jantob RI) sudah relatif besar. Pada 2015 lalu produksi ikan air tawar di kota ini mencapai 681 ton lebih.

Itu bersumber dari usaha perikanan air tawar pada kolam air deras, kolam air tenang, kolam terpal, minapadi dan ikan uduhan di sungai. Ke depan, untuk peningkatan akan lebih dikembangkan lagi lewat usaha minapadi, karena potensi di sub sektor ini masih sedikit dimamfaatkan oleh petani. ** Yehan

1227 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*