Gedung Kebudayaan Sumbar Diresmikan, Prosesi Maningkek Janjang Diwarnai Suasana Religi




Gubernur Irwan Pyaritno menabuh drum tanda diresmikannya Gedung Kebudayaan Sumbar,
Gubernur Irwan Pyaritno menabuh drum tanda diresmikannya Gedung Kebudayaan Sumbar,

 Padang, Editor.- Ditandai dengan penabuhan drum oleh Gubernur Sumbar, Irwan Prayitno Gedung Kebudayaan Sumbar (Zonasi A) dilanching secara resmi pada kegiatan bertajuk “Maningkek Janjang” di gedung yang berada di atas Jl. Samudera Padang, Jum’at (19/1).

Acara “Maningkek Janjang” atau menempati dan beroperasinya Gedung Kebudayaan Sumatera Barat, pinggir Pantai Padang, dimulai pukul 16.00, Jumat, dengan laporan Kepala Dinas Kebudayaan Sumbar, Taufik Effendi dan sambutan Pati Kato dan peresmian Zona A gedung megah oleh Gubernur Sumbar Irwan Prayitno

Lalu acara dilanjutkan dengan pertunjukan kesenian, permainan drum oleh IP dan baca puisi oleh penyair antarnegara Syarifuddin Arifin. Paling khidmat adalah shalat Magrib berjamaah dan makan malam bersama. Diharapkan gedung berlantai enam yang kelak bisa jadi kebanggaan Sumbar karena Minangkabau itu diawali dengan tindak religi memadai.

Salah satu kesenian yang ditampilkan pada prosesi Maningkek Janjang Gedung Kebudayaan Sumbar.
Salah satu kesenian yang ditampilkan pada prosesi Maningkek Janjang Gedung Kebudayaan Sumbar.

Kegiatan tersebut juga dihadiri Wagub Nasrul Abit yang ikut tarik suara, sejumlah Kepala Dinas, pemborong proyek, Buya Masoed Abidin, seniman, budayawan, sastrawan, Darman Moenir, Sofiani Joesaf Rachman, Agusli Taher, Ery Mefri, Angga Djamar, B. Andoeska, Musra Dahrizal, Alwi Karmena, Hasanuddin, Hermawan An, Eko Yanche Edrie, Rhian D’Kincai, Trikora Irianto dan sejumlah seniman ternama Sumbar lainnya..

Dalam sambutannya gubernur berpesan semoga gedung diisi secara baik. Banyak seniman serta budayawan berkelas nasional dan internasional di Sumatera Barat yang bisa diajak untuk menyemarakkan. dan mengembangkannya. Gedung ini akan menjadi magnet dan daya tarik wisatawan dengan karya-karya seni serta budaya Minang yang unik dengan pernak-pernik perdaerah yang luar biasa.

“Kita juga amat senang ketika Dinas Kebudayaan melakukan riset tentang jenis pakai perempuan Minang ada sebanyak 600 macam di berbagai daerah dengan aneka ragam bentuk coraknya. Sementara yang baru terbuku sebanyak 200 buah pada saat pagelaran pakaian minang oleh ibuk-ibuk istri kepala daerah se Sumatera Barat,” kata Irwan Prayitno.

Gubernur juga mengungkapkan, kita juga senang dengan keberadaan Dinas Kebudayaan karena tidak semua provinsi yang memiliki Dinas Kebudayaan di Indonesia. Sumatera Barat dengan segala kelebihan dan kekayaan intektual budaya yang tinggi menyadari betapa penting Dinas Kebudayaan sebagai upaya melestarikan kesenian dan kebudayaan minangkabau untuk diketahui oleh generasi muda, guna membentengi diri dari pengaruh budaya asing.

Menurut Irwan Prayitno, gedung ini dibangun sebagai apresiasi yang tinggi dari pemerintah provinsi Sumatera Barat terhadap kekayaan intelektual, kebudayaan, seniman dan budayawan Minangkabau yang begitu banyak dan mendapat sambutan baik dimana-mana baik nasional maupun internasional.

Gubernur Irwan Prayitno juga menyampaikan, untuk saat ini mohon para seniman dan budayawan agar bersabar hingga pembangunan gedung ini benar-benar tuntas pada tahun 2020.

Irwan Prayitno dan Nasrul Abit bersama budayawan dan seniman Sumbar.
Irwan Prayitno dan Nasrul Abit bersama budayawan dan seniman Sumbar.

“Untuk pembangunan gedung zona B dan zona C telah dialokasikan dadanya dan pada tahun 2018 kita telah menetapkan anggaran Rp. 25 Miliar untuk pembangunan gedung zona B,” jelas Irwan Prayitno.

Lebih lanjut dikatakan gubernur, diharapkan pemakaian gedung kebudayaan ini sesuai dengan keinginan masyarakat Sumatera Barat. Untuk diperintahkan Kepala Dinas Kebudayaan agar membuka dialog dengan semua elemen masyarakat, seniman, budaya, MUI, LKAAM, para ulama, para perantau serta para pengerak kesenian Minangkabau baik dari dalam daerah maupun yang berada di rantau. Sehingga keberadaan aktifitasnya dapat menjadi  simbol karakter budaya Sumatera Barat yang membanggakan dan mampu pula menjadi tempat riset pengetahuan kebudayaan itu sendiri bagi semua orang. Hal tersebut tentu itu akan berdampak positif pada perkembangan kebudayaan Minangkabau yang dapat mensejahterakan masyarakat Sumatera Barat..

“Untuk semua itu mari kita jaga, rawat dan dengan baik pemakaian gedung kebudayaan ini, baik secara fisik maupun secara etika budi pekerti masyarakat, jangan disalahguna pada hal-hal yang merusak nilai-nilai budaya minangkabau itu sendiri,” pinta Irwan Prayitno.

Pada peresmian pemakaian Gedung Kebudayaan Sumbar itu juga ikut hadir penyanyi dangdut serba bisa, Arif, juara Liga Dangdut Indonesia Indosiar. Tak pelak ia juga ditodong bernyanyi di acara yang berlangsung di lantai 5 Gedung Budaya tersebut. Selain nyanyi sendiri, Arif juga bernyanyi lagu Cogok Mancogok bersama Pak Wagub Nasrul Abit yang beberapa malam lalu juga mendampingi Arif di Indosiar. Sementara Pak Gubernur Irwan Prayitno yang sebelumnya sudah bernyanyi bersama Jack Surya ikut mengiringi  bersama IP Band. ** Rhian/Zardi

 

474 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
WhatsAppFacebookTwitterYahoo MailLineGoogle GmailEmailYahoo BookmarksShare

Komentar

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*