Forum Masyarakat Tani Dan Nelayan Nagari Paninggahan , Ngadu ke Komisi II DPRD Sumbar

Padang, Editor.- Komisi II DPRD Provinsi Sumatera Barat, Kamis (13/4) menerima kunjungan Forum masyarakat Tani dan Nelayan Nagari Paninggahan. Kedatangan mereka langsung diterima oleh Ketua Komisi II Yuliarman dan beberapa  orang anggota Komisi II lainnya.

Forum Masyarakat Tani dan Nelayan Nagari Paninggahan  ini  menyampaikan keluhannya kepada Komisi II DPRD Sumbar, sekaitan naiknya air permukaan Danau Singkarak yang mengakibatkan sawah dan ladang mereka yang berada di sekitar Danau terendam dan tidak bisa diolah lagi. Hal ini mengakibatkan masyarakat petani yang berusaha di Nagari Paninggahan mengalami kerugian yang tidak sedikit.

Pada kesempatan ini Ketua Komisi II DPRD Sumbar Yuliarman menyampaikan, terkait masaalah PLTA Singkarak kita berharap keluhan yang ada lingkungan di sekitar Danau Singkarak, khususnya di Nagari Paninggahan perlu dilakukan kajian. Sifatnya membela hak hak masyarakat lingkungan petani dan nelayan disekitar daerah tersebut.

“Sebab kalau sudah merusak rumah tempat tinggal dan tempat usaha apakah itu pertanian dan Nelayan yang ada di situ,” ujar Yuliarman.

Kedepan Komisi II DPRD Sumbar akan melakukan kajian dan peninjauan lapangan. Termasuk akan mengundang instansi terkait, seperrti PLTA, Dinas Pertanian, Nelayan, Bapedalda. Pihak komisi II sendiri berupaya untuk mendapatkan data yang lengkap dan  krologis persoalannya sehingga kita memiliki pegangan yang kuat untuk melahirkan suatu keputusan.

Pada kesempatan  ini Sekretaris Forum Masyarakat Tani dan Nelayan Nagari Paninggahan  Arlis Rusman  usai melakukan pertemuan dengan Komisi II DPRD Sumbar  menyampaikan, setiap tahun masyarakat di Nagari Paninggahan  kena imbas dari penggenangan air  yang dilakukan oleh PLTA Singkarak.

“Ini merugikan masyakat tani  Nagari Paninggahan. Lebih kurang  62 hektar lahan pertanian terimbas oleh naiknya air permukaan Danau Singkarak yang hampir 2 Kali dalam setahun kejadianya,” ujar Arlis Rusman.

Untuk itu. Lanjut Arlis Rusman, kami sebagai wakil masyarakat Paninggahan menyampaikan keluhan ini kepada Komisi II DPRD Sumbar. Mudahan-mudahan dengan adanya pertemuan dengan komisi II DPRD Sumbar  ini, apa yang menjadi keluhan masyarakat Nagari Paninggahan dengan keberadaan PLTA tersebut  dapat ditanggapi dengan baik, Sehinga  kedepannya mereka tidak merasa dirugikan dan kehidupan ekonomi meraka akan semakin lebih baik. jelas Arlis Rusman.

Arlis Rusman juga menyampaikan, pada tahun 2016 lalu dua kali lahan pertanian masyarakat Paninggahan terendam air, Sehingaga masyarakat mengalami kerugian miliaran rupiah. Selain dari itu ada perkampungan kecil yang ditinggalkan oleh masyarakat disana akibat hempasan ombak .

Kemudian yang tidak kalah pentingnya bagaimana nasib nelayan Danau Singkarak yang terkenal dengan Ikan Bilih, yang merupakan mata pencarian masyarakat di seputar Danau Singkarak, sekarang sudah mulai langka akibat adanya Keramba dan Bagan yang mempengaruhi perkembangan ikan Bilih kedepan.

“Kalau ini tidak disikapi aset kita yang ada di Danau singkarak akan sia sia,” jelas Arlis Rusman.** Herman

 

 

 

 

 

 

675 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*