Film Karya Anak Nagari Salisiah Adaik Diputar Payakumbuh

Payakumbuh, Editor.- Sebelum tayang perdana di luar sumbar pada 23 Desember mendatang, Film fenomenal karya anak nagari berjudul Salisiah Adaik di putar di Perkampungan Tradisional Minangkabau Balai Kaliki, Kelurahan Koto Kociak Kubu Tapak Rajo, Kecamatan Payakumbuh Utara, Jumat (16/12/2016).

film yang disutradarai Ferdinand Almi ini diputar sebelum tayang perdana di luar sumbar pada 23 Desember mendatang.

Ferdinand Almi mengatakan, pemutaran flem yang di sutradarainya itu di Payakumbuh ini, mengingat lokasi latar film berada di Payakumbuh. Setelah tiga tahun dirilis, ia bersama kru Brisick Production menerima tawaran dari salah satu Media Independen Kreatif Sudut Payakumbuh untuk diputar.

“Ini penayangan perdana yang kita lakukan di sini (Payakumbuh),” kata alumnus Institut Seni Indonesia (ISI) Padangpanjang yang akrab disapa Ajo ini.

Ia juga menjelaskan, setelah kepulangan film ini ke Payakumbuh, pada 23 Desember mendatang Salisiah Adaik untuk pertama kalinya merantau ke luar Sumbar. Beberapa waktu lalu dirinya mendapat tawaran dari perkumpulan mahasiswa minang di Itenas Bandung yang ingin melakukan pemutaran film tersebut.

“Setelah berdiskusi dengan kru, kita putuskan Salisiah Adaik diputar di Bandung. Hal ini juga sebagai ajang promo film selanjutnya yang berjudul Minanga Kanwa yang tengah persiapan pemutaran di XXI,” ujar Ajo bersama tim media sosial Info Sumbar.

Sementara itu, pemutaran film Salisiah Adaik ini merupakan salah satu rangkaian kegiatan dari Sudut Payakumbuh yang tergabung dalam Payakumbuh Art Space untuk peringatan HUT Kota Payakumbuh ke-46 yang jatuh pada 17 Desember. Selain itu, Chief Marketing Officer (CMO) Sudut Payakumbuh Rovindo Maisya mengatakan kegiatan ini bekerjasama dengan Karang Taruna Kelurahan Koto Kociak Kubu Tapak Rajo.

“Kegiatan ini juga dalam rangka peringatan Hari Bela Negara dan kita ingin memberikan sesuatu kepada Kota Payakumbuh khususnya generasi muda melalui kegiatan kreatif yang dilakukan dalam acara Sudut Payakumbuh Art Space ini,” ujar Rovindo.

Menurutnya,Payakumbuh Art Space sendiri merupakan kontribusi  nyata untuk generasi muda dengan membuka ruang produksi pengetahuan bersama dalam bidang kesenian. Sehingga ruang seni ini dapat sebagai tempat berkarya serta ruang apresiasi kesenian baik tradisi, kreasi, maupun kontemporer, serta memproduksi even-even seni sebagai media aktualisasi diri generasi muda disetiap sudut Kota Payakumbuh dan Kabupaten Lima Puluh Kota.

Kemudian Roni Keron, salah seorang panitia Sudut Payakumbuh Art Space menambahkan iven yang bertemakan PAYA(h)KUMBUH ini merupakan iven dalam upaya mengkritisi kota dalam bingkai seni. Pembangunan fisik kota yang begitu pesat, menjamurnya fenomena coffeeshop dan cafe, telah merubah wajah kota sedemikian rupa, lalu dalam beberapa tahun terakhir saja kota Payakumbuh telah menjelma kota yang sibuk dan urban.

“Lalu apakah perkembangan yang pesat tersebut serta merta membawa perubahan cara pikir serta mental masyarakatnya, lalu apakah masyarakat yang cendrung tradisionil akan siap menerima kehidupan yang urban dan modern? Jika belum siap tentu sangat paradoks dengan motto, serta visi dan misi dari pembangunan yang digagas oleh pemerintahannya sendiri. Atau barangkali yang kita butuhkan saat ini bukanlah pembangunan fisik yang cendrung prestisius, melainkan adalah pembangunan mental dan fikiran yang terbuka untuk kemajuan itu sendiri. Untuk itu yang harus dilakukan adalah memproduksi pengetahuan bersama tentang kota itu sendiri,” kata alumnus Institut Seni Indonesia (ISI) Padangpanjang ini didampingi Ari Fernando, Ketua Karang Taruna Kelurahan Koto Kociak Kubu Tapak Rajo.

Beberapa kegiatan lain yang menjadi rangkaian Sudut Payakumbuh Art Space yaitu pertunjukan musik dari komposer asal Rusia Anna Mikhailova, musisi Australia DJ Urine, musisi lokal seperti Benjo Staygent, Ahmed Djamen, C-Coustic, Cafladoepa Band ‘We Are Family’, penampilan Stand Up Comedy Indo Payakumbuh, Funtastic Beatbox, Bengkel Seni Minanga Center, Sanggar Pituah Bundo dan pembacaan puisi oleh Anisa Zondry dan Siti Khairunnisa serta pelukis muda Arsilen yang akan live painting dalam acara.

Kemudian juga menghadirkan pemateri dari akademisi yaitu Ana Fitri Ramadani yang akan membahas tentang Kota Payakumbuh dan Zhu Qincay serta Eko Doni Putra yang akan membicarakan kota dalam konteks fotografi,katanya.  ** Yus

1552 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*