Festival KIE KKBPK Digelar di Pantai Gandoriah, Pariaman

Pariaman, Editor.- Kesenian tradisional merupakan media yang efektif dalam penyampaian komunikasi, informasi dan edukasi kepada masyarakat. Menurut sejarah, dulu para pengembang Islam di Pariaman juga telah memanfaatkan kesenian tradisional untuk mengenalkan ajaran Islam.

Hal ini disampaikan oleh Walikota Pariaman Muklis Rahman dalam sambutannya pada acara Festival Komunikasi, Informasi Dan Edukasi (KIE) program kependudukan, keluarga berencana, dan pembangunan keluarga (KKBPK) melalui kesenian local dan tradisional tingkat provinsi Sumatera Barat tahun 2016 di pentas Pantai Gandoriah, Minggu (15/5).

Lebih lanjut dikatakan, pada masa orde baru juga sering memanfaatkan kesenian tradisional untuk menyampaikan pesan-pesan pembangunan keada masyarakat. Sekarang juga memanfaatkan hal yang sama agar pesan-pesan program kependudukan dan KB bisa sampai kepada masyarakat.

Untitled-1

“Kesenian tradisional juga erat kaitannya dengan pengembangan pariwisata. Kota Pariaman terus berupaya untuk menghidupkan sanggar-sanggar kesenian tradisional dan sekolah-sekolah karena seni dan budaya merupakan daya tarik bagi wisatawan,” kata Mukhlis Rahman.

Walikota Pariaman juga menyambut baik iven-iven yang diadakan oleh Pemerintah Provinsi Sumatera Barat di Kota Pariaman. Saat ini kota Pariaman sedang giat-giatnya mempromosikan sektor pariwisata dan upaya pembenahan fasilitas umum terus dilakukan setiap tahunnya.

Sementara itu Kepala Perwakilan BKKBN Provinsi Sumatera Barat, Nofrija menngatakan, kegiatan festival KIE program KKBPK melalui kesenian local/tradisional tingkat Provinsi Sumatera Barat diikuti oleh 14 Kabupaten/Kota se Sumatera Barat.
“Festival ber tujuan untuk menyebarluaskan informasi tentang program KKBPK kepada masyarakat dengan memanfaatkan kesenian tradisional. Cara penyampaian informasi melalui kesenian tradisional ini sangat mudah dimengerti oleh masyarakat. Informasi-informasi tentang program KKBPK yang didapat melalui kesenian tradisional akan ditindak lanjuti oleh masyarakat dengan menanyakan langsung kepada petugas di lapangan ,” jelas Nofrijal.
Pada kegiatan ini para peserta akan menampilkan kesenian lokal dan tradisional masing-masing. Seperti randai, saluang, rabab dan lain sebagainya. ** Eri/Hms/Sgr

838 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*