Ferizal Ridwan: Limapuluh Kota “Steril” Dari Vaksin Palsu

Limapuluh Kota, Editor.- Wakil Bupati Limapuluh Kota, Ferizal Ridwan, memastikan seluruh fasilitas kesehatan (Faskes) mulai dari Pustu, Puskesmas hingga di Rumah Sakit Unit Daerah (RSUD) masih “steril” alias aman dari penyebaran vaksin atau obat palsu.

Kendati aman, Ferizal tetap meminta seluruh jajaran Dinas Kesehatan serta Badan Pengawasan Obat dan Makanan (BPOM) agar memperketat pengawasan distribusi obat. Hal ini diutarakan Wabup Ferizal, ketika melakukan sidak pengawasan ke sejumlah kantor fasilitas kesehatan, mulai dari  Puskesmas, depot penyimpanan obat Farmasi hingga ke kantor Dinkes.

“Kita imbau masyarakat tidak perlu cemas. Karena saya pastikan, Limapuluh Kota aman dari peredaran vaksin dan obat palsu,” sebut Ferizal, Rabu (27/7).

Wabup yang siang itu meninjau langsung proses distribusi dan penyimpanan di depot penyimpanan obat Farmasi kawasan Tanjungpati, Harau, memastikan seluruh Faskes di Limapuluh Kota menyediakan vaksin asli. Sidak pengawasan itu, sengaja dilakukan buat menjawab keraguan masyarakat.

Sebab, para orang tua, katanya, baru-baru ini khawatir ketika ingin memberi imunisasi bagi anak-anak mereka menyusul beredarnya kabar penyebaran vaksin palsu. “Memang, banyak warga menanyakan ke saya, bagaimana penyebaran vaksin dan obat palsu, apakah juga sampai di Limapuluh Kota. Makanya, kita lakukan penelusuran,” sebut Ferizal.

Dalam sidak pengawasan itu, Wabup sempat menanyakan ke petugas faskes soal ketersediaan dan penjualan vaksin yang ada di tempat usahanya, termasuk darimana vaksin tersebut didapatkan (distributor). Dari sejumlah faskes yang saya kunjungi tidak ditemukan adanya vaksin palsu.

“Semua vaksin berasal dari distributor resmi pemerintah, yang sudah teruji dan diketahui kadar kualitasnya,” lanjut Ferizal.

Kepala Bidang Bina Jaminan dan Promosi Kesehatan Dinkes, Elsi Risalma, turut memastikan tidak ada temuan vaksin palsu beredar di faskes Limapuluh kota sampai kini. Sebelumnya, Dinkes bersama BPOM langsung terjun ke lapangan untuk melakukan pengecekan dan pengawasan. Dari beberapa kali pemeriksaan, hasilnya nihil.

Dia mengimbau kepada warga, supaya tidak lagi cemas untuk menggunakan vaksin di faskes yang ada, karena sudah aman, sebab vaksin didapat dari distributor resmi atas rekomendasi pemerintah. Dari beberapa kasus, vaksin palsu itu diduga banyak beredar di rumah sakit swasta karena distributornya bukan  distributor resmi.

Dari informasi Kemenkes, vaksin palsu merupakan obat yang diisi ulang oleh para pelaku. Biasanya, pada kemasan obat masa ekspired terlihat dikaburkan, serta dijual murah dibawah harga standar. “Kini, seluruhnya (vaksin palsu) itu kini sudah ditarik kembali, jadi sudah bisa dipastikan aman dan steril,” ungkapnya. ** Yus

704 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*