FEK 2019 Resmi Digelar, Sebelum Jadi Gubernur Reza Falepi Ditantang Dirikan Pabrik Randang

Makan Bajamba FEK 2019 di Payakumbuh.
Makan Bajamba FEK 2019 di Payakumbuh.

Payakumbuh. Editor.- Ketua Dekranasda Sumatra Barat Nevi Irwan Prayitno tantang Walikota Payakumbuh Riza Palefi, sebelum menjadi gubernur Sumatra Barat agar mendirikan pabrik rendang sebagai pejawantahan Payakumbuh City Of Rendang, sebab dengan promosi brand Payakumbuh sebagai kota rendang diyakini permintaan bakal meningkat menjadi skala besar dalam kapitas ton dan kuintal kilogram.

Tantangan itu disampaikan Nevi dihadapan kepala Dinas Pariwisata Pemuda dan Olahraga Sumbar, Nofrial, Akt, Msi  ketua Dekranasda kota Payakumbuh  DR. Heni Riza Palefi , asisten Sekdako Payakumbuh Amriul, kepala dinas kota Payakumbuh dan undangan lainnya saat  meresmikan dimulainya Festival Ekonomi Kreatif di Medan nan Bapaneh-Ngalau Indah Sabtu (23/11).

“Dengan promosi brand baru Payakumbuh City of Rendang, diyakini permintaan rendang dari Payakumbuh  meningkat, dan centra rendang yang ada saat ini diyakini tidak mampu memenuhi permintaan itu, diperlukan adanya pabrik rendang yang menjadi pekerjaan rumah (PR) walikota Payakumbuh Riza Palefi sebelum menjadi gubernur Sumbar periode berikutnya,” ujar Nefi dalam kesempatan itu.

Diakui ketua Dekranasda ini , promosi produk daerah baik skala nasional dan international sudah dilakukan sebanyak mungkin, dan kita juga sudah lelah untuk itu. Segitu capeknya mempromosikan produk sampai ke manca Negara kita juga sedikit kecewa sebab  masyarakat international masih mempertanyakan, Sumatera Barat itu mananya Bali, apalagi kita katakan kota Payakumbuh mereka makin bingung lagi.

Jadi  memerlukan kerja keras untuk mempromosikan produk unggulan daerah sebab jangankan  mereka kenal produk yang sudah mencapai 30 farian itu , daerahnyapun mereka bingung sebab mereka kenal Indonesdia itu hanya Bali,  dan hal itu menjadi tantangan sendiri yang menjadi perhatian kita semua, jelas Nevi lagi.

Sementara itu kepala Dinas Pariwisata Sumatra Barat Nofrial, Akt, MSi dalam kesempatan yang sama mengatakan,  kenapa Payakumbuh dipercaya sebagai tempat pelaksanaan Festival Ekonomi Kreatif dan festival rendang Sumatra Barat 2019 dan pertama kali kegiatan ini dilaksanakan ke luar ibu kota Provinsi Sumbar, pertama alasanhya Payakumbuh sudah mentasbihkan rendang sebagai brand baru kota Payakumbuh, kedua MNC sudah dua tahun berturut menyatakan rending itu makan paling enak di dunia dan hal itu perlu disuport dan dibuktikan.

Disamping itu menurutnya, kuliner dengan Pariwisata itu simbiosis mutualisma, pariwisata identik dengan jalan-jalan, bersenang-senang seraya menikmati hidup dengan daya tarik view alam , keunikan budaya, seni dan pertunjukan sehingga mereka  diharapkan betah berlama-lama di daerah kunjungan. Tentu mereka memerlukan makan, tempat menginap, jasa gaet untuk mengantarkan mereka ke destinasi wisata dan kertika mereka kembali ke daerahnya perlu handy craf sebagai kenang-kenangan semua itu memerlukan biaya yang harus mereka keluarkan. Tidak salah setiap turis yang datang itu uang masuk bagi daerah yang bersangkutan.

Ketua Dekranasda kota Payakumbuh DR. Heni Riza Palefi mengucapkan terimaksih kepada ketua Dekranasda Sumbar Nevi Irwan Priyetno , kepala Dinas Pariwisata Pemuda dan Olahraga Sumbar Nofrizal yang mepercayakan kota Payakumbuh tempat Festival Ekonomi Kreatif Sumbar 2019.

Disampaikan selaku ketua dekranasda kota Payakumbuh pihaknyapun telah mengikuti berbagai event promosi tidak saja berkaitan dengan produk olahan, tapi juga termasuk songket Balai Panjang baik New York International Promosion, Londen Fasion Wek Festival dan Mihas ajang promosi produk di Negara tetangga Malaysia beberapa waktu lalu. Tentu kita berharap, dengan festival ekonomi kreatif kali ini, ditunjang promosi nasional dan international kiranya mampu meningkat kualitas produk sesuai dengan standar kualitas yang diminta, yang pada akhirnya bisa meningkatkan kesejahteraan  pengusaha. 

Sesuai agenda Festiva Ekonomi Kreatif dan Festival Rendang hari pertama (Sabtu 23/11)  ini, diadakan lomba pembuatan rendang yang diikuti  sepuluh kelompok meliputi utusan kota Padang, Sawah Lunto dan Limapuluh Kota dan  Nagari yang ada di kota Payakumbuh. Usai penilaian yang dilakukan juri, ketua Dekranasda Sumatra Barat bersama kepala Dinas Pariwisata Pemuda dan Olahraga didampingi ketua dekranasda kota Payakumbuh, asisten sekdako Payakumbuh dan beberapa kepala OPD langsung melakukan makan bajamba seraya mencicipi masakan rendang yang dibuat kelompok ibuk-ibuk utusan daerah masing-masing.

Kegiatan Festival Ekonomi Ktreatif kali ini selain mengadakan lomba pembuatan rendang  juga menampilkan produk unggulanUMK daerah para peserta dengan mengambil beberapa stand pameran untuk mempromosikan hasil usaha mereka, diantaranya dari Pesisir Selatan, Limapuluh Kota, Sawah Lunto dan beberapa daerah lainnya. ** @frimars

503 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*