Ery Mefri Garap Tari Massal HPN 2018: Malin Kundang, Profil Pambangkik Batang Tarandam




Padang,  Editor.- Ery Mefri koreogrfer internasional yang mendunia dengan Nan Jombang Dance Company (NJDC) kembali dipercaya menggarap tari kolosal pembukaan Hari Pers Nasional 2018 (HPN) yang akan dipusatkan di Padang tanggal 9 Februari mendatang. Tari massal yang akan ditampilkan bertajuk “Malin Kundang”, sebuah legenda yang identik dengan Sumatera Barat.

Kendati demikian, Ery Mefri tidak akan memvisualisasikan Malin Kundang sebagai anak durhaka sebagaimana yang ada dalam lagenda lewat penampilan gerak tari, musik dan taeterikal yang melibatkan 200 orang lebih seniman dari kota Padang, Agam dan Jakarta tersebut.

Eri Mefri bersama pemain gandang tansa di Maninjau.
Eri Mefri bersama pemain gandang tansa di Maninjau.

Menurut Ery Mefri, Malin Kundang adalah profil tokoh dan sosok orang Minang yang berhasil “mambangkik batang tarandam” dari keterpurukan. Dalam pengertian, bermula dari bukan siapa-siapa menjadi seorang yang kaya dan terhormat setelah menapak penderitaan dan jalan berliku di perantauan. Selain itu, nama Malin adalah sebuah gelar kehormatan bagi seorang yang menguasai ilmu agama Islam di Minangkabau dan Kundang adalah simbol dari anak yang paling disayang oleh orang tuanya.

“Salah satu tujuan saya mengangkat nama dari legenda Malin Kundang dalam tari kolosal ini adalah untuk merubah mindsite masyarakat Minang dalam bersikap pada perantau yang berhasil membangun dirinya. Dimana saat seseorang sedang mencari jati dirinya dan hidup dalam kesusahan tak ada yang mempedulikannya. Tapi ketika dia telah berhasil, banyak yang mengaku anak, saudara dan kawan sepermainan sejak kecil,” kata Ery Mefri ketika ditemui di Taman Budaya Sumbar, Padang beberapa hari lalu.

Menurut Ery Mefri yang kini mengelola Ladang Tari Nan Jombang di kawasan Balai Baru, Padang dan aktif menggelar pagelaran kesenian setiap bulam dengan program Galombang Minangkabau, sampai saat ini perhatian lembaga terkait dengan pelestarian dan pengembangan kesenian di Sumatera Barat masih belum maksimal. Terutama dalam hal dalam pembinaan dan membantu proses kreatif seniman dalam berkarya.

“Pemerintah hanya bangga dan baru mau melirik serta memanfaatkan seniman setelah mereka berhasil mengukir prestasi di tingkat nasional dan internasional. Sementara cenderung mengabaikan mereka saat dalam kesusahan pada proses kreatif melahirkan sebuah karya dan mencari jati diri sebagai seniman,” kata Ery Mefri.

Terkait penggarapan tari kolosal Malin Kundang yang akan menyemarakkan HPN 2018 mendatang, menurut Ery Marfri yang saat ditemui Editor didampingi oleh Angga Jamar, penari sekaligus manejer NJDC menjelaskan, persiapan telah mencapai 80 persen. Dalam waktu dekat juga akan dilakukan latihan gabungan dari penari di Jakarta, Padang dan Kab. Agam, dimana akan tampil 40 pemain gandang tansa dari Maninjau.

Sekilas Tentang Ery Mefri

Lahir di Saniangbaka, Solok Sumatera Barat 23 Juni 1958. Koreografi pertama Ery Mefri pada tahun 1983 berjudul “Nan Jombang” dan sekaligus dijadikan nama group yang kini dikenal dengan Nan Jombang Dance Company.

Proses kreatifnya waktu itu dipicu oleh keinginan untuk mengekspresikan diri dengan meyakini potensi dalam diri serta potensi budaya dan tradisi Minangkabau yang diyakininya sangat kaya ide. Gagasannya sederhana saja, waktu itu mungkin sebatas keinginan menciptakan nuansa koreografi baru, yang tetap berpijak dan berakar pada karagternya tradisi (ruh/spirit) bukan bentuk fisiknya saja, melainkan sebuah misi dari pemikiran dan kecerdasan seorang koreografer.

Proses latihan gandang tansa yang akan menyemarakkah HPN 2018.
Proses latihan gandang tansa yang akan menyemarakkah HPN 2018.

Proses koreografis bagi Ery Mefri sangat penting dan sangat mempengaruhi karya- karya tari Nan Jombang sampai saat ini, karena dia lahir dan hidup di tengah- tengah keluarga seniman tradisi yang memiliki paham dan anutan tradisi yang kuat.

Ayahnya,Jamin Manti Jo Sutan (almarhum) dikenal sebagai  seorang penari tradisi dengan akar tradisi yang kuat, sementara Ibu Nurjanah adalah seorang penenun benang emas. Uniknya, Ery Mefri tidak pernah belajar atau diajarkan menari  piring secara langsung, tapi sangat mahir memainkannya.

Mungkin hal disebabkan sejak berumur 3 tahun, setidak dua kali seminggu Ery Mefri kecil selalu duduk dan tiduran di pangkuan ayahnya, melihat orang menari piring dan mendengar musik saat ayahnya memainkan musik tari piring bersama muridnya yang sedang berlatih. Pada umur 5 tahun Ery Mefri langsung saja bisa menarikannya di saat pesta perkawinan (baralek).

Faktor lingkungan adat dan tradisi Minangkabau kedua orangtua yang apresiatif terhadap seni tradisi dan kemudian pilihan Ery Mefri yang menjadikan tradisi akar penting untuk penggarapan karya kontemporer dan merupakan paduan yang menyemangati kelahiran koreografinya sampai saat ini.

Sebagai koreografer yang melahirkan karya- karya kontemporer, acuan atau pijakan Ery Mefgri tetap tidak terlepas dari adat dan budaya Minangkabau. Dalam setiap karyanya, unsur kuat tradisi menjadi ruh, spirit yang sangat spesifik pada nuansa gerak, tekhnik hingga filsafah “Alam Takambang Jadi Guru” (Alam terkembang adalah guru). Sehingga akar tradisi Minangkabau dan alam tradisi Minangkabau merupakan pasangan nilai- nilai yang sejalan dalam Ery Mefri menjalani aktifitas koreografi. Seperti halnya, sama pentingnya saat harus mempertanyakan dan mengkaji keberadaan unsur modern dan unsur tradisi.

Bagi Ery Mafri, semakin terkait pada bentuk atau nilai- nilai modern, maka kian tinggi pula tantangan kita untuk menoleh keakar tradisi. Masuknya unsur modern, adalah bagian pengayaan tradisi yang pada dasarnya tidak merusak satu sama lain, melainkan saling melengkapi dan mengisi.

Menurut Ery Mefri, sebagai koreografer, kepekaan terhadap keseharian dan kejelian dalam memaknai tradisi untuk kebutuhan konsep koreografi sangat diperlukan, pandangan saya yang terlalu khusus terhadap karagter tradisi itu sendiri, menjadikan kewajaran dan keseharian gerak manusia yang Saya buat mengalir dan selalu mengalir hingga “tanpa bunyi” adalah ransangan  dan bias koreografi saya sebagai koreografer.

“Karakter dari ketradisian Minangkabau menjadi pusat pengembangan dan sumber penemuan Saya bahwa gerak  wajar manusia merupakan inti dan sumber pemunculan jati diri karya kontemporer saya. Dan sebagai koreografer , musik merupakan nafas dari karya tari yang saya salurkan melalui penari. Hingga setiap produksi karya, alat- alat musik berusaha dikurangi dan digunakan seminimal mungkin. Karena bagi saya teriakan dari kesakitan , tak mungkin disuarakan orang lain,” kata Ery Mefri. ** Rhian D’Kincai

 

295 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
WhatsAppFacebookTwitterYahoo MailLineGoogle GmailEmailYahoo BookmarksShare

Komentar

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*