Ermanto Tolantang Warnai Jagat Sastra Sumbar, Novel “Rindu Banda Sapuluah” Diterbitkan Dengan Bahasa Minang

Novel Rindu Banda Sapuluah.
Novel Rindu Banda Sapuluah.

Padang, Editor.– Ermanto Tolantang, novelis yang Sumatera Barat yang namanya mulai ramai dibicarakan para kritikus sastra sejak novel pertamanya “Tujuh Cinta Si Anak Kampung” diterbitkan  tahun 2014 dan novel kedua berjudul “Sansai” terbit tahun 2018, mencatat sejarah baru dalam khasanah sastra Sumbar dengan menerbitkan novelnya yang ketiga berjudul “Rindu Banda Sapuluah”.

Ermanto Tolantang.
Ermanto Tolantang.

Novelis yang sejatinya adalah salah seorang Guru Besar FBS Universitas Negeri Padang,  Prof. Dr. Ermanto, S.Pd.  M.Hum.,  kali ini menulis  novel berbahasa Minangkabau berjudul “Rindu Banda Sapuluah” dan diterbitkan oleh Penerbit Pustaka Tunggal Jakarta pada bulan Juli 2019.

Ermanto Tolantang menjelaskan bahwa proses penulisan novel ini sama dengan proses penulisan kedua novel terdahulu, yakni ditulis secara bersambung melalui media sosial hampir selama dua bulan dan setelah itu langsung diproses oleh penerbit.

“Jadi dalam proses penulisan novel ini selalu terjadi dialog dan diapresiasi secara langsung oleh para pembaca. Proses penulisan novel seperti ini tentu berbeda dengan proses penulisan cerita bersambung melalui media cetak yang tidak terjadi dialog pembaca dengab penulis atau proses penulisan novel yang langsung diterbitkan,” jelas Ermanto Tolantang.

Menurut Ermanto dosen FBS UNP ini, novel ini bercerita tentang keteguhan dan motivasi anak muda Minangkabau Banda Sapuluah (Pesisir Selatan) untuk merantau dan ingin berhasil secara ekonomi walaupun meninggalkan sang kekasih di kampung. Ermanto menambahkan di dalam novel “Rindu Banda Sapuluah” ini juga dibicarakan persoalan adat pemilihan datuk dengan  segala macam politik kampung dan semangat pengabdian perantau untuk membangun serta menjayakan daerah Banda Sapuluah.

Ketika ditanya target karya novel berikutnya yang akan dihasilkan,  Ermanto Tolantang menjelaskan akan segera menyelesaikan novel berjudul “Luka Renjana” yang belum siap.  Novel “Luka Renjana” jelas Ermanto juga dihasilkan melalui proses penulisan secara bersambung melalui media sosia dan selalu terjadi dialog pembaca dengan pengarang. ** Agusmardi/Humas UNP

1101 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*