Erizal Ridwan, Pengembangan Sawahlunto Lebih Sulit Dari Kota Lain

Sawahlunto, Editor.- Pilkada Kota Sawahlunto terbilang masih lama atau sekitar satu setengah tahun lagi. Namun pembicaraan tentang suksesi kepemimpinan kota Sawahlunto yang sebelumnya diprediksi akan jadi kota mati pasca batu bara tak lagi jadi sumber pemasukan utama, sudah menjadi pembicaraan hangat di kota tersebut.

Terkait hal itu, mantan Wakil Walikota, Erizal Ridwan yang juga Ketua DPD Golkar Kota Sawahlunto mengatakan, hangatnya pembicaraan masalah Pilkada tak terlepas dari berbagai masalah kepemimpinan yang terjadi saat ini. Diantaranya kelambanan Pemko Sawahlunto dalam mengantisipasi berbagai hal yang terkait dengan harkat dan kehidupan masyarakat.

Sebagai sosok yang pernah duduk sebagai anggota legislatif dan Wakil Walikota Sawahlunto, Erizal Ridwan berpendapat, dibanding dengan kota lainnya di Sumbar, pembangunan dan pengembangannya relatif lebih sulit karena semuanya nyaris dimulai nol.

“Dalam masalah pengembangan sumber daya manusia (SDM) misalnya. Karena dulunya Sawahlunto dulunya adalah kota tambang batu bara, mayoritas penduduknya adalah pekerja tambang. Untuk itu bukanlah pekerjaan mudah untuk mengalihkan mereka menjadi petani atau profesi lainnya. Jadi menjadi pemimpin Sawahlunto lebih berat dari kota lain yang pada umumnya, untuk berbagai sektor hanya tinggal menata ulang saja, sementara di Sawahlunto harus dimulai dari nol,” kata Erizal Ridwan saat ditemui di kantor DPD Golkar Sawahlunto, Selasa (31/1).

Lebih lanjut dikatakan, mantan Walikota Sawahlunto (alm) Amran Nur telah meletakkan dasar pengembangan kota Sawahlunto agar bisa bangkit kembali setelah batu bara tak lagi jadi komoditi andalan dan penghidupan masyarakat. Untuk itu, siapapun yang menjadi pemimpin di daerah ini harus melanjutkannya dan mencari terobosan baru dalam pengembangannya. Diantaranya menjadikan Sawahlunto sebagai destinasi wisata andalan karena daerah ini tidak banyak memiliki potensi alam yang bisa dikembangkan.

“Sebagai kota yang kaya peninggalan masa lalu (heritage), inilah yang selayaknya jadi prioritas utama dikembangkan dalam menjadikan Sawahlunto sebagai destinasi wisata  untuk meningkatkan taraf kehidupan masyarakat. Karena dengan pengembangan sektor pariwisata ini akan melibatkan banyak pihak dan masyarakat,” kata Erizal.

Saat disinggung masalah keikutsertaannya pada Pilkada Kota Sawahlunto tahun 2018 mendatang, Erizal tak tak mau berbicara banyak.

“Kita lihat saja perkembangannya nanti  karena terlalu dini saya berbicara terlalu banyak,” kilah Erizal Ridwan. ** Rhian

1354 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*