Elmar, Travelling Backpacker Padang – Seoul

Elmar menikmati sore di antara banyak turis lain di tepian Sungai Cheonggyecheon, Kota Seoul
Elmar menikmati sore di antara banyak turis lain di tepian Sungai Cheonggyecheon, Kota Seoul

Padang Panjang, Editor.- Senin pagi di pertengahan Oktober 2018 lalu, langit terlihat cerah di Kota Seoul, Korea Selatan. Di tangan jam sudah menunjukan angka sekitar pukul 07.30. Tapi dingin menusuk tulang. Maklum, musim gugur sudah sejak dua pekan ini mampir di negeri ginseng itu.

Elmar Fitry dan beberapa rekan wanitanya (swasta) dari Padang, Sumatera Barat, pagi itu baru saja menjejakan kaki di Bandara Internasional Incheon, Seoul. Mereka habis menikmati penerbangan malam sekitar 6 jam dari Kuala Lumpur, Malaysia. Sebelumnya dari Bandara BIM Padang Pariaman, Sumbar.

Bagi Elmar kunjungan ke Korsel baru pertama kali. Itu perjalanan wisata pribadi dengan dana pribadi juga tentu, mengisi cuti tahunan 2018 sebagai pegawai negeri, ungkap pegawai negeri, yang kini menjabat Kabid Perindustrian pada Dinas Perdagangan Koperasi dan UMKM Kota Padang Panjang.

Perjalanan mereka ke Seoul memakai pola backpacker. Seperti jamaknya perjalanan mereka hanya pakai tas punggung berisi beberapa helai pakaian, plus bekal kecil seperti sabun dan lainnya. Tidak pakai koper dengan banyak pakaian. Menginap di hotel melati. Jadi, hemat, tidak ribet, dan lebih fleksibel.

Tidak heran, sekitar sepekan di Seoul, Elmar Cs menginap di hostel 7 lantai. Mereka ambil 1 kamar saja. Di kamar yang terlihat bersih itu terdapat 2 tempat tidur bertingkat dengan kasur empuk dan selimut tebal. Ada kamar mandi/toilet dengan air panas/dingin,  plus sabun mandi, sampo, pasta gigi, tisu dan handuk.   

Untuk fasilitas kamar hostel tadi, mereka bayar sekitar Rp 170.000 perorang/malam. Sebuah tarif manenggang (murah Red-), sebut Elmar. Lagian, dengan harga tadi sudah dapat sarapan pagi berupa roti dengan mentega, gula, selai dan telur ayam rebus, berikut minuman green tea  dan kopi espresso, African coffee dan French coffee.

Yang juga menarik, tiket pesawat pergi-pulang ke Seoul lewat Kuala Lumpur

jauh di bawah harga biasanya. Berapanya memang tidak dirinci Elmar. Yang jelas, untuk mendapatkan harga tiket persawat Padang – Seoul yang relatif murah itu dilakukan dengan mengintai harga tiket promo termurah sejak jauh hari.

Lalu, kemana saja Elmar Cs selama liburan di Seoul, salah satu kota moderen di Asia itu? Elmar, sarjana dan magister ekonomi itu, menyebut masih di kawasan Kota Seoul. Itu pun baru sedikit, sekitar 9 obyek, dari begitu banyak obyek wisata di Seoul, ibukota dari negara Korsel yang berpenduduk 51,4 juta jiwa.

Di antara obyek yang sempat dikunjungi, Istana Gyeongbokgung, Istana Deok Sugung, Nami Island, Sungai Cheoggyecheon, Gwanghurwamun Square dan Seoul Tower. Lagian, wajah Kota Seoul yang banyak gedung tinggi itu, nyaris keseluruhannya terlihat indah; tertata, bersih, tertib dan banyak taman, di samping aman.

Sungai Cheoggyecheon, salah satu obyek yang sangat menarik perhatian Elmar.Sebab sungai kecil yang melintas di kawasan kota itu, selain airnya bening, ada taman-taman bunga dan taman air di tepinya. Berikut, di bagian tertentu ada tangga ke sungai, dan pengunjung bisa masuk menikmanti sensasi kebeningan airnya.

Melihat Sungai Cheoggyecheon, segera Saya teringat Padang Panjang, yang secara topografi alamnya begitu indah,ujar Elmar.  Sebab, selain iklimnya sejuk sepanjang tahun, dan pemandangan yang indah dengan view tiga gunung (Merapi, Singgalang dan Tandikek) serta Danau Singkarak, kota ini memiliki banyak sungai kecil,tambahnya mengenang perjalanan itu.

Hanya saja potensi sungai-sungai kecil yang melintas dari utara kota yakni Kecamatan X Koto Kabupaten Tanahdatar itu, belum cukup terawat kebersihannya. Adanya, program Pemko akan mulai mengolah sebagian sungai tadi jadi sejenis obyek wisata, tentu akan sangat menarik di kemudian hari.

Karena, keberadaan sungai itu kelak akan bisa jadi bagian dari daya tarik Kota  Padang Panjang bagi pengunjung. Apalagi, sebagai kota yang berada di lokasi strategis di pertigaaan jalan darat jantung Pulau Sumatera, dan cukup dekat dari Bandara BIM Padangpariaman.(Berliano Jeyhan).–

767 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Advertisements
Advertisements
Previous Image
Next Image

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*