Ekslorasi Geothermal di Batu Bajanjang Minim Sosialisasi

Pertemuan masyarakat Batu bajanjang dengan lembaga terkaitdi DPRD Sumbar dalam membahas masalah.
Pertemuan masyarakat Batu bajanjang dengan lembaga terkaitdi DPRD Sumbar dalam membahas masalah.

Padang, Editor.- Rencana eksplorasi gas panas bumi (geothermal) di Nagari Batu Bajanjang, Kabupaten Solok sejak dua tahun lalu, dinilai kurang sosialisasi ke masyarakat. Akibatnya, masyarakat yang terprovokasi oleh pihak lain melakukan penolakan dengan menggelar aksi demonstrasi hingga berbuat tindakan anarkis.

Demikian antaralain terungkap dalam pertemuan tokoh masyarakat Nagari Batu Bajanjang dengan lembaga terkait, seperti Lembaga Bantuan Hukum (LBH) Padang, dan Wahana Lingkungan Hidup (WALHI) serta Mapolda Sumbar di Padang, Rabu 14/2). Pertemuan yang difasilitasi Ketua DPRD Sumbar Hendra Irwan Rahim dan Wakil Bupati Solok Yul Fadli Nurdin ini menghadirkan dua pakar geothermal dari Institut Teknologi Badung (ITB) dan Universitas Indonesia (UI).

Menurut Ketua Kerapatan Adat Nagari (KAN) Batu Bajanjang Bujang Dt Sati, Nagari Batu bajanjang selama ini dikenal sebagai daerah teraman di Kabupaten Solok, sebab mayoritas masyarakatnya tidak banyak neko-neko.

“Namun, sejak adanya oknum LSM tertentu yang datang dan memprovokasi, masyarakat menolak rencana ekplorasi panas bumi itu karena dinilai mengancam keamanan dan keselamatan mereka,” kata Bujang.

Sementara itu, pakar geothermal Rina Herdianita yang juga dosen ITB itu menyebutkan, dampak negatif yang ditimbulkan oleh eksplorasi geothermal itu sangat kecil dibanding manfaat yang diperoleh.

“Dampak negatifnya memang ada, tapi kecil. Tapi, dampak kecil ini jangan dijadikan sebagai persoalan yang dapat mengganggu dampak positif lebih besar,” katanya.

Menurut Rina, untuk mengesploitasi panas bumi tidak membutuhkan lahan yang luas, tetapi hanya 10 persen saja sebagai lokasi untuk menampung panas yang dihasilkan. “Areal yang dibutuhkan hanya sedikit untuk lokasi penampungan, sementara areal di sekitar kawasan bisa dimanfaatkan untuk lahan pertanian lainnya,” sebutnya.

Eksploitasi panas bumi menurutnya sangat ramah lingkungan, berbeda dengan eksploitasi minyak dan gas bumi. Pada geothermal, yang dimanfaatkan adalah uap atau panas yang dihasilkan dari perut bumi pada kawasan cincin api. Setelah ditampung, uap tersebut disimpan, sedang air yang dihasilkan dari penguapan dikembalikan ke tanah.

Pendapat senada juga disampaikan Ketua Program Magister Eksplorasi Geothermal Universitas Indonesia, Yunus Daud Yunus Daud. Menurut Yunus, geothermal atau panas bumi berbeda dengan minyak bumi, gas atau mineral. Panas bumi merupakan sumber energi terbarukan yang tahan lama dan sangat ramah lingkungan.

“Untuk mempertahankan sumber panas bumi, harus melestarikan alam pada kawasan itu seperti menjaga hutan tetap lestari,” terangnya.

Dia menegaskan, Indonesia sangat beruntung berada pada jalur cincin api (ring fire) sehingga memiliki potensi panas bumi. Dia menyebutkan, saat ini ada 70 titik sumber panas bumi yang tengah dikelola dengan potensi listrik rata-rata 220 megawatt.

“Jadi, akan sangat disayangkan jika potensi energi ini tidak dimanfaatkan,” ujarnya menambahkan ada 1001 manfaat yang diperoleh dari geothermal ini.

Sayangnya, pertemuan yang dipimpin Hendra Irwan Rahim ini gagal menghadirkan dua orang pakar geothermal dari pihak LBH Padang yang diminta DPRD Sumbar.

“Kami tak bisa menghadirkan dua ahli geothermal yang diminta karena waktunya mepet, hanya dua hari waktu yang tersedia,” sebut Dirut LBH Padang Era Puspita Sari dalam pertemuan tersebut.

Sementara Itu, Ketua DPRD Sumbar Hendra Irwan Rahim di akhir pertemuan itu menyimpulkan bahwa perlu dilakukan sosialisasi yang lebih luas lagi, sehingga masyarakat Batu Bajanjang paham dengan manfaat geothermal bagi kehidupan masyarakat mendatang. Untuk itu, dia berharap kepada semua pihak dapat memahami persoalan tersebut dengan jernih. ** Herman/Martawin

 

912 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*