Edisar Dt. Manti Basa, Dikukuhkan Jadi Ketua KAN Kotogadang Guguak

Guguak, Editor .- Memimpin lembaga adat dalam kondisi peradaban hari ini harus menuntut pemimpin mampu melakukan komunikasi dan koordinasi dengan seluruh anggota Kerapatan Adat Nagari (KAN). Termasuk Badan Musyawarah Nagari (BMN), Wali Nagari hingga Bupati Solok.

Sehingga, tugas membina peradaban khususnya moral generasi muda, kemenakan terasa lebih mudah bila semua pihak saling bersinergi. Termasuk upaya memajukan Nagari.

“Ini amanah berat yang dipercayakan ninik-mamak disandangkan ke pundak saya. Tapi, justru saya tertantang untuk mengembannya,” kata Ketua KAN Kotogadang Guguak, Edisar Dt Manti Basa saat pengukuhan Pengurus KAN Kotogadang Guguak periode 2016-2021 di lapangan SDN 06 Koto Gadang Guguk pada Senin, (30/5) lalu.

Pengukuhan ini juga dihadiri Ketua LKAAM Kabupaten Solok, Syafri Dt Siri Marajo, Bupati Solok Gusmal Dt Rajo Lelo bersama Ketua TP-PKK Kabupaten Solok, Ny Desnadefi Gusmal, Sekda M Saleh, Camat dan seluruh niniak-mamak Guguak.

Staf ahli Bupati Solok ini mengaku optimistis membawa perubahan yang lebih baik. Dengan catatan, seluruh komponen Nagari, terutama ninik-mamak dari 6 Suku di Nagari Koto Gadang Guguk bahu membahu membangun Nagari, terutama kaitannya dengan persoalan pemahaman dan pengamalan Adat-Istiadat yang berlandaskan Adat Basandi Syara’-Syara’ Basandi Kitabullah (ABS-SBK).

Untitled-1Beban psykologis Manti Basa menjadi ringan ketika Bupati Solok H Gusmal Dt Rajo Lelo yang notabene merupakan tokoh adat di Nagari tersebut secara moral mendukung kepemimpinannya. “Ini akan menjadi ringan, karena semua lapisan ikut mendukung amanah ini, termasuk pak Bupati,” ulasnya.

Ketua LKAAM Kabupaten Solok, Syafri Dt Siri Marajo mengatakan, janji dan sumpah yang diucapkan saat pengukuhan itu bukan hanya untuk ketua KAN. Namun, untuk seluruh pengurusa KAN, niniak-mamak, dan masyarakat Nagari Guguak Kotogadang ini.

Syafri juga berharap, Edisar Manti Basa mampu menjalin komunikasi baik dengan seluruh niniak-mamak, Pemerintah Nagari, Kabupaten dan masyarakat akar rumput.

“Beban moral bagi Ketua KAN untuk menyatukan pandangan dan memberantas semua penyakit masyarakat demi majunya Nagari,” kata Syafri Dt Siri.

Bupati Solok, Gusmal Dt Rajo Lelo mengatakan, menyatunya semua tokoh niniak-mamak, pemuda dan bundo kanduang di Nagari ini adalah langkah maju dalam membangun Nagari. Dengan kata lain, jika kondisi ini terus terjaga, Gusmal yakin, Nagari Kotogadang Guguak akan menjadi percontohan di Kabupaten Solok.

“Saya baru pertama kali melihat ketua KAN, Ketua Bundo Kanduang, Dan Ketua Pemuda membentuk sebuah kebulatan tekad untuk bersama-sama menangkal penyakit masyarakat. Kebersamaan ini yang perlu kita jaga,” pesan Bupati Solok.

Kedepan, mantan Ketua LKAAM Kabupaten Solok ini juga menantang kebuladan tekad tersebut dalamm wujud nyata pengabdian. Dengan kata lain, semua penyakit masyarakat seperti minuman keras, perjudian, mesti ditenggelamkan di bumi Kotogadang Guguak dan Kabupaten Solok pada umumnya. Hal inilah yang menjadi tantangan bagi Ketua KAN terpilih dalam menahkodai KAN 5 Tahun mendatang.

“Saya ingin cita-cita Ketua KAN tidak saja menjadi konsep di dalam buku, namun dapat teraplikasikan dengan maksimal,” kata Gusmal. ** Mempe

 

989 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*