Dua Unit Ambulan Di Puskesmas Lubuk Ulang Aling Rusak, Satu Sudah Diperbaiki

Wakil ketua DPRD Solsel Ali Sabri Abbas bersama istri.
Wakil ketua DPRD Solsel Ali Sabri Abbas bersama istri.

Solok Selatan, Editor .- Hasil tinjauan Wakil Ketua DPRD Solok Selatan (Solsel), Ali Sabri Abbas (13/5) ditemukan dua unit ambulan dalam kondisi rusak dan tak layak pakai di Puskesmas Lubuk Ulang Aling. Untuk itu  harus segera diperbaiki atau diganti dengan ambulan yang baru demi pelayanan kesehatan masyarakat di daerah pelosok Solsel Kecamatan Sangir Batang Hari.

“Kita sangat menyayangkan sekali kondisi dua unit mobil ambulan di Puskesmas Lubuk Ulang Aling, kondisinya memperihatinkan untuk merujuk pasien ke RSUD Dharmasraya,” kata Ali Sabri Abbas, Minggu (17/5).

Dia menegaskan, pejabat daerah punya mobil operasional, bahkan ada yang baru untuk kegiatan penunjang tugas setiap hari kerja. Tapi, dua unit mobil ambulan di pelosok daerah untuk pelayanan kesehatan masyarakat, kondisinya tidak layak pakai sehingga kesulitan bagi pihak tenaga medis dalam merujuk pasiennya.

“Ambulan jenis Ford yang paling tidak layak, kondisinya didapati kedudukan pintu samping berkarat dan dikunci menggunakan tali jemuran. Ini meski jadi perhatian Pemkab melalui dinas terkait,” terangnya.

Selain itu Wakil Ketua DPRD Solsel itu, juga menemukan dobel gardan rusak sehingga tidak dapat dipakai ketika hujan dengan medan jalan yang berat.  Padahal, mobil itu tahun tinggi. Bila mobil ambulan tanpa doble gardan membawa pasien dari Lubuk Ulang Aling ke rumah sakit rujukan, dan sebaliknya. Bisa-bisa keram ditengah jalan dengan situasi medan jalan yang sulit.

“Ini meski diperbaiki dan meski menjadi perhatian pihak dinas terkait dan Pemkab Solsel. Tugas ambulan menyelamatkan nyawa masyarakat. Kondisi Ambulan jenis Isuzu juga terlihat rusak dan nomor plat tidak sama dengan STNK yang dibawa oleh sopirnya. Permasalahannya, kalau ambulan rusak semestinya ada perbaikannya atau pemeliharaan rutin dengan segera.

“Kalau jenis ford, suku cadangnya langka. Satu lagi didapati doble gardannya rusak, dan tidak bisa dibawa dengan medan jalan berat. Tambah lagi beda plat nomor dengan STNK, sehingga ini mesti menjadi perhatian pihak terkait,” tuturnya.

Dengan kondisi medan jalan tanah, sering ambulan keram ketika bawa pasien untuk dirujuk disaat hujan turun atau musim hujan. Sebaiknya, pengadaan kendaraan ambulan yang suku cadangnya tidak sulit. Untuk mempermudah pihak terkait dalam perbaikan kerusakan.

“Kalau pasien di rujuk ke Dharmasraya. Kondisi ambulan seperti ini, apa kita Legislatif dan Eksekutif tidak malu,” pungkasnya.

Sementara itu, Pimpinan Puskesmas Lubuk Ulang Aling, Wetra Fauza, mengakui, seperti itulah kondisi ambulan yang ada di Puskesmas pelosok daerah itu. Sementara medan yang akan ditempuh sangat sulit, dan masih jalan tanah. Ketika musim hujan, beban berat bagi sopir bagaimana pasien bisa sampai ke rumah sakit rujukan.

“Memang disaat Wakil Ketua DPRD Solsel datang dan cek fisik ambulan, kondisinya rusak. Sekarang dobel gardan nya sudah diperbaiki, dan jenis ford tersebut sudah bisa dipakai. Tapi, memang diikat tali agar pintunya aman dari guncangan saat berjalan,” ungkapnya.

Terpisah, Kepala Dinas Kesehatan Solok Selatan, Novirman menjelaskan, untuk dobel gardan ambulans Ford sudah diperbaiki dan sekarang sudah jalan. Tali masih digunakan sebagai penahan kedudukan pintu, disebabkan medan jalan berat.

“Sepertinya mobil itu masih layak. Jika memang ada kerusakan, harusnya dilaporkan supaya bisa segera diperbaiki. Dua unit ambulans sebutnya, merupakan bantuan pemerintah pusat. Ambulans Ford tahun 2017 dan Isuzu tahun 2008. Dua ambulan ini adalah bantuan pusat, dan tahun ini akan ada tambahan mobil ambulans baru. Sudah diusulkan dengan mobil yang umum digunakan, dan suku cadangnya mudah didapat,” jelasnya. ** Natales Idra

219 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*