DTKI Payakumbuh Gelar Rapat Koordinasi Pembinaan IKM

Peserta Rakor pembinaan IKM dengan para pengusaha IKM yang ada di payakumbuh.
Peserta Rakor pembinaan IKM dengan para pengusaha IKM yang ada di payakumbuh.

Payakumbuh, Editor.- Dinas Tenaga Kerja dan Industri (DTKI) Kota Payakumbuh menggelar Rakor pembinaan IKM dengan para pengusaha IKM yang ada di payakumbuh . Rakor dilaksanakan  di Bakinco Resto, kelurahan koto tangah bersama ketua Dekranasda Prov. Sumbar Ny.Nevi Irwan Prayitno, senin(18/3).

Kegiatan rakor dan temu ramah ini juga turut dihadiri oleh , Ketua Dekranasda Kota payakumbuh Ny.Henny Riza falepi, Kadis Disnaker kota payakumbuh walasri, Kadis Pariwisata Rlfriza Zaharman, Kabid UMKM Dinas Koperasi UMKM PROV Nasrizal  dan 75 orang pelaku IKM se kota Payakumbuh.

Dalam kegiatan Rakor ini dihadirkan narasumber yaitu CEO & Founder Indonesia In your Hand Amiranto Adi Wibowo. Dalam penjelasannya mengenai IKM, Amiranto mengatakan  jika ingin naik kelas dalam usaha, perbaiki packejing barang menjadi premium. Karna ini dapat meningkatkan daya tarik dan harga barang.

“Jika ingin usaha berkembang pesat, beranilah mengambil keputusan besar dengan mengadakan inovasi-inovasi kreatif dan memanfaatkan teknologi pemasaran yg ada terutama ke pasar internasional,” ujar  Amiranto.

Dalam kesempatan itu, ketua dekranasda kota payakumbuh Ny.Henny Riza falepi menyampaikan, Kota Payakumbuh sekarang dalam masa alih fungsi dari kota yang dulu dikenal sebagai kota pertanian dan peternakan, menjadi kota pengolahan Industri.

“Terlebih lagi, saat ini Payakumbuh sedang melakukan rebranding city menjadi Kota Randang, tentunya banyak hal yang harus disiapkan dan beberapa hal yg perlu dibenahi lebih lanjut.

Untuk itu, diharapkan melalui kegiatan Rakor dan temu ramah  diskusi bersama dengan Dekranasda dan Pemprov Sumbar bisa memberikan kita pandangan dan jalan yg lebih luas untuk penguatan IKM di Payakumbuh.

Sebagai informasi juga, sampai saat ini tercatat 1738 IKM yang ada di Kota Payakumbuh yg perlu kita tingkatkan kualitasnya,” ujar Henny

Menanggapi hal ini, Kabid Dinas Koperasi dan UMKM Provinsi Sumbar Nasrizal mengatakan, Pemprov melalui dinas/Instansi terkait mendukung penuh langkah Kota Payakumbuh menyatakan diri sebagai Kota Randang.

“Pemerintah Provinsi akan mendukung penuh langkah berani yang dilakukan oleh Kota Payakumbuh. Tentunya hal ini akan meningkatkan kualitas dan kesejahteraan masyarakat Payakumbuh,” sebut nasrizal.

Menurut Ketua Dekranasda Prov. Sumbar Nevi Zuairina, IKM di Sumbar harus go internasional. Terlebih lagi IKM Payakumbuh, harus bisa menembus pasar nasional dan Internasional. Masalah packing/pengemasan menjadi salah satu topik yang harus diperbaiki. “Karena konsumen global selain tertarik dengan kualitas produknya, tapi juga concern dari pengemasan. Sehingga melalui pengemasan yang baik, produk IKM kita akan lebih diterima oleh konsumen global,” kata Nevi.

Nevi menambahkan, IKM juga harus bisa menembus pangsa pasar lewat internet. “Pemasaran melalui online saat ini lebih menjanjikan bagi pengusaha IKM. Selain biaya promosi yang lebih murah, sudah banyak e-commerce gratis yang dengan mudah dapat kita gunakan secara optimal. Hal ini menjadi salah satu jalan bagi kita, pengusaha IKM untuk dapat menembus pasar yg lebih besar,” ujar Nevi lagi.

Dalam diskusi itu, sebagian besar pelaku IKM Payakumbuh mengusulkan adanya pelatihan lebih lanjut dan lebih sering lagi untuk menambah wawasan para pengusaha IKM dengan para narasumber yang tentunya sangat berkompeten di bidangnya.

Kami berharap dengan adanya berbagai pelatihan dan arahan yang telah kami berikan pengusaha IKM dapat mengembangkan  dan memasarkan usahanya secara nasional bahkan internasional tambah Wal Asri Kadis Tenaga Kerja dan Industri. ** Yus

242 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*