Drs H Letfari Asmi, Pendidikan Budaya dan Karakter Telah Lama Diterapkan SMA PGRI 1 Padang

Kepsek SMA PGRI 1 Padang Drs H Letfari Asmi.
Kepsek SMA PGRI 1 Padang Drs H Letfari Asmi.

Padang, Editor.- Sebagai orang Minang khususnya dan Inonesia pada umumnya, harus tahu, memahami dan membudayakan sopan santun yang menjadi salah satu budaya ketimuran. Pendidikan budaya dan berkarakter ini yang diterapkan di SMA PGRI 1 Padang.

Hal ini diungkapkan Kepala Sekolah/Kepsek SMA PGRI 1 Padang, Drs H Letfari Asmi saat ditemui di ruang kerjanya, Kamis (3/10).

Menurut dia, pendidikan berkarakter itu sangat penting. Para guru harus  mendidik para siswa dan tahu dulu bahwa budaya sopan santun adalah kepribadian orang Minang.  Misalnya membiasakan tegur sapa dengan antun antara siswa dan guru, termasuk antara sesame siswa dan menjauhkan sikap saling curiga.

“Bukan hanya para siswa saja yang harus bersikap sopan santun pada guru. Tetapi guru juga harus cepat paham dengan siswa jika ada prilaku siswa yang berbeda di kelasnya. Cepat tanggap guru terhadap siswa akan membantu siswa yang bermasalah secara personal. Guru harus bisa mendekatkan diri guna mengetahui persoalan yang sedang dihadapi oleh anak didiknya,” jelas Letfari Asmi .

Dengan demikan, lanjutnya,  guru akan mencarikan jalan keluar atas fenomena yang dihadapi oleh anak didik. Layaknya, antara anak didik dengan guru seperti anak sendiri dalam menanggulangi kekurangan yang dialami oleh siswa tersebut. Termasuk pihak sekolah harus tahu kemampuan kehidupan para orangtua siswa. Jika sudah tahu kemampuan orang tua siswa maka pihak sekolah akan cepat menanggulangi sikap dan perilaku yang jauh berbeda dengan teman selokalnya.

Begitu juga masalah pembiayaan yang menjadi kewajiban bagi siswa tentang uang sekolah. Maka tak boleh memvonis siswa seperti tak diperbolehkan mengikuti belajar. Siswa harus tetap bisa ikut belajar menjelang orangtuanya mampu menyelesaikannya. Apabila orangtua siswa itu betul-betul tak punya uang maka sekolah harus mampu mencarikan solusinya. Sehingga anak didik akan merasa antara siswa dengan guru adalah bapak dan ibunya.

“Program demikian telah diterapkan di SMA PGRI 1 Padang sejak lama,” sebut Letfari Asmi. ** Obral Chaniago

263 Total Dibaca 3 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Advertisements
Advertisements
Advertisements
Advertisements
Previous Image
Next Image

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*