Drainase di Payakumbuh Banyak yang Tersumbat Sampah

Pembahasan masalah sampah di kota Payakumbuh.
Pembahasan masalah sampah di kota Payakumbuh.

Payakumbuh, Editor.- Jika sudah turun ke lapangan, artinya hal itu menjadi perhatian bahkan hal yang krusial bagi Riza Falepi selaku kepala daerah, dan hal ini sudah biasa dilakukannya bersama tim reaksi cepat Dinas PUPR untuk merespon persoalan pembangunan di kota yang dipimpinnya.

Alhasil, Riza Falepi menemukan permasalahan adanya genangan air saat hujan di beberapa titik di Payakumbuh disebabkan oleh tumpukan kayu, sampah plastik, bahkan barang-barang bekas lainnya sehingga air tidak bisa lewat di saluran pembuangan.

Wali Kota Riza Falepi tidak henti-hentinya menghimbau warga agar jangan buang sampah sembarangan, apalagi membuangnya ke selokan dan drainase. Riza mewanti-wanti hal itu akan berakibat adanya penyumbatan di saluran pembuangan, sehingga drainase tidak akan cukup mengantisipasi ketika hujan lebat turun.

Hal ini, kata Riza terbukti dengan contoh saat ada genangan air di dekat Rumah Makan Pancoran area Teriminal Koto Nan Ompek dan area Simpang Bunian beberapa malam lalu.

Wali Kota dua periode yang terjun langsung ke lapangan pasca adanya genangan air menggenang akibat hujan deras di seputaran area Balai Kota, Senin (27/1) sore, mengatakan sudah menjadikan keduanya titik prioritas yang akan dibongkar dan dilebarkan, artinya gorong-gorongnya diperbesar agar genangan air (waterlogging) saat hujan dapat diminimalisir.

“Yang di dekat RM Pancoran, ada plat decker sudah dianggarkan dan akan dikerjakan tahun ini” kata Riza.

Hampir semua masalah yang ditemukan Riza bersama tim PUPR adalah drainase yang tersumbat oleh sampah, plastik, dan kayu. Riza meminta kepada masyarakat agar jangan terbiasa membuang sampah sembarangan.

“Kita katakan kalau membuang sampah sembarangan itu prilaku destruktif atau merusak, walaupun hanya sekedar buang sampah, itu menunjukkan budaya tidak peduli lingkungan, dan itu tidak baik,” kata Riza.

Saat ditanya kenapa Riza rutin melakukan kegiatan di lapangan untuk mengecek infrastruktur, turun mengecek rencana pembangunan, Riza menyebut, kalau tidak melihat langsung, dirinya tidak bisa membayangkan apa yang akan dianggarkan.

“Karena ini penting, makanya kita sering turun, sekaligus menerima masukan dan permjntaan masyarakat, selama permintaan masyarakat itu bisa dicover APBD, maka akan di anggarkan, bila tidak maka tunggulah semampu anggaran kita, dan akan kita carikan jalan keluar lainnya,” kata Riza.

Wako Riza Kumpulkan Lurah Dan Camat

Untuk membahas pengelolaan sampah, Wali kota Riza Falepi mengumpulkan Sekda, Asisten, Kepala OPD, dan camat serta lurah se Kota Payakumbuh di Aula Pertemuan Randang Lantai 2 Balaikota Eks Lapangan Poliko, Selasa (28/1).

Riza Falepi geram mendapati banyaknya saluran drainase yang tersumbat oleh sampah saat melakukan peninjauan bersama tim dinas PUPR beberapa waktu lalu. Tersumbatnya drainase itu menimbulkan dampak yang luar biasa saat terjadi hujan lebat, yaitu adanya genangan air (waterlogging).

“Ini entah tidak peduli atau kurang peduli dengan masalah sampah plastik, pokoknya tahun ini saya ingin pengelolaan kepada sampah menjadi prioritas dari lurah dan camat,” kata Riza menegur jajarannya.

Riza menyebut sebagai pemerintah kota,  seharusnya Payakumbuh sudah lihai mengelola sampah, sudah harus berfikir kreatif, cara yang paling hebat bagaimana sampah di kelurahan makin sedikit diangkut ke TPA, artinya sampah yang diangkut itu memang tidak mungkin diolah lagi.

“Dinas Lingkungan Hidup sudah bekerjasama dengan SMKN 2 Payakumbuh dalam mengelola sampah plastik, tolong di follow up oleh lurah, kalau perlu bentuk kelompok pengelola sampah di kelurahan,” perintah Riza.

Riza menekankan, biang kerok di drainase adalah sampah plastik, dan banyak terjadi pembiaran, ditakutkan Riza dampaknya tidak hanya genangan air atau banjir, namun juga berdampak pada kesehatan warga nanti.

Riza menginstruksikan agar lurah dan camat dapat mengambil manfaat dari sampah plastik dengan metode Reduce, Reuse, dan Recycle, artinya sampah bisa dikurangi, dipakai lagi, dan didaur ulang.

“Berdayakan masyarakat untuk partisipatif dalam hal ini, karena masalah ini tidak akan selesai jika kita tidak memberikan kesadaran kepada masyarakat untuk peduli dengan masalah sampah,” pungkas Riza.

Riza memerintahkan lurah untuk turut turun ke lapangan bila hari hujan, artinya mendampingi warga bila-bila terjadi banjir atau waspada bila bencana alam yang tidak diinginkan terjadi. ** Yus

409 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*