Dr. Jekvy Hendra, Pemakaian Pestisida yang Keliru Berbahaya Bagi Kesehatan dan Kejiwaan.




Dr. Jekvy Hendra.
Dr. Jekvy Hendra.

Sukarami, Editor.- Penggunaan pupuk non arganik dan pestisida serta bahan kimia lainnya secara keliru dan terus menerus telah membuat lahan di beberapa daerah pertanian di Sumbar rusak total, Salah satunya kawasan Kec. Lembah Gumanti, Kab. Solok yang dulu pernah santer disebut telah mejadi “lembah tengkorak” karena tidak ada pembudidayaan tanaman yang bisa dikembangkan tanpa pestisida.

Hal itu diungkapkan Kepala Balai Penelitian Tanaman Pangan (BPTP) Sumbar yang berpusat di Sukarami Kab. Solok, Dr. Jekvy Hendra pada wawancara khusus dengan Editor di salah satu restoran di kawasan Arosuka, Sabtu (21/7).

Kondisi tersebut, jelasnya lebih lanjut, bila tidak segera diantisipasi akan berakibat fatal bagi perekonomian dan kesehatan masyarakat setempat yang setiap saat menghirup udara beracun, salah satu dampak negative dari pemakaian pestisida dan zat kimia berbahaya lainnya dalam meningkatkan hasil pertanian.

Menurut Jekvy Hendra, hal tersebut hanya disebabkan oleh ketidaktahuan atau kepedulian terhadap dampak pemakaian pestisida yang keliru. Tapi juga disebabkan kurangnya sosialisasi dari lembaga terkait, termasuk maksimalnya petugas penyuluh dalam memberikan penyuluhan karena beberapa faktor. Diantaranya tidak memadainya pengetahuan mereka di bidang pertanian, selain masalah bisnis pupuk dan kebijakan pengembangan pertanian.

“Saya sangat prihatin. Dari itu saya telah coba membicarakannya dengan beberapa lembaga terkait untuk mencari solusi agar kondisi tersebut bisa dicari jalan keluarnya. Termasuk masalah perwilayahan komiditi yang akan memberikan dampak positif pada peningkatan dan pengembangan perekonomian petani.” Kata Jekvy Hendra.

Lebih lanjut dikatakannya, dari beberapa artikel yang saya baca, pemakaian pestisdia yang keliru tidak saja berbahaya bagi kesehatan pisik. Tapi juga berpengaruh pada prilaku kehidupan sehari-hari akibat terus menerus menghirup udara beracun dan sisa-sia pupuk yang mengandung zat berbahaya, termasuk zat logam berat.

“Betapa nestapanya kita bila suatu saat nanti Lembah Gumanti yang indah itu menjadi lembah kematian,” kata Jekvy membhatin. ** Rhian

201 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
WhatsAppFacebookTwitterYahoo MailLineGoogle GmailEmailYahoo BookmarksShare

Komentar

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*