Dr. Jekvy Hendra, Sumbar Berpotensi Dalam Pengembangan Padi Gogo




Pengembangan padi gogo di Sumbar.
Pengembangan padi gogo di Sumbar.

Sukarami, Editor.- Potensi lahan kering di Sumatera Barat cukup luas, mencapai 4.435.623 hektar dengan berbagai penggunaan. Sebaran terluas berdasarkan wilayah administrasi terdapat di 9 kabupaten dari 19 kabupaten/kota di Sumatera Barat. Hal itu juga berarti Sumbar berpotensi dalam pengembangan padi gogo.

Hal itu dijelaskan Kepala BPTP Sukarami, Dr. Jakvy Hendra saat ditemui di kantornya, Sukarami Kab. Solok, Selasa (17/7).
Lebih lanjut dijelaskannya, sebaran lahan kering terbanyak di Dharmasraya (777.460 ha), Mentawai (598.753 ha), Pesisir Selatan (544.194 ha), Pasaman (378.436 ha), Solok (345.254 ha), Dharmasraya (327.356 ha), Limapuluh Kota (313.145 ha), dan Sawahlunto Sijunjung (300.585 ha) (BPS Sumbar, 2014).
Sebagian besar lahan kering ini telah dimanfaatkan oleh petani untuk perkebunan sawit, karet dan kakao, serta usahatani palawija dan sayuran, namun masih sangat sedikit yang mengusahakan padi gogo.
“Salah satu potensi lahan kering yang belum temanfaatkan secara optimal adalah lahan di antara gawang tanaman perkebunan yang belum menghasilkan (TBM). Potensi ini perlu dimanfaatkan untuk meningkatkan luas areal tanam padi gogo, sekaligus meningkatkan efesiensi usahatani dan peningkatan pendapatan petani,” terang Jakvy.
Menurut dia, lahan potensial lainnya untuk pengembangan padi gogo adalah lahan sawah yang terdampak kekeringan akibat adanya perbaikan jaringan irigasi secara berkala oleh Dinas Pekerjaan Umum. Keadaan ini dialalmi oleh Kabupaten Dharmasraya pada Tahun 2017, dimana lahan sawah yang terdampak kekeringan perbaikan saluran primer irigasi Batang Hari mencapai seluas 3.600 Ha. Seluas 1.302 ha diprogramkan oleh Pemda setempat untuk pengembangan padi gogo, sisanya untuk pengembangan palawija terutama jagung dan kacang tanah.
Dalam rangka peningkatan luas tanam padi gogo, Pemda Sumatera Barat pada tahun 2018 memprogram pemgembangan padi gogo pada lahan kering seluas 8.620 Ha yang terdistribusi pada 17 kabupaten/kota.” jelas Jakvy Hendra. **

Dukungan BPTP Balitbangtan Sumatera Barat

Kegiatan pengkajian dan diseminasi teknologi padi gogo diarahkan untuk mendukung program daerah yang dilaksanakan oleh Dinas Kabupaten/Kota di Sumatera Barat. Berdasarkan permintaan Pemda Dharmasraya untuk mengantisipasi kekeringan lahan sawah seluas 3.600 Ha akibat perbaikan saluran utama (Main Canal) Irigasi Batang Hari, dengan surat No: 521.2/272/Distan/III/2017 tanggal 8 Maret 2017, maka pada tahun 2017 dilakukan Demfarm Larigo Super seluas 10 Ha. Pada tahun 2018 Demfarm Larigo Super dilaksanakan dengan memanfaatkan lahan di antara gawang tanaman perkebunan yang belum menghasilkan (TBM). Kegiatan ini dilaksanakan dalam mendukung rencana Replanting Sawit seluas 8.000 Ha yang sekaligus dalam upaya meningkatkan luas tanam padi gogo untuk meningkatkan produksi padi nasional.
“Hasil yang didapatkan pada kegiatan Demfar Larigo Super menujukkan bahwa varietas Inpago 9 mampu menghasil 4.166 kg GKP/ha dan lebih tinggi dibandingkan dengan Inpago 10 dan Inpago 11 (Tabel 2). Kedala yang dialami pada Tahun 2017 adalah tingginya tingkat serangan penyakit Helimtosporium sp, karena curah hujan yang sangat rendah dan tanaman sering mengalami kelayuan,” jelas Jekvy Hendra. ** Rhian/Hms

214 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
WhatsAppFacebookTwitterYahoo MailLineGoogle GmailEmailYahoo BookmarksShare

Komentar

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*