Dr. Ir. Indra Catri Dt. Malako Nan Putiah: Siap Maju Pada Pilgub Sumbar 2020

Indra Catri.
Indra Catri.

Membahas sosok yang satu ini, Dr. Irrdra Catri, MSc, Bupati Agam pemangku gelar adat Datuak Malako Nan Putiah ini rasanya tak cukup hanya hanya satu atau dua halaman taboid ini dan mungkin diperlukan sebuah setebal seratus sampai tiga ruas halaman. Jadi hanya beberapa beberapa prestasi dan kiprahnya selama dua periode memimpin Kab. Agam saja yang bisa dikemukakan kali ini.

Salah satunya adalah prestasi Indra Catri yang menerima apresiasi sebagai Kepala Daerah Terbaik Pembina Kompetensi dan Transparansi Dana Desa. Untuk yang ketiga kalinya berturut-turut. Yaitu untuk penilaian tahun 2017, 2018 dan 2019 sebagai birokrat ulung yang punya jam terbang puluhan tahun, dia tahu stage by stage yang dibutuhkan untuk membangun daerah.

Indra Catri saat menerima penghgargaan dari Gbernur Sumbar.
Indra Catri saat menerima penghgargaan dari Gbernur Sumbar.

Indra Catri bukanlah kepala daerah yang “turun dari langit”, atau kepala daerah yang terpilih berbekal popularitas tinggi atau segunung modal. Dia tidak lahir dari lingkaran itu. tapi dari perjuangan gigih dan tellah meniti karir di pemerintahan sejak puluhan tahun lalu. Perjalanan panjang sebagai Pegawai Negeri Sipil (PNS) tahun itu memberikan ia pengalaman yang lebih dari cukup untuk memahami fase demi fase pembangunan daerah.

Contoh spesifik adalah terkait pembangunan Nagari, atau di daerah lain lazim disebut desa. Indra Catri mungkin adalah salah satu dari sedikit kepala daerah yang memahami bahwa pembangunan adalah sebuah proses yang berlapis. Saya menjadi saksi sejarah bagaimana ia menyiapkan design demi design pembinaan pembangunan nagari, termasuk pengelolaan dana desa yang bombastis itu.

Satu hal yang menjadi nilai lebihnya adalah, bahwa ia mampu melakukan semua pembinaan itu tanpa membypass SOTK yang ada. Alias ia memang menjalankan fungsinya sebagai Bupati, dan berhasil. Jadi memang Bupati rasa Bupati. Bukan Bupati rasa Kadis, apalagi rasa Wali Nagari. The right man do the right job.

Siap Maju Pada Pilgub Sumbar 2029

Bupati Agam H. Indra Catri Dt. Malako Nan Putiah siap maju sebagai gubernur atau wakil gubernur Sumatera Barat dalam pemilihan kepala daerah (Pilkada) serentak 23 Desember 2020 mendatang.

Indra Catri bersama Nasrul Abit.
Indra Catri bersama Nasrul Abit.

“Saya serius untuk maju sebagai calon wakil gubernur dalam kontestasi Pemilihan Gubernur Sumbar tanggal 20 Desember 2020 mendatang,” ujar Indra Catri saat ditanya wartawan beberapa waktu lalu tentang adanya sebagian masyarakat yang meragukannya maju sebagai gubernur atau wakil gubernur dalam Pilgub tersebut.

Sementara ketika ditanya tentang prospek konvensi dengan banyaknya bermunculan calon-calon potensial dari Agam, jebolan Perencanaan Wilayah dan Kota (PWK) ITB Bandung yang sebelumnya lebih dikenal dengan nama Teknik Planologi ini, menyatakan bahwa hal itu kan sedang berlangsung.

Meskipun begitu, laki-laki yang sudah menjadi Bupati Agam selama dua periode berturut-turut ini mengaku, ada juga pandangan lain dari masyarakat yang perlu dipertimbangkan bahwa setiap calon yang muncul dari Agam itu jelas memiliki pendukung fanatik dan segmen berbeda yang tidak bisa dipinggirkan begitu saja hak dan keinginan mereka itu.

Selain itu, imbuhnya lagi, ada juga pandangan yang berbeda dari masyarakat di rantau khususnya dari Agam, maupun dari luar Agam terutama di Sumatera Barat, bahwa pemimpin Agam itu umumnya diterima di semua daerah.

“Kenapa begitu, karena tokoh-tokoh Agam itu sangat terkenal terbuka dan tidak primordial dan diterima di semua tempat. Jadi wajar saja banyak yang mengupingkan tokoh-tokoh dari Agam itu, terutama dalam kontestasi Pilkada Gubernur nanti,” jelasnya.

Untuk itu, dia mengatakan jalankan terus konvensi itu, karena menurut dia semua calon yang muncul itu punya peluang yang sama, karena mereka adalah tokoh-tokoh potensial dan memiliki pendukung masing-masing.

Ia berharap, menghadapi kontestasi pilkada serentak ini hendaknya bisa lebih mempererat tali silaturahmi antara sesama rakyat di ranah bundo ini dengan menciptakan pilkada badunsanak, karena siapapun yang terpilih nantinya pasti akan berbuat bagaimana Sumatera Barat bisa lebih maju lagi ke depannya.

Ketika ditanya apa bekal yang akan dibawanya untuk mencalonkan sebagai gubenur atau wakil gubernur nanti, dengan tegas ia menyatakan, selain berpengalaman memimpin Kabupaten Agam selama dua periode berturut-turut, pengalamannya sebagai birokrat selama 20 tahun di Pemko Padang juga akan ikut membantu.

Sejak tahun 1990 ia sudah dipercaya menjabat Kasi Tata Ruang dan Tata Guna Tanah Bappeda Kota Padang, kemudian menjadi  Kabid Statistik dan Laporan Bappeda Kota Padang, Kasubag Diklat Bagian Kepegawaian Kota Padang dan dilanjutkan sebagai Kabag Kepegawaian Kota Padang pada tahun 1996.

Kemudian pada tahun 1997 ia dipercaya sebagai Kepala Kantor PMD Kota Padang, kemudian dimutasi menjadi Kasubdin Nilai Budaya dan Sejarah Dinas Pariwisata, dan Kebudayaan Kota Padang, dan tahun 2001 dipercaya sebagai Kepala Dinas Pariwisata Kota Padang.

Karena kerjanya dinilai bagus, pada tahun 2002 Wali Kota Padang saat itu mempercayakannya sebagai Asisten Bidang Kesra Kota Padang, setahun kemudiaan diamanahkan sebagai Kepala Dinas Infokom Kota Padang, dan dua tahun kemudian menjabat Kepala Badan Capil dan Kependudukan Kota Padang, setahun kemudian kembali menjadi Asisten Bidang Kesra Kota Padang, dan setelah banyak makan asam garan menduduki posisi strategis dan walikota saat itu merasa dia sudah mantap, maka tahun 2008 Indra Catri dipercaya sebagai Kepala Bappeda Kota Padang, hingga dua tahun kemudian ia terpilih sebagai Bupati Agam untuk pertama kalinya. ** Rhian (Dari berbagai sumber)

299 Total Dibaca 4 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*