DPRD Solok Minta Pemko Antisipasi Kekhawatiran UMKM

Solok, Editor.- Meski pemerintah mengaku sudah menggelontorkan anggaran untuk pelaku Usaha Mikro Kecil Menengah (UMKM) yang ada di Kota Solok, namun masih saja mereka khawatir dalam menghadapi Masyarakat Ekonomi ASEAN (MEA). Terutama soal kompetisi yang dipastikan sangat ketat. 

Dari puluhan pelaku UMKM di Kota Solok, hanya beberapa yang siap bersaing. Selebihnya, UMKM-nya hanya pas-pasan saja. Karena sudah masuk era MEA saat ini, kalangan DPRD Kota Solok meminta, Pemko melalui SKPD terkait, untuk selalu membantu dan mendampingi pelaku UMKM tersebut.

“Laporan ini yang banyak kita terima belakangan ini. Tidak semua UMKM yang siap bersaing. Persoalannya karena modal dan produk yang sulit di pasarkan. Ini tugas Pemko, jangan biarkan UMKM bersaing sendiri,” harap Ketua Komisi III DPRD Kota Solok Irman Yefri Adang, Kamis, (19/5) kepada www.portalberitaeditor.com.

Selain itu, Yefri Adang mencontohkan, dari sharing informasi yang dilakukan Komisi III DPRD Kota Solok ke Kabupaten Bandung Barat, Propinsi Jawa Barat bersama Dinas Pertanian, Perikanan Dan Kehutanan, Dinas Koperasi dan Perdagangan Kota Solok serta Bagian Perekonomian beberpa hari lalu.

Untitled-1Banyak bisa diterapkan didaerah kita, salah satunya memberdayakan hasil dari UMKM didaerah kita, di daerah itu, seluruh pegawai dilingkungan Pemerintahan Daerah Kabupaten Bandung Barat memakai hasil dari pelaku Usaha Masyarakat Kecil Menengah (UMKM), seperti kerajinan batik.

Dikatakan Irman Jefri Adang, Kota Solok sendiri sebenarnya bisa mengembangkan UMKM yang bergerak dibidang batik untuk lebih kreatif, “Saya percaya, jika ini dikembangkan dan oleh dinas terkait, akan banyak hasil tangan dari masyarakat dapat dikembangkan, seperti batik Bandung Barat ini,” jelasnya.

Menurut Adang, Kota Solok saat ini memiliki empat motif batik yaitu motif Batik Padi Sagama, Batik Gajah Maharam, Batik Motif Tungku Tigo Sajarangan dan Motif Batik Burung Belibis. “Kami komisi III  akan mendorong ekonomi kerakyatan untuk menambah penghasilan masyarakat, salah satunya kehidupan pengrajin batik ini,” kata Irman Jefri Adang.

Menurutnya, jika batik khas Solok dikembangkan tentu dapat menghidupkan perekonomian masyarakat utamanya kaum perempuan Kota Solok. Kami berharap pemerintah kota Solok secepatnya membuat edaran tentang pakaian batik bagi ASN yang dipakai setiap hari kamis tersebut.

Pemerintah daerah dapat membeli bahan batiknya dari hasil UMKM atau pembatik khas kota Solok itu sendiri. Dengan demikian kita sudah dapat membantu UMKM kita untuk mengembangkan usahanya.

Selain itu, Ketua komisi III juga menyebutkan, jika ASN di lingkungan pemerintah kota solok berjumlah 3.000 orang saja dan harga batik ditaksir dengan harga Rp.400.000 maka kita sudah dapat membantu UMKM sebanyak Rp.1,2 Milyar / tahun.coba kita bayangkan berapa rupiah yang telah kita sumbangkan kepada UMKM di Kota Solok, ungkap Irman Yefri Adang. ** Mempe

922 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*